Comscore Tracker

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!

Gak perlu keluar uang lagi untuk beli di pasar

Masakan Indonesia terdiri dari banyak rempah-rempah yang membuat rasa makanan menjadi lebih lezat. Agar hemat, kamu bisa menanam rempah-rempah sendiri di lahan kecil atau bahkan pot di rumahmu. Sehingga, kamu tak perlu lagi membeli rempah-rempah.

Mau tahu, rempah-rempah apa yang mudah ditanam di rumah? Dan bagaimana cara perawatannya? Simak selengkapnya di bawah ini!

1. Jahe

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!istockphoto.com

Jahe dihasilkan dari tanaman bernama Zingiber officinale dan dipanen di bagian rimpangnya. Bisa dibilang, jahe adalah rempah-rempah yang sering digunakan, baik untuk masakan atau minuman penghangat badan. Cara menanam jahe cukup mudah, yakni potong rimpang yang mengandung "mata" alias tunas yang sedang tumbuh.

Lalu, isi pot dengan tanah yang subur. Letakkan potongan jahe di tanah dengan kedalaman 1 inci (2,5 cm). Taruh di tempat yang cukup terang dan sirami agar tanah tetap terasa lembap, tetapi jangan sampai terlalu berair. Jahe bisa dipanen dalam waktu 8-10 bulan, ketika daunnya mulai mengering.

2. Ketumbar

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!countryliving.com

Tumbuhan dengan nama latin Coriandrum sativum ini bisa diambil biji dan daunnya. Bijinya bisa dimanfaatkan untuk membuat dendeng, ayam bakar atau bacem, sementara daunnya digunakan untuk soto atau sup ayam. Cara menanamnya simpel, masukkan biji ke tanah sedalam 1/4 inci (0,6 cm), saran laman Country Living.

Ketumbar tidak memerlukan sinar matahari penuh, cukup letakkan di tempat yang teduh seperti teras atau dekat jendela. Daunnya bisa dipanen dalam waktu 60-75 hari setelah ditanam, saat tanaman memiliki ketinggian 6-8 inci (15-20 cm). Sementara bijinya akan matang dalam waktu 100 hari. 

3. Kunyit

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!gardenerspath.com

Sama seperti jahe, kunyit (Curcuma longa) ditanam untuk diambil rimpangnya. Warnanya khas, yakni kuning keemasan dan dimanfaatkan untuk memasak gulai atau kari. Tanam akar umbinya ke dalam tanah sedalam 1 inci (2,5 cm). Kunyit butuh banyak sinar matahari dan tanah yang lembap.

Untuk membuat tanahnya lebih subur, tambahkan pupuk kompos. Lalu, daun berwarna hijau cerah akan muncul dan disusul dengan bunga putih keunguan. Kunyit siap dipanen dalam waktu 7-10 bulan setelah ditanam, ketika batang dan daun berubah menjadi kering dan kecokelatan.

4. Lengkuas

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!alchetron.com

Lengkuas (Alpinia galanga) adalah rempah penting untuk masakan Indonesia dan Thailand. Contoh masakan yang memakai lengkuas adalah rendang. Untuk menanam lengkuas, beri jarak 15-23 cm untuk setiap tanaman dan masukkan rimpang dengan kedalaman 5-10 cm, saran laman Green Harvest.

Pastikan tanahnya tetap lembap, hangat dan subur. Lengkuas bisa dipanen dalam waktu 10-12 bulan, ketika tanaman mulai berbunga. Daun dan tunasnya juga bisa dimanfaatkan, meski tidak sepopuler rimpangnya. Menariknya, lengkuas bisa tumbuh hingga tinggi 3-6 kaki (90-180 cm), termasuk besar untuk ukuran rempah-rempah. 

Baca Juga: Mau Panen Mulu? Nih 7 Tanaman yang Paling Cepat Berbuah

5. Serai

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!thebigrajah.com

Tahukah kamu untuk apa serai (Cymbopogon) dipakai? Tanaman ini digunakan untuk menghilangkan bau amis pada ikan, daging atau ayam. Karena habitat aslinya berada di daerah beriklim tropis, maka serai perlu banyak sinar matahari. Pilih wadah dengan kedalaman 12 inci (30 cm) atau lebih.

Jika serai telah memiliki akar, langsung tanam ke tanah. Jika belum, taruh serai ke wadah berisi air sebelum dipindah ke pot berisi tanah. Akarnya akan tumbuh dalam waktu satu minggu. Serai bisa dipanen dalam waktu 100 hari setelah ditanam, ketika tanaman berubah wujud menjadi semak yang rimbun dan berdaun lebat.

6. Kencur

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!indoindians.com

Di Indonesia, kencur (Kaempferia galanga) sering digunakan sebagai jamu. Selain itu, kencur bisa membuat aroma masakan lebih sedap. Kencur bisa tumbuh dengan tinggi 1-3 inci (2,5-7,6 cm) dan memiliki bunga berwarna putih dengan corak ungu. Kamu bisa menanamnya di pot berukuran sedang dan taruh di tempat yang teduh seperti teras.

Untuk menanam, cari rimpang kencur yang berusia tua namun tetap segar. Biarkan rimpang selama 1-2 minggu sampai muncul tunasnya, lalu tanam di tanah. Letakkan rimpang di tanah dengan kedalaman 20-30 cm. Kencur bisa dipanen dalam waktu 8-12 bulan setelah ditanam.

7. Temu kunci

7 Rempah-rempah yang Bisa Ditanam Sendiri di Rumah, Biar Hemat!flickr.com

Terakhir, kamu bisa menanam temu kunci (Boesenbergia rotunda) di rumah. Rempah ini dipakai untuk membuat sayur bayam dan tahu gejrot. Tanaman ini bisa tumbuh dengan tinggi 30-80 cm dan memiliki rimpang berwarna kuning dengan aroma kuat.

Temu kunci mudah tumbuh di ketinggian 0-1000 mdpl. Kamu bisa menanamnya di tanah yang lembap dengan sinar matahari penuh. Tunas mudanya bisa dijadikan sayur, sementara rimpangnya dipakai sebagai obat.

Tunas muda bisa dipanen dalam waktu 1-2 bulan, sementara rimpangnya bisa dipanen dalam waktu 4-5 bulan. Apabila dibiarkan lebih dari 5 bulan, rimpangnya akan menjadi keras seperti kayu.

Nah, itulah 7 jenis rempah yang bisa ditanam di rumah. Tunggu apa lagi? Langsung tanam, yuk!

Baca Juga: 7 Tanaman dengan Aroma Paling Memikat dan Harum, Tanam di Rumah yuk!

Topic:

  • Nena Zakiah
  • Bayu D. Wicaksono

Berita Terkini Lainnya