Comscore Tracker

Ada Peran Sentral Nick Kuipers di Kebangkitan Persib pada Putaran Dua

Nick Kuipers ingin bertahan di Persib musim depan?

Jakarta, IDN Times - Persib terus menunjukkan performa positif selama putaran kedua Liga 1 2019. Bahkan, dalam sembilan laga yang sudah dijalaninya, mereka hampir seluruhnya mampu meraih poin dan hanya sekali menderita kekalahan.

18 poin berhasil direngkuh dengan rincian lima kali menang, tiga kali imbang, dan sekali kalah. Yang paling terasa tentu performa membaik yang terus diperlihatkan para pemain belakang Maung Bandung dengan melakukan empat kali clean sheets dan cuma kemasukan enam gol saja.

1. Kuipers mampu tampil apik bersama Persib di putaran kedua

Ada Peran Sentral Nick Kuipers di Kebangkitan Persib pada Putaran Duapersib.co.id

Hal itu tak lepas dari penampilan apik para pemain belakang Persib, salah satunya adalah pemain berpaspor Belanda yang didatangkan pada putaran kedua yakni Nick Kuipers. Ia menjelma jadi bek tangguh bersama rekan duetnya, Achmad Jufriyanto.

Tak hanya piawai dalam mengawal lini pertahanan, ia juga sangat aktif membantu membangun serangan dari bawah. Tak jarang serangan Persib yang mematikan lahir lewat umpan-umpan matang pemain jangkung dengan tinggi 190 sentimeter tersebut.

Tak hanya itu, Kuipers juga ternyata mampu menjadi pemain yang mampu memecahkan kebuntuan saat tim sedang deadlock.

Baca Juga: Lawan Arema Tanpa Pemain Utama, Persib Butuh Strategi Maksimal

2. Kupers punya karier cemerlang di Liga Belanda

Ada Peran Sentral Nick Kuipers di Kebangkitan Persib pada Putaran Duapersib.co.id

Jika melihat latar belakangnya, Kuipers memang layak disebut pemain istimewa. Maklum, ia memiliki banyak pengalaman tampil di kompetisi kasta tertinggi Belanda. Terakhir ia tercatat sebagai penggawa ADO Den Haag.

Bersama klub tersebut, ia tampil selama dua tahun sejak 2017 lalu hingga pada pertengahan 2019. Namun, ia sempat dipinjamkan terlebih dahulu ke klub papan tengah FC Emmen sebelum memilih melanjutkan karier di Indonesia bersama klub kebanggaan masyarakat Kota Kembang itu.

Sebetulnya, ia masih dibutuhkan FC Emmem untuk melanjutkan putaran kedua, tapi ia tak mau dan memilih kembali ke ADO Den Haag.

“Saya memilih tetap di ADO Den Haag. Ternyata, saya merasa sudah tidak ingin di sana. Ini kemudian memicu saya untuk pindah ke Indonesia,” ujar Kuipers dilansir dari Oemroep West.

3. Kuipers takjub dengan fanatisme Bobotoh

Ada Peran Sentral Nick Kuipers di Kebangkitan Persib pada Putaran Duaadodenhaag.nl

Keputusannya pun berbuah manis karena ia berhasil membuktikan bisa beradaptasi dengan sepakbola Tanah Air. Selain itu, ia juga bisa menemukan pengalaman baru yang sebelumnya tak pernah didapatkan sepanjang berkarier di bal-balan, sekali pun ia pernah membela ADO Den Haag yang notabene adalah klub Eropa.

"Suatu pagi ketika saya kembali dari latihan sendiri, tiba-tiba akun (media sosial) saya punya 30 ribu followers. Saat itu isu saya akan gabung ke Persib dan seseorang mengedit foto saya menggunakan jersey Persib," kata pemain berusia 27 tahun itu kepada Omroepwest.nl.

"Orang-orang sudah kenal meski pun saya belum main untuk Persib, bahkan semenit pun belum," lanjut dia yang terheran-heran dengan fanatisme Bobotoh, julukan pendukung Persib.

4. Kuipers masih ingin bela Persib musim depan?

Ada Peran Sentral Nick Kuipers di Kebangkitan Persib pada Putaran Duaomroepwest.nl

Melihat hal tersebut, mimpinya untuk bisa berprestasi bersama Persib semakin menggebu. Hal itu sangat besar ia rasakan dibandingkan kala membela klub-klub sebelumnya di Negeri Kincir Angin.

“Saya pikir, jika punya waktu yang baik di sin ,untuk menjadi juara, saya bisa bertahan selama lima atau enam tahun. Saya tak pernah meraih juara di Belanda. Jadi, mungkin kejayaan semacam itu bisa saya raih di Asia. Saya senang sekarang bisa memikirkan juara atau mendapatkan trofi," tukas dia.

Hal itu adalah sinyal yang bagus bagi pelatih Persib, Robert Albert karena Kuipers memberikan sinyal bahwa dirinya siap dipertahankan klub. Apalagi, mimpinya menjadi kampiun bersama Persib masih belum bisa diwujudkan musim ini.

Baca Juga: Persib "Bangkit dari Kubur" di Putaran Kedua Liga 1 2019

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Just For You