Comscore Tracker

5 Fakta Unik Soal Tuak di Toraja yang Perlu Kamu Tahu

Lebih dari sekadar minuman

Tuak merupakan salah satu minuman keras yang sering dijumpai di berbagai daerah di Indonesia termasuk Toraja. Minuman ini seringkali dikomsumsi dalam berbagai acara adat di Toraja untuk menguatkan stamina agar kuat dalam bekerja. 

Sebagaimana salah satu daerah tujuan wisata dengan budaya yang khas, tuak di Toraja juga memiliki keunikan tersendiri jika dibandingkan dengan daerah lain. Yuk, simak informasi selengkapnya di bawah ini terkait lima fakta unik tuak di Toraja.

1. Hal yang lumrah sehingga mudah ditemui di mana saja

5 Fakta Unik Soal Tuak di Toraja yang Perlu Kamu Tahusegelas tuak (budaya-indonesia.org)

Peredaran tuak di Toraja tergolong sangat bebas, kamu bisa menjumpai minuman beralkohol ini mulai dari ibukota, kabupaten, sampai pelosok desa. Hal ini dikarenakan masih banyaknya pohon nira yang merupakan sumber tuak serta memang dibutuhkan sebagai minuman penambah stamina dalam berbagai upacara adat.

Tuak bisa kamu jumpai dijual bebas di berbagai kedai di pinggir jalan yang memang khusus menjual minuman tersebut dengan harga yang cukup terjangkau. Kamu juga bisa meminta tuak warna putih, agak pink, pahit, kecut, sampai agak manis.

2. Jadi minuman 'wajib' ketika ada acara tertentu, terutama adat

5 Fakta Unik Soal Tuak di Toraja yang Perlu Kamu TahuMenteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno berkunjung ke Toraja Utara, Sulawesi Selatan. (dok. Kemenparekraf)

Upacara adat di Toraja terutama rambu solo' sangat membutuhkan tenaga yang banyak di samping materi. Puluhan bahkan ratusan warga secara sukarela membantu pihak keluarga yang sedang memiliki hajatan agar prosesnya berjalan dengan lancar.

Tentunya selain makanan, air minum, teh, atau kopi, warga yang datang membantu juga akan diberi tuak agar stamina tetap terjaga. Tuak juga biasanya dikomsumsi oleh warga Toraja di berbagai kegiatan lainnya, seperti ketika ada pemuda ulang tahun, syukuran, acara menyambut tahun baru dan berbagai kegiatan gotong royong lainnya.

3. Hampir semua kalangan dari berbagai usia, gender, hingga status sosial mengomsumsinya

5 Fakta Unik Soal Tuak di Toraja yang Perlu Kamu Tahutuak yang dikemas dalam jerigen (dok. IDN Times/Imron)

Minuman beralkohol ini dikomsumsi oleh sebagian besar masyarakat Toraja tanpa batasan gender maupun usia. Baik yang sudah berusia lanjut, kaum Ibu maupun Bapak serta pemuda dan anak-anak di bawah umur pun seringkali ikut meminum tuak di berbagai kesempatan.

Tak ada batasan status sosial. Siapa pun boleh meminumnya dengan catatan harus tetap dalam batas wajar agar tidak mabuk, apalagi mengganggu orang lain.

Baca Juga: 5 Minuman Tanpa Alkohol Khas Jepang yang Ampuh Hilangkan Dahaga

4. Cara minumnya pakai bambu

Alih-alih menggunakan gelas atau cangkir, biasanya masyarakat Toraja meminum tuak dengan menggunakan batang bambu sebagai wadah. Bambu yang digunakan masih tergolong muda dan dipotong sesuai dengan ukuran yang diinginkan.

Ada beberapa alasan mengapa menggunakan bambu. Antara lain lebih gampang ditemukan, ada rasa yang khas, cangkir atau gelas tidak cukup bagi banyak orang, hingga bekas tuak di cangkir atau gelas yang terbuat dari kaca akan membuatnya rawan pecah.

5. Biasa juga dikomsumsi bersama daging anjing

5 Fakta Unik Soal Tuak di Toraja yang Perlu Kamu Tahuilustrasi orang makan dan minum (pexels.com/Fauxels)

Kalau minum, tentu lebih baik jika ada makanan juga, dong. Masyarakat Toraja biasanya meminum tuak sembari mengomsumsi daging anjing.

Tuak umumnya ditenggak di malam hari atau cuaca dingin. Tujuannya adalah untuk menghangatkan badan dari hawa dingin. 

Nah, itu dia limafakta unik terkait komsumsi tuak di Toraja. Yuk, share ke media sosialmu agar semkain banyak orang yang tahu fakta unik ini.

Irvin Pabane Photo Verified Writer Irvin Pabane

Kepala boleh saja melangit, tapi kaki, mata dan tangan harus tetap di bumi. Baca tulisan saya lainnya di linktr.ee/irvinpabane

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

yummy-banner

Topic:

  • Kalyana Dhisty

Berita Terkini Lainnya