Comscore Tracker

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umum

Siapa, nih, yang sering jerawatan?

Setiap orang pasti pernah memiliki jerawat di wajahnya. Meski umumnya jerawat muncul pada usia pubertas, tetapi hingga dewasa pun kita tetap bisa berjerawat. Hal ini bisa disebabkan oleh banyak faktor, seperti kebersihan muka yang kurang, pola makan, polusi hingga pola tidur.

Tahukah kamu, jerawat bukan hanya satu jenisnya, tetapi ada banyak! Beda jenis jerawat, beda pula penanganannya. Simak, yuk, penjelasannya di bawah ini!

1. Tipe whitehead

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi jerawat whitehead (insider.com)

Yang pertama adalah whitehead. Istilah ini digunakan untuk menyebut jerawat yang berbentuk benjolan kecil dan memiliki warna putih. Whitehead biasanya memiliki pusat lingkaran putih yang dikelilingi dengan lingkaran merah. Jerawat jenis ini berada tepat di bawah permukaan kulit dan tidak bersifat meradang, seperti dilansir Insider.

Bagaimana cara menangani whitehead? Kunci untuk menghindarinya adalah melakukan eksfoliasi atau pengelupasan kulit. Dua bahan terbaik yang bisa menjaga pori-pori tetap bersih adalah salisilat dan glikolat. Selain itu, minimalkan asupan susu, gula dan karbohidrat sederhana untuk mengurangi jerawat bertipe whitehead.

2. Tipe blackhead

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi blackhead (medicalnewstoday.com)

Tipe jerawat kedua adalah blackhead. Kebalikan dari whitehead, jerawat tipe ini berwarna gelap, cenderung seperti komedo dan sering kali muncul di wajah dan leher. Blackhead terbuat dari melanin yang teroksidasi dan kotoran yang terperangkap. Paling sering, blackhead berada di pipi, hidung, dan area dagu.

Tipe jerawat ini muncul ketika hormon menyebabkan peningkatan sebum, suatu zat berminyak yang diproduksi oleh kelenjar di bawah kulit, dilansir Medical News TodayBlackhead terjadi ketika pori-pori terbuka, lalu sel-sel kulit mati di pori-pori ini bereaksi dengan oksigen di udara dan akhirnya berubah jadi hitam.

3. Tipe pustula

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi jerawat pustula (ayushveda.in)

Yang ketiga adalah jerawat tipe pustula. Ini adalah jerawat dengan bentuk benjolan kecil pada kulit yang mengandung cairan atau nanah. Jerawat pustula ditandai dengan wujud benjolan putih yang dikelilingi oleh kulit dengan warna kemerahan. Pustula bisa tumbuh hingga ukuran yang cukup besar dan tumbuh dengan jumlah banyak di satu area.

Jerawat pustula dapat berkembang di bagian kulit manapun, namun paling sering ditemui di wajah, dada, leher dan punggung, dilansir Healthline. Bahkan, jerawat pustula bisa muncul di bahu, ketiak hingga alat kelamin! Pustula bisa muncul karena ketidakseimbangan hormon atau ada perubahan hormon di tubuh. 

4. Tipe papula

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi jerawat tipe papula (medicalnewstoday.com)

Berbeda lagi dengan jerawat bertipe papula. Jerawat tipe papula memiliki bentuk benjolan merah kecil dengan diameter kurang dari 5 mm. Biasanya, papula tidak punya pusat nanah berwarna kuning atau putih. Namun, ketika papula menumpuk nanah akan menjadi jerawat dengan tipe pustula.

Bagaimana papula terbentuk? Ketika kulit kelebihan minyak dan sel-sel kulit mati menyumbat pori-pori, akan menyebabkan terbentuknya komedo. Jika komedo pecah dan bakteri menyebar ke jaringan kulit, maka tubuh akan merespons dengan peradangan untuk melawan bakteri. Jerawat yang meradang ini adalah papula.

Baca Juga: Ganggu Penampilan, Ini 5 Tips Simpel Cegah Jerawat Muncul di Wajah

5. Tipe nodular

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi jerawat tipe nodular (medicalnewstoday.com)

Jerawat dengan tipe nodular adalah jerawat besar, meradang dan menyakitkan. Jerawat dengan tipe ini memiliki ukuran lebih besar dan lebih serius dari jerawat biasa serta memengaruhi lapisan kulit yang lebih dalam, mengutip Verywell Health. Jerawat nodular bisa muncul di wajah, punggung dan tubuh.

Berbeda dengan jerawat biasa yang sembuh dalam waktu singkat, jerawat nodular bisa bertahan lama, bahkan hingga berbulan-bulan! Hormon androgen dapat memicu munculnya jerawat nodular. Selain itu, hormon androgen juga bisa mengubah susunan kimiawi minyak pada kulit, menyumbat pori-pori dan jadi lingkungan yang baik bagi bakteri untuk tinggal.

6. Tipe kistik (cystic)

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi jerawat tipe kistik (vice.com)

Berbeda lagi dengan jerawat tipe kistik (cystic). Ini adalah jenis jerawat dengan kategori yang parah, di mana pori-pori di kulit jadi tersumbat, menyebabkan infeksi, dan peradangan. Dibanding dengan tipe lain, jerawat kistik ini termasuk yang paling jarang terjadi. Penyebabnya adalah perubahan hormon di masa pubertas, namun bisa juga menyerang orang dengan usia dewasa lainnya.

Selain menyakitkan, jerawat kistik juga membuat penderitanya merasa malu dan minder. Sebab, ini menyebabkan perubahan pada penampilan mereka. Cara untuk mengatasinya adalah dengan bahan kimia benzoil peroksida, isotretinoin, injeksi steroid bahkan bisa pula memakai pil KB karena bisa menghambat hormon androgen.

7. Perlakuan berbeda untuk tipe jerawat yang berbeda pula

7 Jenis Jerawat di Wajah dan Penyebabnya yang Paling Umumilustrasi tipe jerawat (aestheticallybella.com)

Dari kategori paling ringan sampai paling berat urutannya adalah blackhead, whitehead, papula, pustula, nodula dan kistik. Penanganan yang diberikan pun berbeda-beda. Misalnya, jerawat tipe blackhead dan whitehead adalah tipe jerawat noninflamasi dan tidak meradang, maka mengatasinya adalah dengan mencuci muka dua kali sehari, mengurangi stres, tetap terhidrasi dan makan makanan yang sehat.

Sementara, untuk jerawat dengan tipe inflammatory (meradang), penanganannya berbeda. Misalnya, menggunakan benzoil peroksida dan asam salisilat, menggunakan antibiotik, melakukan terapi fotodinamik, memakai injeksi steroid sampai isotretinoin. Jangan lupa untuk berkonsultasi pada dokter kulit untuk penanganan yang tepat.

Nah, itulah 6 jenis jerawat yang perlu kamu ketahui beserta cara penanganannya. Semoga kulit wajah kita tetap sehat dan terhindar dari jerawat, ya!

Baca Juga: 9 Hal Utama yang Perlu Kamu Perhatikan Jika Ingin Mengurangi Jerawat

Topic:

  • Bayu D. Wicaksono
  • Nurulia
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya