Comscore Tracker

Bisa Sebabkan Perdarahan Rahim Abnormal, Ini 5 Fakta Adenomiosis

Salah satu kondisi yang membuat perempuan sulit hamil

Adenomiosis atau adenomyosis adalah suatu kondisi yang terjadi ketika jaringan yang biasanya melapisi rahim (jaringan endometrium) tumbuh ke dalam dinding otot rahim (miometrium).

Jaringan ekstra tersebut menyebabkan rahim membesar menjadi dua hingga tiga kali lipat. Hal tersebut bisa menyebabkan perdarahan rahim abnormal dan periode menstruasi yang menyakitkan.

Dilansir Cleveland Clinic, adenomiosis dan endometriosis merupakan kelainan yang melibatkan jaringan endometrium. Kedua kondisi tersebut menyakitkan. Namun, adenomiosis lebih mungkin untuk menyebabkan perdarahan menstruasi yang berat. Perbedaan antara adenomiosis dan endometriosis adalah lokasi di mana jaringan endometrium tumbuh.

Adenomiosis cenderung memengaruhi perempuan yang setidaknya telah memiliki satu anak. Namun, kondisi ini bisa membuat perempuan sulit hamil untuk yang pertama kalinya atau untuk hamil lagi.

Meski perawatan infertilitas bisa membantu, tetapi setelah hamil akan ada dua peningkatan risiko, yaitu keguguran (kehilangan kehamilan sebelum janin berkembang sepenuhnya) dan persalinan prematur (melahirkan sebelum minggu ke-37 kehamilan).

Untuk mewaspadai adenomiosis, berikut deretan fakta medisnya yang perlu kamu ketahui, khususnya para perempuan.

1. Penyebab dan faktor risiko adenomiosis

Bisa Sebabkan Perdarahan Rahim Abnormal, Ini 5 Fakta Adenomiosisilustrasi adenomiosis (thehealthsite.com)

Penyebab pasti dari adenomiosis tidak diketahui. Namun, kondisi ini terkait dengan peningkatan kadar estrogen. Adenomiosis biasanya menghilang sesudah menopause (12 bulan setelah periode menstruasi terakhir). Ini merupakan saat kadar estrogen menurun.

Dilansir Healthline, ada beberapa teori tentang apa saja hal-hal yang dapat menyebabkan adenomiosis. Ini termasuk:

  • Jaringan ekstra di dinding rahim, hadir sebelum lahir, yang tumbuh di masa dewasa
  • Pertumbuhan invasif jaringan abnormal (disebut adenomioma) dari sel-sel endometrium yang mendorong diri mereka sendiri ke dalam otot rahim. Ini kemungkinan disebabkan oleh sayatan yang dibuat di dalam rahim selama operasi (seperti persalinan sesar) atau selama rahim normal berfungsi
  • Sel punca di dinding otot rahim
  • Peradangan rahim yang terjadi setelah melahirkan. Ini bisa merusak batas-batas sel yang biasa melapisi rahim

Selain beberapa teori di atas, terdapat beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko perempuan mengembangkan adenomiosis, ini termasuk:

  • Berusia 40-an atau 50-an (sebelum menopause)
  • Mempunyai anak
  • Pernah menjalani operasi rahim, seperti operasi sesar atau operasi untuk menghilangkan fibroid

2. Siklus menstruasi yang lebih lama dari biasanya dan nyeri saat berhubungan seks adalah gejala adenomiosis yang paling umum

Bisa Sebabkan Perdarahan Rahim Abnormal, Ini 5 Fakta Adenomiosisilustrasi perempuan yang mengalami nyeri haid (commons.wikimedia.org/Vulvani)

Gejala adenomiosis berkisar dari ringan hingga berat. Namun, beberapa perempuan mungkin tidak mengalami gejala apa pun. Gejala adenomiosis yang paling umum antara lain:

  • Kram menstruasi berkepanjangan
  • Perdarahan menstruasi yang berat
  • Siklus menstruasi lebih lama dari biasanya
  • Bercak di antara periode haid
  • Penggumpalan darah ketika menstruasi
  • Rasa sakit ketika berhubungan seks
  • Nyeri tekan di daerah perut

Baca Juga: Sering Nyeri Perut saat Menstruasi? Waspadai Kista Endometriosis

3. Adenomiosis bisa menyebabkan anemia hingga depresi

Bisa Sebabkan Perdarahan Rahim Abnormal, Ini 5 Fakta Adenomiosisilustrasi perempuan mengalami nyeri akibat adenomiosis (freepik.com/diana.grytsku)

Adenomiosis tidak selalu berbahaya. Namun, gejala yang ditimbulkannya bisa berdampak buruk bagi kualitas hidup penderitanya. Beberapa perempuan mengalami perdarahan haid yang berlebihan dan nyeri panggul. Ini dapat mengganggu aktivitas normal, misalnya dalam berhubungan seks.

Selain itu, perempuan dengan adenomiosis memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami anemia. Anemia merupakan suatu kondisi yang sering disebabkan oleh kekurangan zat besi. Tanpa zat besi yang cukup, tubuh tidak bisa membuat sel darah merah yang cukup untuk membawa oksigen ke jaringan tubuh. Hal tersebut bisa menyebabkan kelelahan, pusing, dan kemurungan.

Kehilangan darah yang terkait dengan adenomiosis bisa mengurangi kadar zat besi dalam tubuh dan menyebabkan anemia. Selain itu, adenomiosis juga dikaitkan dengan kecemasan, depresi, dan mudah marah.

4. Diagnosis adenomiosis

Bisa Sebabkan Perdarahan Rahim Abnormal, Ini 5 Fakta Adenomiosisilustrasi pemeriksaan MRI (healthline.com)

Beberapa kondisi rahim lainnya bisa menyebabkan tanda dan juga gejala yang mirip dengan adenomiosis, sehingga membuat kondisi ini sulit didiagnosis. Kondisi rahim lainnya yang gejalanya mirip adenomiosis termasuk tumor fibroid (leiomioma), sel-sel rahim yang tumbuh di luar rahim (endometriosis), dan pertumbuhan di lapisan rahim (polip endometrium).

Dokter kemungkinan menyimpulkan bahwa pasien menderita adenomiosis setelah mengesampingkan kemungkinan penyebab lain untuk tanda dan gejala yang dialami pasien tersebut.

Dilansir Mayo Clinic, dokter kemungkinan mencurigai pasiennya memiliki adenomiosis berdasarkan:

  • Tanda dan gejala
  • Pemeriksaan panggul yang menunjukkan rahim yang membesar dan melunak
  • Pencitraan USG rahim
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI) rahim

Dalam beberapa kasus, dokter kemungkinan mengumpulkan sampel jaringan rahim untuk pengujian (biopsi endometrium) untuk memastikan pasien tidak mempunyai kondisi yang lebih serius. Namun, biopsi endometrium tidak akan membantu dokter untuk mengonfirmasi diagnosis adenomiosis. Pencitraan panggul seperti USG dan MRI bisa mendeteksi tanda-tanda adenomiosis. Meski begitu, satu-satunya cara untuk memastikannya adalah dengan memeriksa rahim setelah histerektomi.

5. Pengobatan adenomiosis

Bisa Sebabkan Perdarahan Rahim Abnormal, Ini 5 Fakta Adenomiosisilustrasi operasi atau pembedahan (bbc.com)

Perempuan dengan bentuk ringan dari adenomiosis kemungkinan tidak membutuhkan perawatan medis. Namun, dokter mungkin akan merekomendasikan pilihan pengobatan jika gejala adenomiosis mengganggu aktivitas sehari-hari. Pilihan perawatan untuk mengurangi gejala adenomiosis yaitu meliputi:

  • Obat antiinflamasi: contohnya ibuprofen. Obat-obatan ini bisa membantu mengurangi aliran darah selama menstruasi sekaligus meredakan kram yang parah. Mayo Clinic merekomendasikan memulai obat antiinflamasi dua hingga tiga hari sebelum dimulainya periode menstruasi dan terus dikonsumsi selama periode menstruasi. Pasien adenomiosis tidak boleh menggunakan obat-obatan ini jika sedang hamil

  • Perawatan hormonal: ini termasuk kontrasepsi oral (pil KB), kontrasepsi progestin saja (oral, injeksi, atau alat kontrasepsi), dan analog GnRH seperti Lupron (leuprolide). Perawatan hormonal bisa membantu mengendalikan peningkatan kadar estrogen yang kemungkinan berkontribusi pada gejala penderitanya. Perangkat intrauterine, seperti Mirena, bisa bertahan hingga lima tahun

  • Ablasi endometrium: ini melibatkan teknik untuk menghilangkan atau menghancurkkan endometrium. Ini merupakan prosedur rawat jalan dengan waktu pemulihan yang singkat. Namun, prosedur ini kemungkinan tidak berhasil untuk semua pasien, karena adenomiosis sering menyerang otot lebih dalam

  • Embolisasi arteri uterina: ini merupakan prosedur yang mencegah arteri tertentu memasok darah ke daerah yang terkena. Dengan terputusnya suplai darah, maka adenomiosis akan menyusut. Embolisasi arteri rahim biasanya digunakan untuk mengobati kondisi lain, yang disebut fibroid rahim. Prosedur ini dilakukan di rumah sakit. Biasanya melibatkan rawat inap sesudahnya. Karena invasif minimal, ini menghindari pembentukan bekas luka di rahim

  • Pembedahan ultrasound terfokus yang dipandu MRI (MRgFUS): MRgFUS menggunakan gelombang intensitas tinggi yang terfokus secara tepat untuk menciptakan panas dan menghancurkan jaringan yang ditargetkan. Panas dipantau dengan menggunakan gambar MRI secara real time. Studi telah menunjukkan bahwa prosedur ini berhasil dalam meredakan gejala, tetapi ini masih memerlukan studi lebih lanjut

  • Histerektomi: satu-satunya cara untuk sepenuhnya menyembuhkan adenomiosis yaitu dengan melakukan histerektomi. Prosedur ini melibatkan operasi pengangkatan rahim sepenuhnya. Ini dianggap sebagai intervensi bedah besar dan hanya digunakan pada kasus yang parah dan pada perempuan yang tidak berencana untuk mempunyai anak lagi

Itulah deretan fakta medis seputar adenomiosis. Jika memiliki gejala yang mengarah ke kondisi ini, perisakanlah dirimu ke dokter. Semakin cepat penyakit ini terdiagnosis, maka akan semakin cepat pula perawatan diberikan sehingga peluang kesembuhan lebih besar dan terhindari dari komplikasi serius.

Baca Juga: Dialami Artis Purwaniatun, Ini Cara untuk Mencegah Kanker Rahim

Eliza Ustman Photo Verified Writer Eliza Ustman

'Menulislah dengan hati, maka kamu akan mendapatkan apresiasi yang lebih berarti'

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya