Comscore Tracker

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang Melegenda

Ingat film Hantu Jeruk Purut yang diperankan Sheila Marcia?

Jakarta, IDN Times- Tempat Pemakaman Umum (TPU) Jeruk Purut mulai dikenal banyak kalangan sejak tahun 2006. Koya Prayoga selaku sutradara Hantu Jeruk Purut berhasil menceritakan sosok pastor tanpa kepala yang bergentayangan di sekitar makam.

Film yang diperankan oleh Sheila Marcia Joseph itu berhasil merubah TPU Jeruk Purut menjadi lokasi wisata malam alias tempat uji nyali bagi banyak generasi muda. Sebagian dari mereka datang untuk mencari sang pastor atau sekedar merasakan sensasinya bulu kuduk berdiri karena berada di tengah kehadiran makhluk halus.

Penasaran dengan hal itu, Sabtu (30/3) IDN Times segera mendatangi TPU Jeruk Purut yang berlokasi di Pasar Minggu, Cilandak Timur, Jakarta Selatan. Tidak sulit untuk menemukan tempat ini. Selain banyak warga yang mengetahuinya, akurasi google maps mengarahkan ke lokasi juga sangat tepat.

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaIDN Times/Vanny El Rahman

Setibanya di lokasi sekitar pukul 22.05 WIB, IDN Times segera menyapa satpam dan beberapa masyarakat yang tengah berjaga di musala Jeruk Purut. Seolah paham dengan maksud kedatangan, mereka langsung mengarahkan untuk bertemu dengan sang juru kunci. “Kalau mau uji nyali, noh ke sono aje, temuin Pak O’ok namanye. Biasanya ama die,” kata salah seorang warga.

Butuh waktu tujuh menit untuk menemukan kediaman Pak O’ok. Dia tinggal tidak jauh dari makam, kurang lebih sekitar 5-10 meter. Warga setempat akrab memanggilnya Babeh O’ok. “Ooh dari media, saya ponakannya Babeh kok. Bentar ya bang, saya panggilin dulu,” kata seorang pemuda saat ditanya lokasi rumah Babeh O’ok. “Salammualaikum, beh, ada yang nyari,” ujarnya dari lantai dua, tempat dimana Babeh O’ok tinggal.

“Bentar ye, Babeh pake baju dulu, tunggu di warung depan aje, sambil ngopi juga gak pape,” tutur Babeh dari lantai dua sambil menyapa IDN Times. Selang lima menit, akhirnya yang dinantipun tiba. Malam itu, Babeh O’ok menggunakan jaket hitam berlambangkan Barcelona dan celana krem yang digulung sedikit. “Yuk, wawancara di bawah pohon kembar aja kita, di tengah makam ye,” ajak si babeh.

1. Pohon kembar Jeruk Purut, tempatnya sepasang kuntilanak bersemayam

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaPohon Kembar yang dipercaya sebagai tempat sepasang kuntilanak berada. Gambar ini merupakan percobaan ketiga setelah diizinkan oleh sang juru kunci. Sebelumnya ada dua foto yang gagal karena belum mendapat izin. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Makam Jeruk Purut terbagi menjadi dua, terbelah oleh jalan yang menuju perkampungan. Lokasi wawancara dengan Babeh O’ok terletak di bagian timur makam. Di sanalah pohon kembar berada. “Bentar,” katanya sambil berhenti seketika. “Pantesan lu di situ, babeh lupa salam, salammualaikum,” sambung Babeh. Entah dengan siapa dia berbicara, yang pasti Babeh mengenali sosok gaib yang sempat menjahilinya itu.

“Itu tadi penunggu pohon besar tuh, babeh lupa salam haha,” papar babeh sambil menyuruh duduk di tengah-tengah makam. Malam itu udara cukup sejuk, pasalnya beberapa tempat di Jakarta usai diguyur hujan. Hanya suara wawancara dan jangkrik yang terdengar malam itu. Di tempat itulah Babeh bercerita saat pertama kali dirinya menjadi juru kunci TPU Jeruk Purut. “Babeh generasi ketiga. Pertama kakek, kedua bapak, eh turun ke Babeh. Nanti juga turun lagi,” cerita dia.

Dia telah bertugas menjaga Jeruk Purut sejak era 1990-an. Di usianya yang senja ini, sekitar 60 tahun, Babeh masih gigih menemani kawula muda yang ingin uji nyali di makam itu. “Babeh tiap hari tugasnya keliling sini sebelum anak-anak uji nyali, cuma bawa senter ama tongkat kecil kalau-kalau ada,” tiba-tiba dia berhenti bicara sambil menoleh ke samping. “Ada uler, hehe, lu liat ga tuh? Kalau lagi wawancara gini ada yang suka nimbrung emang,” harus diakui, pengakuan Babeh malam itu cukup membuat merinding. 

“Biasanya kalau uji nyali, babeh bagi tiga tempat. Di situ pertama, di pohon kembar. Di situ ada sepasang kuntilanak,” lanjut dia. Kejadian mistis kepada IDN Times bermula dari sini. Saat ingin mengambil gambar pohon kembar, bahkan dengan tambahan tiga senter dari ponsel, tidak satupun gambar yang diapat. Hanya gelap dan hitam.

“Oh iya, Babeh lupa izin. Jangankan hp, waktu itu kamera canggih TV juga gak bisa ambil kalau Babeh belom izin. Nih babeh kasih rokok,” sambil menghembuskan asap rokok ke arah pohon. Percaya tidak percaya, setelah hal itu dilakukan, barulah pohon kembar itu bisa difoto. “Nanti juga kalau denger rekamannye, jangan heran kalau ada yang nimbrung haha,” sambungnya.   

Baca juga: Menjelajah Lawang Sewu, Dulunya Wisata Mistis kini Hits dan Instagramable


2. Sumur angker, tempat mustika ular berada

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaSumur angker dan tertua di TPU Jeruk Purut. Sumur ini dipercaya memiliki batu mustika ular yang menjadi daya tarik bagi mereka untuk merapat ke sumur. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Selang 15 menit menghabiskan waktu di dekat pohon kembar, “Yok pindah ke sumur,” ajak dia. Sambil berjalan, dia membeberkan syarat agar tidak diganggu oleh makhluk halus ketika sedang uji nyali.  “Untuk semuanye, gak boleh takut, gak boleh nantang, sama jangan bengong. Jangan nantang aje, mana sih setannye. Wah kalau gitu jadi inceran mereka banget. Tapi jangan takut juga. Anggap aje ini taman."

Tibalah di sumur angker. Tempat ini menjadi titik kedua bagi mereka yang ingin uji nyali. Lokasinya masih di bagian Timur makam. Warga setempat percaya kalau sumur itu sudah ada sejak zaman kemerdekaan. Hingga saat ini, airnya masih ada dan masih digunakan untuk menyirami makam. “Tapi kalau udah Maghrib, udah gak boleh ambil airnya lagi,” kata Babeh.

Babeh percaya sumur tersebut memiliki mustika ular. Dengan adanya benda mistis itu, satu dari tiga sumur tertua di Jeruk Purut itu dipercaya sebagai tempat berkumpulnya ular, baik ular asli hingga ular ‘jadi-jadian’. “Dulu pernah supranatural Ki Prana ke sini. Babeh belom ngomong tuh, dia bilang ‘Beh di sini ada mustikanya ya’. Wih cakep kata Babeh, karena die supranatural kali ye jadi tau. Dia mau ngambil tuh, tapi babeh bilang ‘Jangan, nanti kalau diambil ulernya bisa pada berkeliaran’ gitu,” pangkas dia.

Babeh sempat berhenti sejenak untuk menceritakan makhluk halus yang hadir di tengah wawancara. “Di ujung tembok, ada makhluk hitam gede, nah berubah jadi putih. Terus nih di deket pohon bambu, kalau denger suara gigi, itu suara gonderuwo lagi marah. Mereka biasanya marah gara-gara lampu senter sama suara berisik. Itu ember juga gerak-gerak kalau lagi marah penghuni sini,” mendengar cerita Babeh membuat bulu kuduk merinding.

Kejadian mistis kepada IDN Times kembali berulang. Saat ingin menggunakan senter yang telah disiapkan, ujug-ujug senter itu tidak bisa digunakan. “Biasa emang kayak begitu, nanti coba lagi di rumah juga bisa tuh senter hahah,” ujar Babeh.

Selang beberapa menit Babeh mempersilahkan IDN Times untuk mengambil foto sumur angker itu. “Nah kan rokok babeh mati. Kalau mati gini biasanya mereka joinan rokok ama babeh. Makanya tadi pas foto dapet kan gambarnya. Mereka udah izinin berarti,” tambahnya.

3. Pohon Benda, sarangnya makhluk gaib di Jeruk Purut

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaPohon Benda yang dipercaya sebagai sarangnya hantu di TPU Jeruk Purut. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Setelah bercengkerama di sekitar sumur angker, Babeh mengajak untuk pindah ke Pohon Benda yang terletak di bagian Barat TPU Jeruk Purut. Sambil berjalan dia mengingatkan syarat bagi perempuan yang ingin uji nyali. “Untuk perempuan, jangan pas lagi haid ke sini. Pernah tuh ada yang bohong ke Babeh, lu lagi dapet gak, ‘kagak beh’ gitu katanya. Babeh bilang ‘inget Babeh bisa dibohongin tapi yang dipohon kagak. Badan lu bau amis’. Eh bener, gak lama dia langsung pingsan,”.

Tidak sedikit mereka yang melakukan uji nyali membawa kekasihnya. Babeh O’ok turut menekankan hal ini, agar tidak bertingkah terlalu mesra di makam. Pasalnya, baik si perempuan atau si lelakinya, akan menjadi incaran dari sang penunggu setempat.  

Salammualaikum,” sapa Babeh setibanya di Pohon Benda. “Tuh liat di atas, ada yang lagi duduk. Nah gitu dong, baru mau ditunjuk udah ngintip aja dari situ,” untuk yang kesekian kalinya, entah apa yang dilihat Babeh. “Itu wujudnya hitam, kepalanya dulu yang nengok,” Babeh menoleh ke belakang untuk sesaat. “Yahh udah hilang aja,” sontak Babeh saat kembali menoleh ke atas Pohon Benda.

Selain dipercaya paling angker, pohon ini juga dipercaya sebagai pohon tertua di Jeruk Purut. Menurut Babeh, mereka yang bisa bertahan 30 menit di Pohon Kembar dan di Sumur Angker, belum tentu bisa bertahan lebih lama di tempat ini. Babeh juga menjelaskan, di pohon ini terdapat dua jenis makhluk halus, ada yang baik dan ada yang jahat. “Kalau yang jahat tuh, kite udah salam, udah sopan, tapi masih digangguin ama die. Nah kalau gitu pasti ama yang baek ditegor die,” kata Babeh.

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaMakam yang rusak akibat pukulan dari makhluk gaib yang marah karena merasa diganggu oleh kehadiran manusia. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Babeh selalu mengarahkan Pohon Benda sebagai tempat terkahir untuk uji nyali. Jika di tempat lain mereka yang uji nyali hanya diganggu dengan penampakan, di tempat ini mereka bisa dipukul pakai benda mistis.

“Di tempat ini, kita gak boleh asal ngomong. Maennya timpukan mereka. Aturannye, kalau ditimpuknya ama yang kecil, ampe 50 kali juga gak ape-ape. Tapi kalau udah ama yang gede, nah itu udah marah itu. Pernah dulu ada yang sampe bocor kepalanye. Disenter, dicari tuh bekas pukulannye gak ketemu. Itu pake batu gaib. Nah tuh contohnya, kuburan aja ampe hancur kena timpukan,” tunjuk dia ke arah kuburan yang rusak.

4. Makam Habib Salim, kuburan keramat yang sering diziarahi

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaMakam kramat Habib Salim. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Malam semakin larut, tak terasa jarum jam telah menunjukkan pukul 11.00 WIB. Selain dikenal sebagai makam yang angker, TPU Jeruk Purut juga menjadi tempat ziarah bagi banyak habib dan pemuka agama. Pasalnya, salah satu pejuang Islam era kemerdekaan disemayaman di sini.

Tempat ini, gak boleh kita ngomog bgtini, maen timpuk mereka. Ada aturan di sini, kalau ditumpuknya kecil, biarain. Ampe 50 kali ke,kalau udah yg gede, udah marah tuh. Pernah dulu ada yang sampe bocor, disenter, dicari, bekas timpukannya ga ada. Nah contohnya itu, itu kena kuburan, kena timpukan. Itu belum lama, sebulan setengah dulu. Di malem selasa.  Bayangin, bagaimana coba kalau kepala lu kena.

Makam keramat itu terletak di atas bangunan seluas kurang lebih 5x7 meter. Penduduk sekitar mengenalnya sebagai Habib Salim. “Ini makamnya Habib Salim. Dipercaya udah satu abad lebih umurnye. Dia dipercaya sebagai pejuang Islam, pas Jaman Belanda kali ya,” papar Babeh. “Banyak yang ziarah ke sini, dia dipercaya juga satu perjuangan sama Mbah Priok,” tambah dia.

Meski tidak ada yang tahu pasti bagaimana sosok Habib Salim, Babeh mengaku pernah bertemu dengan dirinya di beberapa malam. “Baru ada tiga orang yang pernah melihat sosoknya. Babeh yakin karena yang orang-orang ceritain sama ciri-cirinya. Orang ganteng, putih, mukanya muda, kagak jenggotan, bawa tasbih kecil, bawa Alquran. Kalau ketemu pokoknya buru-buru salam, dia bakal nunduk,” cerita dia di depan makam Kramat itu.

Beberapa orang yang melihat bahkan sulit membedakan apakah itu merupakan makhluk halus atau bukan. “Hebatnye, itukan pintu ketutup. Orang di depannya heran, kok satu jam dua jam gak keluar-keluar. Nah itu dah baru tau kali,” sambungnya.  Bagi makam ini, Babeh menegaskan agar tidak diambil fotonya dari jarak dekat. Aturan tersebut dibuat oleh kiyai setempat. “Sebenarnya kalau makam ini penjaganya beda, ada kiyai setempat. Dia udah generasi keempat,”.

Khusus makam ini, Babeh bercerita kalau pernah ada dua orang yang meminta nomer togel darinya. Alih-alih mendapat keberuntungan, dua orang itu justru tertimpa musibah. “Satu orang sampe meninggal, satunya sekarang jadi gila,” katanya.

5. Hantu pastor kepala buntung, dianggap telah hilang sejak 1997

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaTepat di bawah tiang lampu diyakini sebagai tempat hantu Pastor tanpa kepala disemayamkan. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Semakin malam suara jangkrik semakin nyaring. Sepoi angin menemani perjalanan malam itu. Menariknya, parkiran motor justru semakin penuh. “Kalau malem libur gini, pasti rame. Kalau rame, bisa lebih dari 100 orang. Itu babeh bilang, setannya juga pada ke Kemang kali haha,” bercandanya.

Kemudian Babeh menyarankan, bagi mereka yang ingin datang untuk uji keberanian, maka datanglah pada malam Selasa. “Seremnya justru malem Selasa atau malam Rebo. Pokoknya yang ada kaitannya sama Selasa. Gak tau kenapa kepercayaan Kejawen masih kayak begitu,” pangkas Babeh.

Tempat berikutnya yang disasar Babeh adalah lokasi di mana hantu pastor tanpa kepala sering muncul. Dari jarak kejauhan, pria kelahiran 1957 ini mulai menceritakan kisah sang pastor.

“Babeh diceritain dari kakek, katanya itu pastor korban salah pembacokan di zaman Belanda. Patriot dulukan kurang pendidikannye, jadi liat orang Belanda dikit, dikira penjajah. Akhirnya dimutilasi tuh dia sama anjingnya. Padahal banyak yang percaya die udah jadi WNI,” panjang lebar Babeh mengisahkan.

Kendati demikian, Babeh meyakini kalau arwah tersebut telah hilang sejak tahun 1997. “Sejak tahun ketujuh Babeh jadi penjaga makam sih udah hilang kayaknye. Mungkin karena inikan pemakaman khusus Islam, apalagi ada habib ama syekh-nya, arwahnya jadi malu kali ya,”tambah dia.

Oleh sebab itu, jika ada yang mengaku pernah menyaksikan hantu Pastor tanpa kepala, Babeh meyakini kalau itu adalah jin yang menyerupai sang pastor. “Ciri-cirinya, kalau hantu Pastor asli, gong-gongan anjingnya satu kali. Nah kalau yang banyak didenger itu lebih dari sekali,”.

6. Ini yang harus dilakukan usai uji nyali

Wisata Horor TPU Jeruk Purut, Tempat Hantu Pastor Tanpa Kepala yang MelegendaSuasana di parkiran motor, semakin malam semakin ramai. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Setelah melakukan uji keberanian selama berjam-jam di TPU Jeruk Purut, ada beberapa imbauan yang harus disimak dari Babeh. “Pertama, jangan langsung pulang. Diem dulu di mari 5-10 menit,” tutur dia. Dengan begitu Babeh bisa mengetahui apakah ada makhluk halus yang ikut dengannya atau tidak.

Sebelum meninggalkan makam, mereka harus terlebih dahulu berpamitan kepada Babeh O’ok dan kepada TPU Jeruk Purut. “Sekedar salam aje,” tambahnya. Berikutnya, setibanya di rumah, mereka harus cuci kaki dan mengganti baju yang digunakannya. “Nanti kalau bisa rep-repan atau ketiban ye namanye kalau gak ganti baju. Napas berat, walaupun bisa baca-baca,”.

“Nah kan rokok Babeh baru habis. Banyak yang ikutan rokok ama Babeh dari tadi makanya mati terus,” pungkas Babeh O’ok.

“Ya kalau malam libur gini biasanya sampe setengah empat juga rame. Tapi udah jam segitu udah gak serem. Babeh istirahat sampe sini sepi pokoknya,” beber Babeh sebelum IDN Times meninggalkan lokasi uji nyali. Bagi mereka yang ingin merasakan wisata horor, Babeh tidak mematok biaya sepeserpun. Mereka yang datang biasanya memberikan seikhlasnya, mulai dari rokok satu bungkus hingga uang beberapa puluh ribu rupiah.

Setibanya di rumah, IDN Times melakukan apa yang disarankan oleh Babeh. Setelah cuci kaki dan mengganti pakaian, rasa penasaran masih menghantui terhadap senter yang sempat gagal digunakan di kuburan tadi. Ternyata benar adanya, tanpa mengganti baterai, tanpa mengutak-atik mesinnya, senter yang tadi gagal digunakan, bisa aktif kembali tanpa perawatan apapun di rumah.

Kamu percaya tidak dengan hal semacam itu?

Baca juga: Cerita Mistis Makam Nyonya Kompi, Ada Peziarah yang Sukses Tiba-tiba Bangkrut

 

Topic:

Berita Terkini Lainnya