Comscore Tracker

Ritel Jual Minyak Goreng di Atas Rp14 Ribu per Liter Bakal Disanksi

Kebijakan satu harga berlaku di ritel modern mulai hari ini

Jakarta, IDN Times - Hari ini kebijakan satu harga minyak goreng kemasan Rp14 ribu per liter berlaku di ritel-ritel modern. Bagi pengusaha yang menjual dengan harga di atas Rp14 ribu per liter, akan dikenakan sanksi.

Pemerintah sendiri telah menyediakan dana Rp7,6 triliun untuk mensubsidi minyak goreng kemasan, sehingga bisa dijual dengan harga Rp14 ribu per liter. Bagi pengusaha ritel yang sudah membeli pasokan minyak goreng dengan harga di atas Rp14 ribu per liter, akan diberikan kompensasi selisih penjualan dari dana tersebut.

Bagi pengusaha yang menjual minyak goreng di atas Rp14 ribu per liter (di tingkat konsumen), maka tidak bisa melakukan penagihan kompensasi pada pemerintah.

"Manakala terjadi pelanggaran, tahap pertama akan terjadi sanksi tidak bisa ditagihkan. Yang awal tentunya itu," kata Oke dalam konferensi pers virtual, Selasa (18/1/2022).

Baca Juga: Syarat Ekspor CPO Diperketat Pekan Depan, Begini Rinciannya!

1. Sanksi diberikan bagi pengusaha yang ikut kebijakan minyak goreng satu harga

Ritel Jual Minyak Goreng di Atas Rp14 Ribu per Liter Bakal DisanksiIlustrasi warga membeli minyak goreng kemasan saat operasi pasar murah (ANTARA FOTO/Arif Firmansyah)

Lebih lanjut, Oke mengatakan saat ini sudah ada sejumlah perusahaan yang mendaftar dalam kebijakan satu harga ini, sehingga bisa mendapatkan kompensasi penjualan tersebut. Dengan demikian, perusahaan-perusahaan tersebut bisa kenakan sanksi awal, yakni tidak diberikan kompensasi apabila menjual minyak goreng di atas Rp14 ribu per liter, baik untuk kemasan sederhana maupun premium.

"Nah rantai distribusi, siapa yang kena sanksi, itu tergantung dari prosesnya. Tapi diawali tentunya bahwa sudah ada perusahaan yang sudah mendaftarkan untuk program pemerintah penggantian selisih harga ini akibat adanya kebijakan pemerintah. Tentu pertama diawali dari situ," ucap Oke.

2. Izin usaha bisa dicabut kalau masih jual minyak goreng di atas Rp14 ribu per liter

Ritel Jual Minyak Goreng di Atas Rp14 Ribu per Liter Bakal DisanksiSeorang pengunjung memilih minyak goreng kemasan di Supermarket GS, Mal Boxies123, Bogor, Jawa Barat, Selasa (28/12/2021). (ANTARA FOTO/Arif Firmansyah)

Selanjutnya, jika pengusaha tersebut masih menjual minyak goreng di atas Rp14 ribu per liter, maka pemerintah akan meninjau ulang izin usahanya, sampai pada pembekuan atau pencabutan izin usaha.

"Kalau itu terjadi terus menerus, pendaftaran akan kita lihat kembali. Sampai kemungkinan kalau ini pembekuan atau pencabutan izinnya," tutur dia.

Baca Juga: Minyak Goreng Kemasan Satu Harga, Gimana dengan Curah?

3. Bakal ada kontrol masyarakat

Ritel Jual Minyak Goreng di Atas Rp14 Ribu per Liter Bakal DisanksiHarga minyak goreng meroket (Dok.IDN Times/Yurika Febrianti)

Dengan adanya pengumuman kebijakan minyak goreng satu harga ini, menurut Oke akan ada kontrol dari masyarakat, terutama apabila ada ritel yang menjual minyak goreng dengan harga di atas Rp14 ribu per liter.

"Ini kenapa kita umumkan? Salah satunya harus ada kontrol masyarakat. Minyak goreng ini khususnya pertama ini hanya dikhususkan untuk rumah tangga dan usaha mikro kecil. jangan sampai ada yang memanfaatkan, karena selisih harga ini diperuntukan bagi rumah tangga, usaha mikro dan kecil yang perlu harga minyak goreng yang terjangkau. Jadi ada kontrol. Jadi bisa dilaporkan kalau terjadi pelanggaran menjual dengan cara apapun sampai di atas Rp14 ribu per liter. Itu yang tidak boleh," kata Oke.

Baca Juga: IKAPPI: Subsidi Tak Berdampak Instan ke Harga Minyak Goreng di Pasar

Topic:

  • Hana Adi Perdana
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya