Comscore Tracker

Pengaruh Alkohol terhadap Seks, Hati-hati Sulit Ereksi

Bisa bikin sulit orgasme dan ereksi, lo!

Hubungan alkohol dan seks sudah disebutkan di berbagai macam media sejak lama. Mulai dari Alkitab hingga musik pop, alkohol diimplikasikan sebagai ramuan cinta yang bisa menambah sensasi dalam percintaan. 

Beberapa hal yang sering dipercayai masyarakat umum tentang alkohol adalah kemampuannya dalam membuat tubuh menjadi lebih rileks, menambah hawa nafsu, serta meningkatkan kepercayaan diri saat melakukan hubungan seksual. Apakah hal tersebut benar jika dilihat dari kacamata kesehatan? Simak penjelasannya di bawah ini. 

1. Meningkatkan hasrat seksual pada perempuan

Dilansir Healthline, minum alkohol bisa meningkatkan hasrat seksual pada perempuan. Hal ini dikarenakan alkohol bisa meningkatkan kadar hormon testosteron pada perempuan. Hormon ini mempunyai pengaruh terhadap hasrat seksual seseorang. 

Di samping itu, faktor psikologis juga bisa menjadi penyebab meningkatnya hasrat seksual saat mengonsumsi alkohol. Orang-orang sering mengasosiasikan meminum alkohol dengan kepercayaan diri dan merasa lebih seksi. Narasi ini tentunya bisa berpengaruh saat seseorang mengonsumsi alkohol. 

2. Sulit orgasme untuk perempuan

Pengaruh Alkohol terhadap Seks, Hati-hati Sulit Ereksiilustrasi sulit orgasme (unsplash.com/Yuris Alhumaydy)

Walaupun alkohol bisa menambah hasrat seksual, tetapi konsumsi alkohol bisa menyebabkan disfungsi orgasme. Kondisi ini bisa menyebabkan susah mencapai klimaks atau menyebabkan orgasme yang kurang intens. 

Peristiwa ini bisa terjadi karena adanya efek fisiologis, kognitif, dan perilaku yang disebabkan oleh alkohol. Oleh karena itu, jika kamu berencana untuk melakukan hubungan seksual, sebaiknya berpikir dua kali untuk mengonsumsi alkohol. 

3. Susah ereksi untuk pria

Pada laki-laki, efek alkohol bisa menyebabkan sulit untuk ereksi ataupun mempertahankannya. Minum alkohol terlalu banyak secara terus-menerus bisa menyebabkan dampak permanen dan disfungsi ereksi.

Hal tersebut bisa terjadi karena beberapa alasan, antara lain:

  • Berkurangnya aliran darah ke penis.
  • Meningkatnya angiotensin, hormon yang berhubungan dengan disfungsi ereksi.
  • Penekanan sistem saraf pusat. 

Baca Juga: Mengenal Orgasmolepsy, Kondisi Lumpuh saat Orgasme

4. Bisa menunda ejakulasi pada pria

Pengaruh Alkohol terhadap Seks, Hati-hati Sulit Ereksiilustrasi susah ejakulasi (unsplash.com/Jose Pena)

Walaupun bisa menambah hasrat seksual, tetapi alkohol juga bisa menyebabkan penundaan ejakulasi pada pria. Dilansir Mayo Clinic, pria dengan kondisi ini membutuhkan rangsangan seksual sekitar 30 menit atau lebih untuk mencapai ejakulasi. 

Beberapa pria bahkan tidak bisa mencapai ejakulasi sama sekali. Konsumsi alkohol yang terlalu banyak bisa menjadi faktor hal ini terjadi. Jadi, pastikan untuk tidak mengonsumsi alkohol secara berlebihan. 

5. Menyebabkan perilaku seksual yang berisiko

Laporan berjudul "Indirect Effects of Acute Alcohol Intoxication on Sexual Risk-Taking: The Roles of Subjective and Physiological Sexual Arousal" dalam jurnal Archives of Sexual Behavior menjelaskan bahwa mengonsumsi alkohol bisa meningkatkan perilaku seksual yang berisiko. Hal ini berlaku untuk laki-laki maupun perempuan, meskipun laki-laki memiliki risiko yang lebih tinggi terkait hal ini. 

Contoh perilaku seksual berisiko yang umum terjadi adalah hubungan seksual tanpa pengaman dan tindakan seksual non-konsensual. Perilaku ini tentunya berbahaya karena bisa menyebabkan penyakit menular seksual, adanya unsur pemaksaan dalam aktivitas seksual, dan hal-hal yang tidak diinginkan lainnya. 

Alkohol memang bisa meningkatkan hasrat seksual dan menambah kepercayaan diri. Akan tetapi, konsumsi alkohol secara berlebihan juga dapat memberikan dampak negatif terhadap kesehatan seksual. Pastikan kamu mengonsumsi alkohol secara bertanggung jawab dan tidak berlebihan.

Baca Juga: Pengaruh Depresi terhadap Seks, Waspadai Turunnya Libido

Topic:

  • Nurulia
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya