Comscore Tracker

Melawan Balik! Rupiah Menguat ke Rp15.735 per Dolar AS Pagi Ini

Rupiah menguat 7,5 poin

Jakarta, IDN Times - Nilai tukar atau kurs rupiah menguat tipis terhadap mata uang dolar Amerika Serikat (AS) pada pembukaan perdagangan pagi ini, Rabu (30/11/2022).

Mengutip Bloomberg, kurs rupiah menguat 7,5 poin atau 0,05 persen ke level Rp15.735 per dolar AS pada pembukaan perdagangan. Posisi pagi ini membalikkan keadaan dari penutupan perdagangan Selasa (29/11/2022), di mana kurs rupiah melemah sebanyak 20,5 poin atau 0,13 persen ke Rp15.742,5 per dolar AS.

Namun pergerakan rupiah masih fluktuatif. Pada pukul 09.20 WIB, mata uang Garuda sedikit mengalami pelemahan terhadap mata uang Negara Paman Sam, yakni sebanyak 1,5 poin atau 0,01 persen ke Rp15.744 per dolar AS.

Baca Juga: Sentimen The Fed Bikin Rupiah Tersungkur ke Rp15.742,5 Sore Ini

1. Pengumuman pemerintah China jadi angin segar bagi rupiah

Analis DCFX Futures, Lukman Leong menilai setelah pemerintah China mengumumkan vaksin pada lansia akan membuat rupiah menguat. Sebab, pengumuman pemerintah China menjadi sinyal kebijakan Zero COVID-19 di negara tersebut akan mulai dilonggarkan.

"Memberikan sinyal apabila mereka akan mulai melonggarkan kebijakan Zero COVID policy," tutur Lukman.

Namun, menurut Analis PT Sinarmas Futures, Ariston Tjendra pelemahan rupiah masih bisa terjadi apabila demo kembali terjadi di China.

Baca Juga: Ini 4 Mata Uang Paling Berpengaruh di Dunia, Ada Rupiah? 

2. Ada berbagai faktor yang bisa melemahkan rupiah

Di sisi lain, Lukman menilai penguatan rupiah mungkin akan terbatas mengingat sentimen internal yang masih negatif seputar kekhawatiran perlambatan ekonomi dengan investor yang masih terus melepas atau menghindari Surat Berharga Negara (SBN).

Sementara Ariston berpendapat bahwa rupiah masih bisa melemah hari ini karena berbagai sentimen di pasar.

"Faktor-faktor pelemahan rupiah kemarin seperti demo di China, indikasi kenaikan permintaan dolar di tanah air untuk keperluan korporasi dan sikap Bank Sentral AS yang mempertahankan kebijakan suku bunga tinggi, juga masih ada," ujarnya.

Ditambahkan Ariston, pasar juga masih menunggu indikasi kebijakan suku bunga AS ke depan dari pidato Gubernur the Fed Jerome Powell mengenai outlook ekonomi pada dini hari nanti.

Baca Juga: Peringatan Hari Keuangan Nasional, Menilik Sejarah Mata Uang Indonesia

3. Proyeksi pergerakan rupiah hari ini

Lukman memproyeksikan rupiah pada perdagangan hari ini akan bergerak pada rentang Rp15.650 hingga Rp15.800 per dolar AS.

Sedangkan Arison melihat rupiah berpeluang melemah ke kisaran Rp15.780 dengan potensi support di kisaran Rp15.720-Rp15.700 per dolar AS.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya