Comscore Tracker

Dari Kaki Lima hingga Mancanegara, Ini Kisah Sukses Kebab Baba Rafi

Kebab Baba Rafi sampai mengalami krisis sebanyak empat kali

Jakarta, IDN Times – Mendirikan bisnis hingga menjadi besar bukanlah perkara mudah untuk dilakukan. Di mana jalannya pasti berliku dan ada banyak sekali tantangan di dalamnya.

Hal itu juga yang dialami oleh Hendy Setiono, pemilik Baba Rafi Group. Selama menjalani bisnis, ia mengaku banyak menemui tantangan hingga mengalami krisis sebanyak empat kali dan hampir bangkrut. Berikut kisahnya. 

Baca Juga: Kisah Sukses Bisnis Tanaman hingga Omzet Jutaan Bermodal Awal Plastik

1. Berawal dari Gerobak kini ada di 10 negara

Dari Kaki Lima hingga Mancanegara, Ini Kisah Sukses Kebab Baba RafiPendiri dan pemilik Kebab Baba Rafi Hendy Setiono

Dalam wawancara yang dilakukan dengan IDN Times pada Selasa (8/12/2020), Hendy menceritakan naik turunnya perjalanan bisnis kebab miliknya. Kebab Baba Rafi kini, sudah memiliki lebih dari 1.300 gerai di 10 negara.

Ia bahkan baru membuka cabang baru di India, negara ke-10 tempatnya membuka bisnis Kebab Baba Rafi. Cabang baru ini dibuka pada Desember ini dan berada di kota Kolkata, kota terpadat di India.

Namun siapa sangka, sebelum bisnisnya bisa mencapai ke luar negeri, Hendy dulu berjualan sendiri dengan gerobak dan mangkal di pinggir jalan.

“Dengan modal awal Rp4 juta, saya mendirikan gerai pertama saya berbentuk gerobak, yang Alhamdulillah ternyata berjalan cukup bagus, mendapat respon positif. Hingga akhirnya, saya membuka cabang kedua, cabang ketiga, dan akhirnya mulai saya franchise-kan dan bersyukur sekarang telah berjalan selama 17 tahun dan beroperasi sebanyak 1.300 gerai di 10 negara,” terang pria yang mengaku mendapat ide jualan kebab dari perjalanan mengunjungi orangtuanya di Timur Tengah itu.

2. Mengalami krisis berkali-kali

Dari Kaki Lima hingga Mancanegara, Ini Kisah Sukses Kebab Baba RafiKebab Baba Rafi

Sebagai pemilik waralaba (franchise) nomor satu, Hendy mengaku perjalanan bisnisnya tidak mulus-mulus saja. Ia kini sedang mengalami krisis keempat dalam bisnisnya akibat pandemik virus corona (COVID-19).

Namun demikian, Hendy yang merupakan ayah (baba) dari anak bernama Rafi itu, mengaku semua tantangan yang dihadapi tidak membuatnya ingin menyerah menjalankan bisnis.

“Jadi memang adanya pandemik nggak bisa dimungkiri banyak kondisi yang harus disesuaikan. Beberapa store kami juga tentu ada yang harus kita tutup di mall. Gak boleh lagi beroperasi 24 jam karena PSBB. Kemudian store yang berbentuk ruko juga nggak boleh dine-in. Jadi ya ada penyesuaian,” katanya.

“Namun kita bersyukur dengan adanya online, ini justru bisa mempertahankan bisnis kita dan kita bisa survive di kondisi sekarang. Jadi ya kalau saya boleh bersyukur, di tahun 2020 ini kita dalam posisi survive menghadapi krisis keempat yang kami pribadi alami,” tambahnya.

3. Negara tempat bisnis Kebab Baba Rafi berada

Dari Kaki Lima hingga Mancanegara, Ini Kisah Sukses Kebab Baba RafiKebab Baba Rafi

Sebelum membuka cabang ke-10 di India, bisnis Kebab Baba Rafi telah berdiri di 9 negara, yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, Brunei, Filipina, Bangladesh, Sri Lanka, Tiongkok, dan Belanda, satu-satunya negara di luar Asia.

Ia menceritakan bahwa membuka bisnis di tiap negara memiliki tantangan masing-masing. Misalnya seperti rumitnya perizinan yang harus ditempuh hingga sulitnya mencari partner yang tepat.

“Jadi pasti tidak lepas dari perizinan, standarisasi, kemudian tidak lepas dari rules lokal yang harus kita patuhi sebelum membuka usaha. Berbeda dengan di Indonesia yang umumnya kita bisa membuka usaha dulu baru mengurus perizinan,” katanya.

Di negara-negara maju yang sudah berkembang seperti Belanda, kata Hendy, yang terjadi adalah sebaliknya. "Kita harus memenuhi dulu semua syarat yang harus dipenuhi oleh pemerintah lokal, baru kita bisa membuka usahanya, dan itu membutuhkan biaya yang tidak sedikit,” lanjut pria kelahiran Surabaya tersebut.

Lebih lanjut, ia mengatakan tantangan lain yang harus dihadapi termasuk kondisi pasar yang berbeda di tiap negara. Di kawasan Asia, menurutnya, pasar masih didominasi oleh generasi muda atau millennial sehingga lebih konsumtif dibandingkan dengan Eropa yang pasarnya sudah berusia tua.

"Sehingga relatif lebih tidak konsumtif dibandingkan daya beli di Asia. Sehingga kalau boleh memilih, sebenarnya daya beli terbesarnya masih, terbanyak di daya beli yang populasinya negara-negara yang banyak penduduknya. Seperti India, Indonesia, Bangladesh ini masih menjadi incaran kami yang utama,” jelasnya.

Baca Juga: Kisah Kebun Binar Bumi, Merintis Bisnis Tanaman Raih Omzet Rp100 Juta

4. Target buka 100 gerai di India

Dari Kaki Lima hingga Mancanegara, Ini Kisah Sukses Kebab Baba RafiKebab Baba Rafi

Hendy menceritakan bahwa membuka cabang baru di India bukan hal yang mudah. Ia sempat harus menunda pembukaan cabang dari target pertengahan tahun menjadi ke akhir tahun akibat pandemik.

Namun demikian, ia mengatakan tetap optimis pada penjualan di negara itu dan menargetkan membuka 100 gerai di India saja.

“Jadi dengan dimulainya dari kota Kolkata, mudah-mudahan bisa merambah ke kota-kota lain di seluruh India dan kami menargetkan untuk membuka 100 cabang, InsyaAllah cabang Baba Rafi di seluruh wilayah India dalam kurun waktu 2 tahun ke depan,” ujarnya.

5. Sasar berbagai segmen pembeli

Dari Kaki Lima hingga Mancanegara, Ini Kisah Sukses Kebab Baba RafiPendiri Kebab Baba Rafi Hendy Setiono

Hendy mengatakan dirinya terus mencoba berinovasi untuk dapat mempertahankan bisnisnya. Salah satu inovasi tersebut adalah dengan menggaet influencer dan tokoh-tokoh ternama untuk menarik pembeli, utamanya kaum millennial.

Ia juga mengatakan bahwa untuk menjangkau pembeli di semua kelas ekonomi, ia telah menyediakan tiga segmen kebab. Kebab Turki Baba Rafi untuk segmen kelas menengah ke bawah, Container Kebab sebagai kategori menengah, dan merek Dikebabin yang digarap bersama selebgram Okin, untuk kategori premium.

Selain harga, yang berbeda dari tiap segmen adalah itu adalah menu, variasi, tampilan outlet dan jenis produknya.

"Jadi di saat mencari harga yang paling terjangkau tentu ada di Kebab Turki Baba Rafi. Saat mencari yang kekinian, ada di Container Kebab Baba Rafi. Misalnya mencari yang premium dan berkualitas, dari bahan baku dan produk, itu bisa dijumpai di Dikebabin sehingga konsumen bisa memilih sesuai dengan segmentasi produknya masing-masing,” tambah Hendy.

Baca Juga: Menengok Kisah Sukses Melewati Krisis ala Sido Muncul 

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya