Comscore Tracker

Kisah Mbah Tuginem Rela Menabung Bertahun-tahun Demi Wakafkan Ambulans

Tabungan terkumpul dari hasil bertani nenek berusia 86 tahun

Jakarta, IDN Times - Kisah inspiratif datang dari seorang petani padi berusia 86 tahun asal Diro Pendowoharjo, Kapanewon Sewon, Bantul, Yogyakarta. Mbah Tuginem rela menabung bertahun-tahun dari hasil keringatnya untuk membeli sebuah mobil ambulans APV.

“Mengumpulkan sedikit-sedikit, uang tabungan saya. Karena saya tidak punya tanggungan apa-apa. Ya yang jelas wakafkan ini dari niat saya dan niatnya mau saya wakafkan,” kata Mbah Tuginem dilansir laman Muhammadiyah.or.id, Rabu (15/9/2021).

 

1. Ambulans terbatas membuat warga desa lambat ke rumah sakit

Kisah Mbah Tuginem Rela Menabung Bertahun-tahun Demi Wakafkan AmbulansIlustrasi Ambulans (IDN Times/Aryodamar)

Hati Mbah Tuginem tergerak karena melihat warga di desanya yang tidak bisa tertangani secara cepat ke klinik dan rumah sakit karena terbatasnya sarana ambulans.

Ambulans APV tersebut kemudian diserahkan sebagai wakaf ke Lembaga Amil Zakat dan Sedekah Muhammadiyah (Lazismu) cabang Sewon Selatan.

“Kalau ambulans kan banyak yang membutuhkan. Daripada untuk membuat kandang ayam mending diwakafkan,” imbuhnya.

Baca Juga: Kisah Porter Stasiun, Terpaksa Cuti 7 Bulan karena Tak Ada Penumpang

2. Mbah Tuginem serahkan mobil seharga Rp110 juta ke Lazismu

Kisah Mbah Tuginem Rela Menabung Bertahun-tahun Demi Wakafkan Ambulanststatic.net

Bendahara Lazismu Cabang Sewon Selatan Fauzan menuturkan, Mbah Tuginem tergerak berderma setelah melihat langsung aktivitas Lazismu Sewon.

“Si mbah ini tiap hari siang duduk-duduk di kantor Lazismu, karena sudah tidak bertani dan berdagang. Terus saya kan melayani ambulans dan kita hanya punya 1 ambulans Lazismu dan kita kewalahan,” ucapnya.

“Karena melihat aktivitas kita, maka ingin bersedekah dan saya selaku keponakannya bilang kalau berkenan beli ambulans. Lalu beli komplet Rp110 juta, itu pakai uangnya (Mbah Tuginem),” imbuh Fauzan.

 

3. Lazismu sangat terbantu mobil ambulans dari Mbah Tuginem

Kisah Mbah Tuginem Rela Menabung Bertahun-tahun Demi Wakafkan AmbulansPetugas mengendarai mobil layanan Ambulans Gawat Darurat (AGD) di Kantor Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta, Jakarta, Jumat (25/6/2021). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra.

Sifat Tuginem tersebut, kata Fauzan, mengikuti jejak ayah dan kerabatnya yang juga anggota Persyarikatan Muhammadiyah.

Setelah adanya wakaf ambulans ini, Lazismu Sewon Selatan menurut Fauzan sangat terbantu. Berkat jasa Nenek Tuginem itu, saat ini pihaknya memiliki dua unit mobil ambulans.

“Saat ini ambulans ada dua, itu untuk penanganan COVID-19 dan jenazah,” katanya.

“Makanya kami terus terang kemarin agak kewalahan, sehingga tentu dengan adanya penambahan ambulans ini kita harapkan pelayanan kami kepada masyarakat ini akan lebih maksimal karena memang kita luar biasa kebutuhannya untuk melayani masyarakat,” ujarnya.

 

Baca Juga: Kisah Pilu Nenek Pemulung Makan Nasi Berkuah Air Hujan

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya