Comscore Tracker

Bikin Ketiak dan Selangkangan Hitam, Waspada Infeksi Kulit Eritrasma 

Bisa terjadi di ketiak, selangkangan, atau area vagina

Eritrasma (erythrasma) adalah infeksi bakteri yang menyebabkan perubahan warna pada kulit, terutama di area lipatan atau intertriginous, yaitu area yang menimbulkan gesekan atau sentuhan antar kulit. Misalnya ketiak, selangkangan, pusar, bagian bawah payudara, area vagina, ataupun jari-jari kaki.

Infeksi bakteri ini ditandai dengan adanya bercak kemerahan pada kulit yang dengan cepat berubah warna menjadi cokelat. Biasanya ini tidak menimbulkan gejala berat, tetapi bisa mengganggu kualitas hidup. Seperti apa gejala, penyebab, faktor risiko, dan pengobatannya? Berikut ulasannya.

1. Gejalanya berupa perubahan warna kulit yang menggelap dan bersisik 

Bikin Ketiak dan Selangkangan Hitam, Waspada Infeksi Kulit Eritrasma ncbi.nlm.nih.gov/S Bhimji MD

Gejala eritrasma dimulai dengan bercak kemerahan pada kulit yang berubah dengan cepat menjadi coklat dan bersisik. Bercak ini dapat menyebabkan gatal ringan dan memiliki ukuran yang bervariasi. Terkadang, kulit yang terkena juga bisa berkerut.

Meski jarang terjadi, eritrasma terkadang dapat muncul bersamaan dengan dermatitis kontak, infeksi jamur, atau infeksi bakteri lain. Dalam kondisi ini, biasanya gejala dapat menyebar ke lapisan kulit yang lebih dalam dan menyebabkan perkembangan penyakit yang lebih serius.

2. Penyebabnya adalah infeksi bakteri Corynebacterium minutissimum 

Bikin Ketiak dan Selangkangan Hitam, Waspada Infeksi Kulit Eritrasma unsplash.com/CDC

Eritrasma disebabkan oleh infeksi Corynebacterium minutissimum, yaitu bakteri yang secara alami terdapat pada kulit dan hidup di lingkungan yang hangat dan lembap. Bakteri ini dianggap relatif tidak berbahaya bagi tubuh.

Namun, infeksi dapat terjadi jika bakteri tersebut mendapat kesempatan yang tepat untuk tumbuh, seperti adanya area lipatan kulit yang hangat dan lembap, atau terjadi penurunan fungsi sistem kekebalan tubuh dalam mengendalikan infeksi.

Baca Juga: Bikin Minder, Inilah 6 Fakta seputar Flek Hitam di Kulit

3. Siapa yang berisiko mengembangkan penyakit ini? 

Bikin Ketiak dan Selangkangan Hitam, Waspada Infeksi Kulit Eritrasma Ilustrasi keringat berlebihan. pixabay.com/un-perfekt

Secara umum, seseorang lebih mungkin mengembangkan eritrasma jika memiliki kriteria berikut:

  • Hidup di iklim tropis atau subtropis yang lembap
  • Keringat berlebihan atau hiperhidrosis
  • Memiliki kebersihan diri yang buruk
  • Orang berusia lebih tua, meski eritrasma dapat memengaruhi usia berapa pun
  • Mengidap HIV atau bentuk penekanan sistem kekebalan tubuh lainnya
  • Minum obat penekan kekebalan untuk mengobati gangguan autoimun atau mencegah penolakan organ usai transplantasi organ
  • Obesitas, yang diketahui dapat mengurangi respons tubuh terhadap infeksi dan menyediakan lebih banyak lipatan kulit
  • Diabetes

4. Pemeriksaan dengan lampu wood biasanya digunakan untuk menegakkan diagnosis 

Bikin Ketiak dan Selangkangan Hitam, Waspada Infeksi Kulit Eritrasma semanticscholar.org/C.Leeyaphan

Kondisi kulit akibat infeksi bakteri ini biasanya didiagnosis dengan melihat gejala berupa bercak cokelat yang khas dengan sisik halus. Pemeriksaan kulit dengan lampu wood mungkin juga dilakukan untuk memastikannya.

Melalui pemeriksaan ini, bakteri penyebab eritrasma akan terlihat berpendar dalam warna merah muda karang. Ini akan membantu membedakan eritrasma dengan infeksi kulit lainnya, seperti infeksi jamur penyebab kurap yang akan berubah menjadi biru kusam, atau ruam intertrigo (ruam akibat gesekan kulit ke kulit) yang akan berubah warna hijau.

Jika kondisinya serius  atau berulang, pengujian laboratorium dengan melakukan kultur bakteri dan jamur dapat dilakukan untuk melihat apakah ada infeksi yang menyertai.

5. Pengobatan biasanya disesuaikan dengan tingkat keparahan gejala 

Bikin Ketiak dan Selangkangan Hitam, Waspada Infeksi Kulit Eritrasma freepik.com/user18526052

Perawatan eritrasma biasanya bergantung pada tingkat keparahan gejala. Pada kasus ringan, perawatan dengan sabun antibakteri biasanya digunakan. Sementara itu, pada infeksi yang lebih luas, antibiotik topikal atau mikrobisida mungkin bisa diresepkan, seperti klindamisin 2 persen, salep fucidin, dan salep whitfield.

Pada kasus yang lebih serius, mungkin memerlukan antibiotik oral, seperti klaritromisin, eritromisin, tetrasiklin, dan kloramfenikol. Kombinasi perawatan oral dan topikal terkadang juga diperlukan pada beberapa kasus.

Itulah beberapa fakta medis eritrasma. Untuk mencegahnya, jagalah selalu kebersihan di area tubuh yang bisa menjadi sasaran infeksi bakteri Corynebacterium minutissimum. Jaga kulit tetap kering dan bersih dan obati penyakit yang bisa mendasari timbulnya infeksi bakteri ini, seperti diabetes.

Baca Juga: Tak Hanya Sinar Matahari, Ini 7 Penyebab Warna Kulit Tidak Merata

Dwi wahyu intani Photo Verified Writer Dwi wahyu intani

Words heal me https://dwiwahyuintani.blogspot.com/

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya