Comscore Tracker

Inggris Lockdown, Warga yang Melanggar Aturan Didenda

Lockdown akan berlangsung selama 3 minggu

Jakarta, IDN Times - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah mengumumkan langkah tegas dengan memberlakukan lockdown atau karantina di negaranya pada Senin (23/3) malam waktu setempat. Langkah ini diambil sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona COVID-19.

Perdana Menteri Inggris itu terpaksa mengambil langkah lockdown setelah jumlah korban yang meninggal dunia akibat virus corona di Inggris bertambah menjadi 335 orang, dengan total kasus virus telah mencapai 6.650 kasus.

"Mulai malam ini saya harus memberi instruksi sederhana kepada rakyat Inggris. Anda harus tinggal di rumah selama 3 pekan," ujar Boris Jhonson seperti dikutip dari The Telegraph, Rabu (25/3).

1. Pemerintah denda masyarakat yang melanggar aturan

Inggris Lockdown, Warga yang Melanggar Aturan DidendaSeorang pria dengan masker wajah duduk di dalam bus, di tengah meningkatnya COVID-19 di seluruh dunia, London, Inggris, pada 14 Maret 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Dylan Martinez

Boris Jhonson dalam pidato sebelumnya juga mengatakan bahwa masyarakat tidak akan diizinkan meninggalkan rumah mereka, kecuali untuk beberapa alasan tertentu.

Tak hanya itu, Boris Jhonson juga mengungkapkan, apabila ada masyarakatnya yang ketahuan melanggar aturan dengan melakukan pertemuan di luar rumah, maupun melakukan kegiatan yang melibatkan banyak orang, maka mereka akan didenda 30 poundsterling (sekitar Rp581 ribu dengan nilai tukar 1 pound = Rp19,378)

2. Perdana Menteri Inggris anggap lockdown dapat mengurangi lonjakan pasien virus corona

Inggris Lockdown, Warga yang Melanggar Aturan DidendaAnfield Stadium, markas kesebelasan Premier League, Liverpool (IDN Times/Isidorus Rio Turangga)

Boris Jhonson mengatakan, selama lockdown Pemerintah Inggris akan melarang masyarakat untuk meninggalkan rumah mereka, dan masyarakat diimbau untuk menjaga jarak fisik dengan orang lain.

Perdana Menteri Inggris itu mengambil keputusan lockdown, dengan harapan dapat mengurangi menumpuknya pasien COVID-19 yang harus ditangani oleh petugas medis secara bersamaan dalam satu waktu.

"Karena lockdown itulah cara kami mengurangi jumlah orang yang memerlukan perawatan di rumah sakit pada satu waktu, sehingga kami dapat melindungi kemampuan NHS untuk menangani dan menyelamatkan lebih banyak nyawa pasien," ujar Jhonson.

"Tanpa upaya nasional yang besar untuk menghentikan pertumbuhan virus ini, akan tiba saatnya ketika tidak ada layanan kesehatan di dunia yang mungkin dapat mengatasinya lagi karena tidak akan ada ventilator, tempat perawatan intensif, dokter dan perawat yang cukup. Sederhananya, jika terlalu banyak orang yang terjangkit pada satu waktu, NHS tidak akan mampu mengatasinya. Ini berarti lebih banyak orang yang nantinya akan meninggal," dia melanjutkan.

3. Perdana Menteri Inggris apresiasi masyarakat yang mengikuti aturan lockdown

Inggris Lockdown, Warga yang Melanggar Aturan DidendaBerbagai sumber/artwork by. IDN Times

Boris Jhonson mengapresiasi dan menyampaikan ucapan terima kasih kepada masyarakat Inggris, yang bersedia mematuhi peraturan selama lockdown berlangsung.

"Saya berterima kasih kepada Anda semua, waktunya telah tiba bagi kita semua untuk berbuat lebih ke orang banyak," kata dia.

"Karena hal yang sangat penting yang harus kita lakukan saat ini adalah menghentikan penyebaran penyakit yang dapat menular antar rumah tangga ini. Itu sebabnya orang hanya akan diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk tujuan yang sangat terbatas," dia menambahkan.

https://www.youtube.com/embed/Bg4nZkBuZzQ

Baca Juga: Australia Menuju Lockdown, 5 Artis Indonesia Mengisolasi Diri di Rumah

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya