Comscore Tracker

Sri Mulyani Masih Simpan Asa Perekonomian RI Bisa Tumbuh

Meski melemah, ekonomi RI diharapkan tidak sampai minus

Jakarta, IDN Times - Perekonomian di seluruh dunia, termasuk Indonesia, mengalami tekanan yang cukup signifikan akibat dampak virus corona. Berbagai cara dilakukan guna menahan pelemahan yang lebih buruk lagi.

Bagi Indonesia, pertumbuhan ekonomi di 2020 dipastikan bakal terjungkal. Namun, Menteri Keuangan Sri Mulyani masih punya asa agar ekonomi dalam negeri tetap bisa tumbuh. Apalagi, pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi bisa tumbuh 2,3 persen dengan skenario terburuk 0,4 persen.

"Dengan berbagai stimulus dan pemulihan ekonomi ini kita tetap berharap untuk tetap menjaga PE di atas 0 persen. Artinya mendekati 1 persen atau bahkan dekati 2,3 persen," ujarnya dalam video conference, Rabu (3/6).

1. Sri Mulyani akui berat ekonomi bisa tumbuh 2,3 persen

Sri Mulyani Masih Simpan Asa Perekonomian RI Bisa Tumbuh(Ilustrasi pertumbuhan ekonomi) IDN Times/Arief Rahmat

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini mengakui jika target pertumbuhan ekonomi 2,3 persen berat untuk dicapai. Apalagi, selama kuartal II banyak daerah yang menerapkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Hal itu kemudian berimbas pada melemahnya konsumsi masyarakat.

"Namun kita berharap program pemulihan ekonomi nasional ini Kuartal III dan IV bisa mengejar kembali. Itulah yang akan kita lakukan. Sehingga nanti prediksi growth kita mungkin di bawah 2,3 namun kita harap masih berada di zona positif," tutur dia.

Baca Juga: Biaya Penanganan COVID-19 Meningkat, Tekor APBN Jadi Rp1.039 Triliun

2. Presiden Jokowi sebut memulihkan ekonomi adalah tantangan Indonesia

Sri Mulyani Masih Simpan Asa Perekonomian RI Bisa TumbuhDok. Biro Pers Kepresidenan

Presiden Jokowi menyebut tantangan terbesar Indonesia saat ini adalah memulihkan ekonomi. Maka, dia meminta agar semua skema pemulihan ekonomi segera dioperasionalkan di lapangan. Hal itu agar bisa meningkatkan perekonomian Indonesia ke depannya.

Ia menyampaikan, tantangan terbesar Indonesia saat ini adalah menyiapkan pemulihan ekonomi. Sebab, sejak pandemik melanda Indonesia, sektor ekonomi menjadi salah satu yang terdampak cukup besar.

"Tantangan kita terbesar saat ini bagaimana menyiapkan pemulihan ekonomi yang tepat, dieksekusi dengan cepat, dengan kecepatan, agar laju pertumbuhan ekonomi negara kita tidak terkoreksi lebih dalam lagi," ujarnya.

3. Jokowi minta pertumbuhan ekonomi di kuartal selanjutnya jangan sampai turun

Sri Mulyani Masih Simpan Asa Perekonomian RI Bisa TumbuhDok. Biro Pers Kepresidenan

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini menuturkan bahwa kuartal I pertumbuhan ekonomi di Indonesia hanya mampu mencapai 2,97 persen. Untuk kuartal II, III, dan IV, mantan Wali Kota Solo itu menginginkan agar tak lagi terjadi penurunan pertumbuhan ekonomi.

"Kuartal kedua, ketiga, dan keempat kita harus mampu menahan agar laju pertumbuhan ekonomi tidak merosot lebih dalam lagi, tidak sampai minus, dan bahkan kita harapkan kita pelan pelan mulai bisa rebound," jelasnya.

Baca Juga: Pemerintah Cari Tambahan Utang Rp697 Triliun untuk Pemulihan Ekonomi

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya