Comscore Tracker

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblang

Benarkah buah ini bisa bantu pengobatan diabetes?

Pernahkah kamumakan buah di atas? Memiliki beberapa nama, yaitu juwet, jamblang, black plum, atau Java plum, dengan nama ilmiah Syzygium cumini. Berasal dari India, tetapi buah ini juga ditemui di Asia Tenggara, seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Filipina.

Pohonnya bisa tumbuh hingga setinggi 30 meter dan dapat hidup lebih dari 100 tahun. Daunnya lebat, teduh, dan terkadang digunakan sebagai makanan ternak. Buahnya lonjong dengan warna hijau ketika masih mentah, lalu berubah menjadi hitam ketika sudah matang. Rasanya manis dan agak asam.

Penasaran, apa manfaat mengonsumsi buah jamblang atau juwet bagi kesehatan? Let's find out together!

1. Menunjukkan aktivitas antikanker

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblangilustrasi sel kanker (dietdoctor.com)

Beberapa penelitian telah menunjukkan potensi buah jamblang (S. cumini) untuk memerangi kanker, seperti studi yang dalam jurnal Natural Product Sciences tahun 2007. Terbukti bahwa ekstrak kasarnya menunjukkan aktivitas sitotoksik yang kuat pada beberapa jenis sel kanker manusia.

Sementara itu, riset yang dipublikasikan dalam jurnal Ecancermedicalscience  tahun 2008 menunjukkan bahwa ekstrak kasar buah jamblang mampu menghambat pertumbuhan dan menginduksi apoptosis pada sel kanker serviks. Apoptosis adalah kematian sel terprogram untuk mempertahankan kestabilan populasi sel.

Dalam bijinya, ditemukan tanin (meliputi asam ellagic, asam galat, ellagitannins, dan corilagen) serta komponen fenolik (seperti asam ferulic, asam caffeic, quercetin, dan veratrole). Terbukti, asam caffeic dan turunannya efektif melawan sel HL-60 (leukemia manusia). Sementara itu, asam ellagic menunjukkan aktivitas antikanker terhadap kanker kulit, pankreas, usus besar, dan kerongkongan.

2. Bisa membantu pengobatan diabetes

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblangilustrasi diabetes (pexels.com/Nataliya Vaitkevich)

Sebelum penemuan insulin, jamblang adalah tanaman obat yang paling sering direkomendasikan sebagai terapi adjuvan untuk diabetes tipe 2. Terapi adjuvan adalah terapi tambahan (di luar terapi utama) untuk menghancurkan sel kanker mikroskopik yang mungkin masih ada.

Banyak laporan yang menunjukkan keberhasilan buah jamblang dalam mengurangi gejala diabetes tipe 2. Contohnya, dalam studi yang diterbitkan di Journal of Pharmacological Sciences tahun 2012. Ilmuwan menyelidiki apakah ekstrak biji jamblang (100, 200, dan 400 mg/kg berat badan) memberikan efek menguntungkan pada resistansi insulin, profil lipid serum, status antioksidan, dan/atau sel pankreas.

Hewan uji adalah tikus Wistar albino diabetes yang diberi diet tinggi lemak yang diinduksi streptozotocin. Hasilnya, dilihat dari pemeriksaan mikroskopis pankreas, terjadi perubahan mendekati kondisi normal setelah diberi ekstrak jamblang dengan dosis 400 mg/kg berat badan. Jadi, bisa disimpulkan bahwa ekstrak biji jamblang menunjukkan efek menguntungkan pada diabetes.

3. Bisa dijadikan pengawet alami

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblangilustrasi buah jamblang (instagram.com/southernspicetales)

Mungkin sulit dipercaya, tetapi nyatanya jamblang atau juwet bisa dijadikan sebagai bahan pengawet alami dalam industri makanan atau farmasi. Ini berkat sifat antioksidan dan antibakteri yang terdapat pada ekstrak daun Syzygium cumini, mengacu pada penelitian dalam jurnal PLOS One tahun 2013.

Studi tersebut menyoroti komposisi kimia, aktivitas antioksidan, dan antibakteri dari minyak atsiri dan ekstrak kasar daunnya (dengan metanol dan metilen klorida). Hasilnya, aktivitas antibakteri serta kandungan total fenolat dan flavonoidnya lebih tinggi pada ekstrak daun dengan metanol dibandingkan ekstrak lainnya.

Baca Juga: #GiziLokal: Manfaat Belimbing Wuluh atau Belimbing Sayur

4. Menunjukkan efek gastroprotektif dan anti-ulserogenik

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblangilustrasi lambung (express.co.uk)

Riset yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Hemorheology and Microcirculation tahun 2003 menunjukkan bahwa tanin yang diekstraksi dari tanaman jamblang memiliki efek gastroprotektif dan anti-ulserogenik.

Gastroproteksi didefinisikan sebagai kemampuan faktor endogen dan obat-obatan untuk melawan kerusakan mukosa lambung melalui mekanisme yang tidak berhubungan dengan penghambatan sekresi asam, mengutip studi yang dipublikasikan dalam Journal of the Chilean Chemical Society tahun 2013.

Penelitian ini melibatkan 68 tikus yang mengalami kerusakan mukosa lambung akibat pemberian oral larutan HCl atau etanol. Kemudian, 30 tikus dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu kontrol negatif, omeprazole, dan tanin.

Hasilnya, tanin dari ekstrak jamblang menunjukkan penurunan kerusakan mukosa lambung yang sangat signifikan. Dosis 20 gram tanin per kilogram berat badan tikus menunjukkan konsentrasi radikal bebas perut yang jauh lebih rendah. Seperti yang kita tahu, kadar radikal bebas dalam tubuh terlalu tinggi dapat membahayakan kesehatan.

5. Dapat menurunkan tekanan darah

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblangilustrasi tekanan darah tinggi (clevelandclinic.org)

Jamblang punya kemampuan dalam mengurangi tekanan darah dan denyut jantung! Ini dibuktikan dalam studi yang diterbitkan di jurnal Evidence-Based Complementary and Alternative Medicine tahun 2014.

Penelitian tersebut mengevaluasi efek antihipertensi dari ekstrak hidroalkohol daun jamblang pada tikus Wistar hipertensi spontan dan normotensif. Terbukti bahwa pemberian ekstrak hidroalkohol daun jamblang secara oral setiap hari bisa menurunkan tekanan darah dengan pengurangan maksimum hingga 62 persen.

Penelitian dalam Journal of the Medical Sciences tahun 2017 menunjukkan hasil yang tak jauh berbeda. Terbukti bahwa pemberian ekstrak etanol daging buah jamblang bisa mencegah peningkatan tekanan darah dan kadar malondialdehid (MDA) pada tikus yang mengalami stres restraint kronis. MDA adalah senyawa reaktif yang terbentuk secara alami dan merupakan penanda stres oksidatif.

6. Mampu mengurangi kenaikan berat badan

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblangilustrasi timbangan dan meteran (pixabay.com/mojzagrebinfo)

Seperti yang kita tahu, obesitas dan komplikasinya telah menjadi epidemi di berbagai negara di dunia. Ada banyak cara untuk mengatasinya. Rupanya, suplementasi bubuk biji jamblang secara signifikan mengurangi kenaikan berat badan, mengutip laporan studi dalam jurnal BMC Complementary and Alternative Medicine tahun 2017.

Penelitian ini melibatkan tikus Wistar jantan yang diberi diet tinggi karbohidrat tinggi lemak (HCHF) tanpa perlakuan dan yang diberi suplemen bubuk biji jamblang selama 56 hari. Hasilnya, selain mengurangi kenaikan berat badan, juga mengurangi glukosa darah, bobot jaringan adiposa putih, insulin serum, serta lipid plasma seperti konsentrasi kolesterol total, trigliserida, dan low-density lipoprotein (LDL) atau kolesterol jahat.

Adakah manfaat lainnya? Masih dalam penelitian yang sama, suplementasi bubuk biji jamblang bisa mencegah stres oksidatif, menunjukkan aktivitas antiinflamasi dan antifibrotik di hati tikus yang diberi diet HCHF. Selain itu, diperkirakan berpotensi memperbaiki resistansi insulin dan dislipidemia.

#GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Buah Juwet atau Jamblanginfografis manfaat juwet atau jamblang (IDN Times/Mardya Shakti)

Nah, itulah beberapa manfaat mengonsumsi buah juwet atau jamblang bagi kesehatan. Tak perlu ragu, yuk, konsumsi dan rasakan sendiri khasiatnya!

Baca Juga: #GiziLokal: Manfaat Mengonsumsi Andaliman untuk Kesehatan

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya