Comscore Tracker

Mood Disorder: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Memengaruhi keadaan emosi sehari-hari seseorang

Kesedihan atau mudah tersinggung biasa dialami dari waktu ke waktu. "Sedang bad mood," ucapmu, dan ini wajar dialami bila mengalami hari yang buruk. Akan tetapi, mood disorder atau gangguan suasana hati atau gangguan mood berbeda. Ini memengaruhi keadaan emosi sehari-hari seseorang.

Prevalensi periode gabungan global mood disorder adalah 5,4 persen, dan prevalensinya di WHO-World Mental Health Survey berkisar antara 0,8 persen hingga 9,6 persen di seluruh negara, mengutip laporan dalam jurnal BMJ Open tahun 2019.

Gangguan suasana hati tidak boleh diremehkan. Pasalnya, kondisi ini dapat meningkatkan risiko mengembangkan penyakit jantung, diabetes, dan penyakit lainnya di luar dari dampaknya terhadap kondisi psikologis penderitanya. Dengan pengobatan yang tepat, kebanyakan orang dengan gangguan mood dapat menjalani kehidupan yang produktif.

1. Tipe

Dengan pembaruan Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Fifth Edition (DSM-5) pada tahun 2013, mood disorder dipisahkan menjadi dua kelompok, yaitu gangguan bipolar dan terkait serta gangguan depresi. Jenisnya antara lain:

  • Gangguan depresi mayor: Juga disebut sebagai depresi berat atau depresi klinis. Ini melibatkan periode kesedihan yang ekstrem, keputusasaan, atau kekosongan yang disertai berbagai gejala fisik, kognitif, dan emosional.
  • Gangguan Bipolar I: Gangguan ini sebelumnya disebut depresi manik. Mania ditandai dengan suasana hati yang gembira dan/atau mudah tersinggung dan peningkatan energi atau aktivitas. Selama episode mania, orang dengan bipolar I juga secara teratur terlibat dalam kegiatan berisiko yang dapat mengakibatkan konsekuensi negatif bagi diri mereka sendiri dan/atau orang lain.
  • Gangguan bipolar II: Untuk didiagnosis dengan bipolar II, seseorang harus memiliki setidaknya satu episode hipomania saat ini atau pada masa lalu (bentuk mania yang kurang parah), dan setidaknya satu episode depresi berat saat ini atau masa lalu, tetapi tidak ada riwayat setiap episode mania.
  • Gangguan siklotimik: Diagnosis memerlukan riwayat minimal dua tahun dari banyak episode yang menyerupai hipomania dan menyerupai depresi berat, tetapi tidak ada yang benar-benar memenuhi kriteria untuk kondisi ini.
  • Bipolar dan gangguan terkait karena kondisi medis lain: Beberapa kondisi medis sebenarnya dapat menyebabkan gejala gangguan bipolar. Ini didiagnosis ketika ada bukti bahwa mood disorder adalah akibat fisiologis langsung dari kondisi medis (bukan mental) lainnya.
  • Gangguan depresi karena kondisi medis lain: Mirip dengan gangguan bipolar yang terkait dengan kondisi medis lain, diagnosis ini digunakan untuk orang yang memiliki gejala depresi, tetapi gejalanya secara langsung disebabkan oleh kondisi medis yang mendasarinya, seperti hipotiroidisme.
  • Gangguan bipolar yang diinduksi zat/obat: Ini menggambarkan seseorang yang mengalami gejala gangguan bipolar akibat alkohol, obat-obatan, atau pengobatan.
  • Gangguan depresi akibat zat/obat: Diagnosis ini digunakan ketika seseorang mengalami gangguan depresi akibat alkohol, obat-obatan, atau pengobatan.
  • Bipolar tertentu atau tidak spesifik lainnya: Diagnosis ini dapat digunakan ketika seseorang tidak memenuhi kriteria untuk jenis gangguan bipolar lainnya, tetapi mengalami gejala bipolar (seperti episode hipomania yang berlangsung hanya dua hari).
  • Gangguan depresi spesifik atau tidak spesifik lainnya: Diagnosis ini dapat digunakan ketika seseorang mengalami gangguan depresi, tetapi secara teknis tidak memenuhi kriteria lengkap untuk gangguan depresi lainnya. Hal ini memungkinkan komunikasi seputar alasan spesifik presentasi tidak memenuhi kriteria untuk setiap gangguan depresi tertentu.

Mood disorder baru atau tambahan

DSM-5 menambahkan tiga mood disorder baru, termasuk:

  • Gangguan disregulasi suasana hati disruptif: Gangguan depresi ini ditambahkan ke DSM-5 untuk anak-anak berusia 6 hingga 18 tahun yang menunjukkan iritabilitas dan kemarahan yang persisten dan sering mengalami ledakan emosi yang ekstrem tanpa provokasi yang signifikan.
  • Gangguan depresi persisten: Diagnosis ini dimaksudkan untuk mencakup gangguan depresi mayor kronis (yang telah berlangsung selama dua tahun atau lebih) dan apa yang sebelumnya dikenal sebagai gangguan distimik atau distimia, suatu bentuk depresi tingkat rendah.
  • Gangguan disforik pramenstruasi: Diagnosis ini didasarkan pada adanya satu atau lebih gejala spesifik dalam seminggu sebelum onset menstruasi, diikuti dengan resolusi gejala ini setelah onset. Gejalanya meliputi perubahan suasana hati, mudah tersinggung atau marah, suasana hati yang tertekan atau putus asa, dan kecemasan atau ketegangan, serta satu atau lebih dari tujuh gejala suasana hati tambahan, dengan total setidaknya lima gejala.

DSM-5, revisi teks (DSM-5-TR) menambahkan kategori baru dalam bab gangguan depresif dan gangguan bipolar—disebut gangguan mood yang tidak ditentukan (unspecified mood disorder).

2. Gejala

Mood Disorder: Penyebab, Gejala, dan Pengobatanilustrasi mood disorder, gangguan mood, gangguan suasana hati (pexels.com/Toa Heftiba)

Setiap gangguan mood memiliki gejala dan/atau pola gejala yang berbeda. Gejalanya biasanya memengaruhi suasana hati, tidur, perilaku makan, tingkat energi, dan kemampuan berpikir (seperti pikiran bercabang atau kehilangan konsentrasi).

Secara umum, gejala depresif meliputi:

  • Merasa sedih hampir sepanjang waktu atau hampir setiap hari.
  • Kurang energi atau merasa lesu.
  • Merasa tidak berharga atau putus asa.
  • Kehilangan minat pada aktivitas yang sebelumnya membawa kesenangan.
  • Pikiran tentang kematian atau bunuh diri.
  • Kesulitan berkonsentrasi atau fokus.
  • Tidur terlalu banyak atau tidak cukup.
  • Kehilangan nafsu makan atau makan berlebihan.

Secara umum, gejala episode hipomania atau mania meliputi:

  • Merasa sangat bersemangat atau gembira.
  • Bicara atau gerakan cepat.
  • Agitasi, kegelisahan atau iritabilitas.
  • Perilaku mengambil risiko, seperti menghabiskan lebih banyak uang dari biasanya atau mengemudi dengan sembrono.
  • Pikiran balap.
  • Insomnia atau sulit tidur.

3. Penyebab

Dilansir Cleveland Clinic, para peneliti percaya beberapa faktor berkontribusi pada perkembangan gangguan mood, termasuk:

  • Faktor biologis: Area otak yang bertanggung jawab untuk mengendalikan perasaan dan emosi adalah amigdala dan korteks orbitofrontal. Orang dengan gangguan mood telah terbukti memiliki amigdala yang membesar pada tes pencitraan otak.
  • Faktor genetik: Orang yang memiliki riwayat keluarga yang kuat dari gangguan mood lebih mungkin untuk mengembangkan gangguan mood, yang menunjukkan bahwa gangguan mood kemungkinan sebagian genetik atau diwariskan.
  • Faktor lingkungan: Perubahan hidup yang penuh tekanan, seperti kematian orang yang dicintai; stres kronis; peristiwa traumatis; dan pelecehan masa kanak-kanak merupakan faktor risiko utama untuk perkembangan gangguan mood di kemudian hari, terutama depresi. Depresi juga dikaitkan dengan penyakit kronis, seperti diabetes, penyakit Parkinson, dan penyakit jantung.

4. Diagnosis

Mood Disorder: Penyebab, Gejala, dan Pengobatanilustrasi konsultasi dokter (pexels.com/Alex Green)

Jika kamu atau anak gejala mood disorder, dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik untuk menyingkirkan penyebab fisiologis gejala, seperti penyakit tiroid, penyakit lain, atau kekurangan vitamin.

Dokter akan bertanya tentang riwayat kesehatan, obat apa pun yang sedang diminum, dan apakah kamu atau anggota keluarga telah didiagnosis dengan gangguan mood. Dokter mungkin akan memberi rujukan ke profesional kesehatan mental.

Seorang profesional kesehatan mental, seperti psikolog atau psikiater, akan melakukan wawancara atau survei, mengajukan pertanyaan tentang gejala, kebiasaan tidur dan makan, dan perilaku lainnya. Kriteria 

Mereka menggunakan kriteria dalam DSM-5 dari American Psychiatric Association untuk membuat diagnosis gangguan mood.

Secara umum, gangguan mood didiagnosis ketika kesedihan, kegembiraan, kemarahan atau emosi lainnya adalah:

  • Terlalu intens dan persisten.
  • Disertai gejala gangguan mood lainnya, seperti perubahan tidur atau perubahan tingkat aktivitas.
  • Secara signifikan merusak kapasitas orang tersebut untuk berfungsi.

5. Pengobatan

Pengobatan untuk gangguan mood tergantung pada kondisi dan gejala spesifik. Biasanya, pengobatan melibatkan kombinasi pengobatan dan psikoterapi. Ada juga jenis pengobatan lain, seperti terapi stimulasi otak.

Obat untuk gangguan mood

Obat-obatan yang mungkin diresepkan oleh dokter untuk membantu mengobati gangguan mood meliputi:

  • Antidepresan: Beberapa obat yang paling banyak digunakan untuk mengobati depresi dan episode depresif dari gangguan bipolar adalah selective serotonin reuptake inhibitors (SSRI). Serotonin and norepinephrine reuptake inhibitors (SNRI) juga sering diresepkan dan cara kerjanya mirip dengan SSRI. Meskipun penelitian menunjukkan bahwa berbagai jenis antidepresan bekerja dengan baik, tetapi beberapa antidepresan mungkin lebih efektif tergantung individu. Biasanya, antidepresan butuh waktu empat hingga enam minggu sebelum mulai bekerja. Penting untuk meminum antidepresan sesuai resep dan terus meminumnya bahkan jika sudah merasa lebih baik.
  • Stabilisator suasana hati: Obat-obatan ini membantu mengatur perubahan suasana hati yang terjadi pada gangguan bipolar atau gangguan lainnya. Mereka mengurangi aktivitas otak yang tidak normal. Dokter mungkin meresepkan penstabil suasana hati bersama antidepresan dalam beberapa kasus. Beberapa penstabil mood yang paling banyak digunakan termasuk litium dan obat antikonvulsan.
  • Antipsikotik (neuroleptik): Orang dengan gangguan bipolar yang mengalami mania atau episode campuran dapat diobati dengan obat antipsikotik (neuroleptik) atipikal, seperti aripiprazole (Abilify®). Dokter terkadang meresepkan antipsikotik atipikal untuk mengobati depresi jika gejalanya tidak dikendalikan dengan antidepresan saja.

Psikoterapi

Psikoterapi atau terapi bicara, adalah istilah untuk berbagai teknik pengobatan yang bertujuan membantu seseorang mengidentifikasi dan mengubah emosi, pikiran, dan perilaku yang tidak sehat.

Psikoterapi dilakukan dengan psikolog atau psikiater. Ini dapat memberikan dukungan, pendidikan dan bimbingan kepada pasien dan/atau keluarga untuk membantu berfungsi lebih baik dan meningkatkan kesejahteraan.

Beberapa jenis psikoterapi yang lebih umum meliputi:

  • Terapi perilaku kognitif: Ini adalah jenis psikoterapi yang terstruktur dan berorientasi pada tujuan. Profesional kesehatan mental menggunakannya untuk mengobati atau mengelola kondisi kesehatan mental dan masalah emosional.
  • Terapi perilaku dialektika: Ini adalah jenis terapi bicara yang didasarkan pada terapi perilaku kognitif, tetapi secara khusus disesuaikan untuk orang yang mengalami emosi dengan sangat intens.
  • Terapi psikodinamik: Jenis terapi ini didasarkan pada gagasan bahwa perilaku dan kesejahteraan mental dipengaruhi oleh pengalaman masa kanak-kanak dan pikiran atau perasaan berulang yang bermasalah yang berada di luar kesadaran.

Terapi lainnya

Perawatan lain untuk gangguan mood meliputi:

  • Terapi kejang listrik atau terapi electroconvulsive: Ini adalah prosedur medis yang melibatkan melewatkan arus listrik ringan melalui otak, menyebabkan kejang singkat. Prosedur ini terbukti memiliki efek positif yang kuat pada kondisi kesehatan mental yang parah dan resistan terhadap pengobatan, termasuk depresi dan gangguan bipolar. Sesi terapi ini dapat dilakukan secara rawat jalan. Biasanya, diperlukan dua atau tiga sesi per minggu, selama periode dua minggu atau lebih. Umumnya, 6 hingga 12 sesi diperlukan.
  • Stimulasi magnetik transkranial: Ini adalah pengobatan untuk orang dengan depresi berat yang belum dibantu oleh setidaknya satu obat antidepresan. Ini adalah jenis terapi stimulasi otak. Stimulasi magnetik transkranial memunculkan energi magnet, yang berubah menjadi arus listrik di bawah tengkorak, untuk membantu mengatur emosi.
  • Terapi cahaya: Teknik ini telah lama digunakan untuk mengobati gangguan afektif musiman (SAD). Ini didasarkan pada "suplemen" sinar matahari alami dengan cahaya buatan yang terang selama musim gugur dan musim dingin.

6. Prognosis

Mood Disorder: Penyebab, Gejala, dan Pengobatanilustrasi gangguan suasana hati, mood disorder, gangguan mood (pexels.com/Maksim Goncharenok)

Prognosis untuk gangguan mood tergantung beberapa faktor, termasuk:

  • Jenis kondisi dan tingkat keparahannya.
  • Seberapa dini gangguan mood didiagnosis.
  • Jika dirawat dengan benar.

Depresi dan gangguan bipolar dapat kambuh setelah pengobatan awal atau terus berlangsung, dan oleh karena itu mungkin memerlukan pengobatan jangka panjang atau seumur hidup.

Sekitar sepertiga orang dengan gangguan mood mengembangkan gangguan psikotik, dan sepertiga lainnya mengalami gangguan kecemasan seumur hidup.

Anak-anak dan orang dewasa dengan gangguan mood memiliki peningkatan risiko perilaku bunuh diri. Segera cari bantuan jika memiliki pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau orang lain. 

Orang dengan gangguan mood juga memiliki peningkatan risiko berikut ini:

  • Kecacatan mulai dari ringan sampai ketidakmampuan total untuk merawat diri sendiri dan memelihara interaksi sosial.
  • Kehilangan pekerjaan atau sekolah.
  • Kecemasan yang parah.
  • Gangguan penggunaan alkohol.
  • Gangguan penggunaan zat.

Penting untuk diingat bahwa gangguan mood dapat diobati. Meskipun mungkin butuh waktu untuk menemukan perawatan yang tepat, tetaplah berkomitmen untuk menjadi lebih baik.

Tidak ada cara untuk mencegah mood disorder, tetapi banyak masalah terkait dapat dikurangi dengan pengobatan. Mencari bantuan segera setelah gejala muncul dapat membantu mengurangi gangguan pada hidup. Profesional kesehatan mental dapat menawarkan rencana perawatan yang dapat membantu kamu mengelola gejala.

Baca Juga: 5 Penyakit dengan Gejala Mirip Premenstrual Dysphoric Disorder

Topic:

  • Bunga Semesta Int
  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya