Comscore Tracker

Kronologi Unilever Menang Sengketa Merek Pasta Gigi Lawan Orang Tua

Unilever terhindar dari kewajiban bayar denda Rp30 miliar

Jakarta, IDN Times - Mahkamah Agung (MA) pada 30 Maret 2021 lalu mengabulkan kasasi PT Unilever Indonesia yang bersengketa dengan Harwood Private Limited, yang merupakan induk dari Orang Tua Group di Indonesia. Orang Tua tak terima dengan penggunaan merek Pepsodent Strong oleh Unilever karena menggunakan kata "strong."

Menurut Orang Tua, merek "strong" sudah didaftarkan sebagai merek milik pasta giginya, Formula Strong. Sengketa ini kemudian bergulir hingga ke Mahkamah Agung. 

Merujuk kepada situs resmi MA yang dikutip pada Rabu (7/4/2021), tertulis isi amar putusan dikabulkan. Pernyataan serupa juga disampaikan oleh juru bicara MA, Hakim Agung Andi Samsan Nganro ketika dikonfirmasi pada hari ini. 

"Permohonan kasasi pemohon PT Unilever Indonesia Tbk, bunyinya dikabulkan," ujar Andi ketika dihubungi melalui telepon. 

"Batal putusan judex facti (Pengadilan Negeri Jakarta Pusat) dan MA mengadili sendiri dengan menyatakan menolak gugatan dari penggugat Harwood Private Limited," tutur dia lagi. 

Dengan begitu, maka PT Unilever Indonesia tak perlu membayar denda senilai Rp30 miliar seperti yang pernah diperintahkan oleh majelis hakim pada 7 Januari 2021 lalu. Bagaimana awal mula merek "strong" itu jadi perebutan antara dua perusahaan multi nasional tersebut?

1. Sengketa bermula karena Orang Tua Group tak terima merek Pepsodent gunakan kata "strong"

Kronologi Unilever Menang Sengketa Merek Pasta Gigi Lawan Orang TuaIlustrasi merek pasta gigi Formula dan Pepsodent (www.tokopedia.com)

Harwood Private Limited mulai melayangkan gugatan sengketa merek pada 29 Mei 2020. Mereka keberatan salah satu produk dari Unilever Indonesia yaitu pasta gigi Pepsodent juga menggunakan kata "strong". Sehingga, merek pasta gigi disebut Pepsodent Strong. Sebab, mereka juga memiliki pasta gigi dengan merek Formula Strong Protection. 

Hardwood Private Limited mengklaim merek dengan kata "strong" itu sudah didaftarkan lebih dulu ke Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual Kemenkum HAM dengan nomor IDM000258478. 

Mengutip dari Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Jakarta Pusat, tertulis Hardwood Private Limited menuntut enam hal. Mereka menuduh Unilever Indonesia sudah melakukan pelanggaran merek "Strong" sejak 2019 hingga 2021. 

"Menghukum tergugat (PT Unilever Indonesia) untuk membayar ganti rugi kepada penggugat (Hardwood Private Limited) sejumlah Rp108.040.382.324. Dengan perincian kerugian materiil Rp33.040.382.324 dan kerugian imateriil sejumlah Rp75 miliar," demikian bunyi petitum di SIPP pada 29 Mei 2020 lalu. 

Gugatan itu dikabulkan sebagian oleh majelis hakim di PN Jakarta Pusat pada 18 November 2020. Hakim mengakui merek "Strong" bukan milik Unilever Indonesia. Oleh sebab itu, hakim menjatuhkan vonis agar PT Unilever Indonesia membayar denda senilai Rp30 miliar dan biaya perkara Rp1,4 juta. 

Kronologi Unilever Menang Sengketa Merek Pasta Gigi Lawan Orang TuaPutusan Mahkamah Agung soal sengketa PT Unilever Indonesia melawan Hardwood Private Limited (tangkapan layar situs Mahkamah Agung)

Baca Juga: 5 Fakta Unik tentang Unilever yang Belum Banyak Diketahui Orang

2. Unilever sempat membantah gunakan merek yang sama Orang Tua Group

Kronologi Unilever Menang Sengketa Merek Pasta Gigi Lawan Orang TuaUnilever.co.id

Sementara, pada 23 September 2020 lalu, PT Unilever Indonesia sempat merilis bantahan terhadap pernyataan yang disampaikan oleh Orang Tua Group. Mereka juga menyebut untuk merek "Pepsodent Strong" sudah didaftarkan di Kemenkum HAM untuk Kelas 3 dengan nomor agenda DID2019056670 pada 25 September 2019. Lalu, ada pula pendaftaran nomor agenda DID2019057948 pada 1 Oktober 2019.

"Berdasarkan UU dan yurisprudensi tetap Mahkamah Agung, tergugat (PT Unilever Indonesia) menilai bahwa merek-merek "Pepsodent Strong 12 jam" yang digunakan oleh tergugat secara jelas dan meyakinkan tidak memiliki persamaan pada pokoknya dengan Merek "Strong" nomor pendaftaran IDM000258478 milik penggugat (Hardwood Private Limited)," demikian pernyataan PT Unilever Indonesia ketika itu. 

"Merek "Pepsodent Strong 12 Jam" yang digunakan oleh tergugat (PT Unilever Indonesia) berbeda dari merek "Strong" penggugat (Hardwood Private Limited), mengingat tidak terdapat kesan kemiripan dari segi bentuk dan kombinasi unsur, konsep, cara penempatan dan susunan unsur pembentuk merek," kata mereka lagi. 

3. Hakim di PN Jakarta Pusat sempat nilai ada kemiripan merek pasta gigi Formula dan Unilever

Kronologi Unilever Menang Sengketa Merek Pasta Gigi Lawan Orang TuaIlustrasi palu hakim (IDN Times/Sukma Shakti)

Salah satu pertimbangan majelis hakim di PN Jakpus ketika itu yakni merek pasta gigi Pepsodent Strong dianggap memiliki persamaan pada pokoknya dengan merek Formula Strong milik Hardwood yang sudah didaftarkan terlebih dahulu. Majelis hakim kemudian menetapkan vonis agar Unilever membayar ganti rugi kepada Hardwood sebesar Rp30 miliar atas sengketa merek tersebut.

Namun, menurut Unilever Indonesia, putusan itu tidak adil dan mereka mengajukan kasasi ke MA. Direktur dan Sekretaris Unilever Indonesia, Reski Damayanti sempat mengatakan pihaknya selalu berkomitmen untuk menjalankan bisnis sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku. 

"Sebagai perusahaan yang telah berada di Indonesia selama 87 tahun, Unilever berkomitmen untuk selalu menjalankan bisnis kami secara berintegritas dan bertanggung jawab," ungkap Reski melalui keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia pada 14 Januari 2021 lalu. 

Ia juga sempat mengatakan bahwa sengketa hukum ini tidak berdampak terhadap kegiatan operasional, hukum, keuangan, harga saham, dan/atau kelangsungan usaha perusahaan karena belum memiliki kekuatan hukum tetap.

Baca Juga: Ini Sederet Perusahaan Multinasional yang Pamit dari Tanah Air

Topic:

  • Dwifantya Aquina
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya