Comscore Tracker

Mengenal Parapsoriasis, Kondisi Kulit Langka yang Mirip Psoriasis

Salah satu jenisnya bisa jadi indikasi kanker kulit

Parapsoriasis mengacu pada kondisi medis yang ditandai dengan bercak merah atau bersisik pada area kulit. Kondisi tersebut memiliki kemiripan dengan psoriasis, di mana keduanya sama-sama menimbulkan plak atau bercak bersisik pada kulit.

Penting bagi kita untuk memahami dan membedakan antara parapsoriasis dan psoriasis. Mengetahui fakta terkait kondisi tersebut dapat membantu meningkatkan kesadaran akan pentingnya kesehatan kulit.

Berikut adalah ulasan lengkap mengenai parapsoriasis yang menarik untuk diketahui.

1. Apa itu parapsoriasis?

Mengenal Parapsoriasis, Kondisi Kulit Langka yang Mirip Psoriasisparapsoriasis (healthjade.net)

Istilah lain parapsoriasis yang juga dikenal dalam ranah medis adalah parapsoriasis en plaques atau Brocq’s disease. Parapsoriasis sendiri digambarkan sebagai hasil interaksi antara sel-sel kulit dan sistem kekebalan tubuh yang menyebabkan penumpukan sel secara berlebihan sehingga menciptakan suatu plak.

Plak atau bercak bersisik pada parapsoriasis biasanya memiliki karakteristik yang lebih tipis dibanding bercak kulit pada psoriasis. Dokter biasanya melakukan prosedur biopsi untuk memastikan diagnosis terkait jenis parapsoriasis yang diderita pasiennya.

2. Jenis-jenis parapsoriasis

Mengenal Parapsoriasis, Kondisi Kulit Langka yang Mirip Psoriasisilustrasi tangan laki-laki (pexels.com/João Jesus)

Dilansir WebMD, terdapat empat jenis parapsoriasis:

  • Small-plaque: ditandai dengan bintik-bintik ruam yang besarnya kurang dari 5 cm dan biasanya dianggap tidak berbahaya

  • Large-plaque: ditandai dengan ruam yang lebih besar dan terkadang bentuknya tidak beraturan. Beberapa kasus large-plaque dapat berkembang menjadi mikosis fungoides (limfoma sel-T kulit) atau kanker sel darah putih yang dimulai dengan ruam di area kulit

  • Lymphomatoid papulosis: kondisi ini bisa dibilang kurang umum terjadi. Ciri khususnya berupa benjolan yang berulang dan cenderung bisa sembuh dengan sendirinya. Parapsoriasis jenis ini biasanya dimulai dari benjolan kecil yang kemudian berubah menjadi lebih besar dan terkadang mengalami pendarahan serta ulserasi sebelum menjadi krusta

  • Pityriasis lichenoide: ditandai dengan bintik-bintik kecil berwarna merah muda yang menonjol dan dapat meletus dengan kisaran kasus mulai dari yang ringan sampai berat

Baca Juga: 8 Cara Mengobati Psoriasis dengan Mudah dan Cepat

3. Gejala parapsoriasis

Mengenal Parapsoriasis, Kondisi Kulit Langka yang Mirip Psoriasisilustrasi parapsoriasis (wikidoc.org)

Dilansir Healthline, gejala parapsoriasis dibedakan menjadi dua, yakni gejala yang mengindikasikan jenis small-plaque dan large-plaque.

Small-plaque ditandai dengan:

  • Lesi berwarna merah muda hingga kuning cokelat
  • Berbentuk bulat atau oval
  • Berukuran sekitar 2 sampai 5 cm
  • Terdapat makula, mirip tambalan yang menonjol atau datar yang berubah warna
  • Biasanya lesi ditemukan pada area tubuh seperti panggul, lengan, dan kaki
  • Cenderung jinak dan tidak berkembang menjadi kanker

Large-plaque ditandai dengan:

  • Terdapat tambalan yang cukup besar dan tidak beraturan
  • Tambalan tersebut berwarna cokelat kemerahan
  • Berdiameter lebih dari 6 cm
  • Biasanya ditemukan di area tubuh yang tidak terkena matahari seperti paha, pantat, atau payudara
  • Menurut studi dalam jurnal Medicina tahun 2021 jenis ini dapat berkembang menjadi kondisi kanker sekitar 20 sampai 30 persen

4. Pengobatan dan perawatan parapsoriasis

Mengenal Parapsoriasis, Kondisi Kulit Langka yang Mirip Psoriasisilustrasi laki-laki mengoleskan krim ke wajah (freepik.com/freepik)

Pengobatan dan perawatan yang ditetapkan untuk mengatasi kondisi ini tergantung pada jenis parapsoriasis yang diderita pasien. Untuk kasus small-plaque dapat diminimalkan dengan penggunaan emolien (mirip petroleum jelly) yang dioleskan ke area kulit untuk membantu melembapkannya.

Opsi lain yaitu dengan menggunakan kortikosteroid topikal sesuai resep dokter yang biasanya akan digunakan sekitar 8 sampai 12 minggu.

Langkah selanjutnya adalah evaluasi kondisi kulit yang apabila parapsoriasis tidak kunjung reda, dokter mungkin akan merekomendasikan perawatan tambahan seperti terapi cahaya.

Adapun opsi pengobatan dan perawatan untuk large-plaque adalah dengan menggunakan kortikosteroid topikal, fototerapi, serta evaluasi terkait dengan kemungkinan berkembang menjadi kanker.

5. Faktor risiko parapsoriasis

Mengenal Parapsoriasis, Kondisi Kulit Langka yang Mirip Psoriasisilustrasi laki-laki memakai jaket (freepik.com/senivpetro)

Jenis kelamin merupakan salah satu faktor risiko terbesar untuk kasus parapsoriasis. Menurut American Osteopathic College of Dermatology, diperkirakan dua pertiga dari semua orang yang mengalami parapsoriasi adalah laki-laki dengan kisaran usia antara 40 sampai 50 tahun.

Parapsoriasis tidak selalu menimbulkan gejala, akan tetapi visibilitasnya dapat membuat seseorang merasa tidak sadar akan plak yang muncul.

Parapsoriasis adalah kondisi kulit yang langka. Jenis small-plaque biasanya tidak berkembang menjadi kanker, tetapi dapat menyebabkan gatal atau menimbulkan rasa tidak nyaman akibat keberadaan lesi. Sementara itu, jenis large-plaque dapat berkembang menjadi kanker sehingga perlu untuk segera mendapatkan pengobatan dan perawatan yang tepat.

Baca Juga: Kadang Sulit Dibedakan, Ini Perbedaan Psoriasis, Eksem, dan Dermatitis

Indriyani Photo Verified Writer Indriyani

Business inquiries: indriyaniann124@gmail.com

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya