Comscore Tracker

Kolonoskopi: Prosedur, Skrining, Persiapan, Efek Samping

Tenang, kolonoskopi tidak menyakitkan, kok!

Kolonoskopi adalah pemeriksaan yang digunakan untuk mencari perubahan (seperti pembengkakan, jaringan yang mengalami iritasi, polip, atau kanker) di usus besar dan rektum.

Selama prosedur ini, tabung panjang dan fleksibel (kolonoskop) dimasukkan ke dalam rektum. Sebuah kamera video kecil di ujung tabung akan membantu dokter untuk melihat bagian dalam seluruh usus besar.

Apabila diperlukan, polip atau jenis jaringan abnormal lainnya dapat diangkat. Selain itu, sampel jaringan (biopsi) juga dapat diambil selama kolonoskopi.

Untuk mengetahui serba-serbi seputar kolonoskopi, baca terus penjelasannya di bawah ini.

1. Kapan kolonoskopi perlu dilakukan?

Merangkum Mayo Clinic, dokter dapat merekomendasikan kolonoskopi untuk:

  • Menyelidiki tanda dan gejala usus: Dengan kolonoskopi, dokter dapat mengeksplorasi kemungkinan penyebab sakit perut, pendarahan dubur, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, perubahan pola buang air besar seperti diare kronis, dan masalah usus lainnya.
  • Skrining kanker usus besar: Orang yang berusia 45 tahun atau lebih dan pada risiko rata-rata kanker usus besar, dan tidak memiliki faktor risiko kanker usus besar selain usia, dokter dapat merekomendasikan kolonoskopi setiap 10 tahun. Jika ada faktor risiko lain, dokter mungkin menyarankan pemeriksaan lebih dini. Kolonoskopi adalah salah satu dari beberapa pilihan untuk skrining kanker usus besar.
  • Mencari lebih banyak polip: Jika pernah memiliki polip sebelumnya, dokter dapat merekomendasikan kolonoskopi lanjutan untuk mencari dan menghilangkan polip tambahan. Ini diperlukan untuk mengurangi risiko kanker usus besar.
  • Mengatasi suatu masalah: Terkadang, kolonoskopi dapat dilakukan untuk tujuan perawatan, seperti memasang stent atau mengeluarkan benda dari usus besar.

2. Bedanya kolonoskopi tradisional dan kolonoskopi virtual

Kolonoskopi: Prosedur, Skrining, Persiapan, Efek Sampingilustrasi kolonoskopi (flickr.com/mrtyhrrs2)

Dilansir National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), kolonoskopi virtual dan kolonoskopi berbeda dalam beberapa hal, yaitu:

  • Kolonoskopi virtual adalah tes sinar-X yang membutuhkan waktu lebih sedikit, dan kamu tidak memerlukan anestesi.
  • Dalam kolonoskopi virtual, dokter tidak melihat seluruh panjang usus besar.
  • Kolonoskopi virtual mungkin tidak menemukan polip tertentu semudah kolonoskopi.
  • Dokter tidak dapat menghilangkan polip atau mengobati masalah tertentu lainnya selama kolonoskopi virtual.
  • Cakupan asuransi kesehatan kamu mungkin berbeda untuk kedua prosedur tersebut.

3. Persiapan

Sebelum kolonoskopi, beri tahu dokter tentang kondisi medis khusus yang dimiliki. Ini termasuk:

  • Kehamilan.
  • Kondisi paru-paru.
  • Kondisi jantung.
  • Alergi terhadap obat apa pun.

Apabila kamu mengidap diabetes atau sedang minum obat yang dapat memengaruhi pembekuan darah, penyesuaian obat mungkin diperlukan sebelum kolonoskopi. Jangan pernah berhenti minum obat apa pun tanpa berkonsultasi terlebih dulu dengan dokter.

Kamu mungkin perlu antibiotik sebelum kolonoskopi jika:

  • Memiliki katup jantung buatan.
  • Pernah diberi tahu untuk minum antibiotik sebelum prosedur gigi atau pembedahan.

Mungkin ada beberapa pembatasan makan atau cairan sebelum kolonoskopi, tetapi ini akan bervariasi sesuai instruksi dokter. Kamu mungkin diminta untuk membatasi atau tidak makan makanan padat selama beberapa hari sebelum tes.

Dokter dapat memberi persiapan usus secara tertulis untuk diikuti di rumah sebelum prosedur, sehingga sedikit atau tidak ada tinja yang tersisa di usus. Persiapan usus yang lengkap memungkinkan kamu untuk mengeluarkan tinja yang jernih dan cair. Kotoran di dalam usus dapat menghalangi dokter melihat jelas lapisan usus.

Kamu mungkin perlu mengikuti diet cairan bening selama 1 hingga 3 hari sebelum prosedur. Hindari minuman atau gelatin berwarna merah dan ungu. Instruksi akan mencakup perincian tentang kapan harus memulai dan menghentikan diet cairan bening. Dalam kebanyakan kasus, kamu dapat minum atau makan ini:

  • Kaldu atau kaldu bebas lemak.
  • Agar-agar dengan perasa seperti lemon, jeruk nipis, atau jeruk.
  • Kopi atau teh biasa, tanpa krim atau susu.
  • Minuman olahraga dengan rasa seperti lemon, jeruk nipis, atau jeruk.
  • Jus buah yang disaring, seperti apel atau anggur hijau. Hindari jus jeruk.
  • Air putih.

Persiapan usus yang berbeda mungkin mencakup kombinasi obat pencahar yang berbeda—pil oral atau bubuk yang dilarutkan dalam air. Beberapa orang perlu minum pencahar cair dalam jumlah besar, sering kali satu galon (sekitar 3,75 liter), selama waktu yang dijadwalkan—paling sering malam sebelum dan pagi hari prosedur. Dokter mungkin juga meresepkan enema.

Persiapan usus akan menyebabkan diare. Jadi, sebisa mungkin jangan jauh-jauh dari kamar mandi. Langkah-langkah persiapan ini memang bisa merepotkan, tetapi ini sangat penting. Hubungan dokter jika mengalami efek samping yang membuat kamu tidak bisa menyelesaikan atau melanjutkan persiapan.

Dokter akan memberi tahu berapa lama sebelum prosedur tidak boleh minum apa pun melalui mulut.

Akan lebih baik jika kamu ditemani dan tidak mengemudi setelah kolonoskopi. Karena kamu akan diberikan obat penenang selama prosedur, maka tidak aman buat kamu untuk mengemudi atau mengoperasikan mesin atau alat berat selama 8 jam setelah prosedur.

Kolonoskopi selama kehamilan biasanya direkomendasikan hanya jika diperlukan. Prosedur ini relatif aman untuk ibu dan janin. Jika hanya untuk pemeriksaan rutin, dokter mungkin akan meminta untuk menunggu sampai setelah melahirkan.

Karena nutrisi sangat penting selama kehamilan, sebaiknya bicara dengan dokter tentang cara mempersiapkan usus sebelumnya dan jenis pencahar apa, jika ada, yang diperlukan dan aman untuk dikonsumsi.

Baca Juga: CT Scan: Tujuan, Cara Kerja, Risiko, Persiapan, Efek Samping

4. Yang terjadi selama kolonoskopi

Kolonoskopi: Prosedur, Skrining, Persiapan, Efek Sampingilustrasi kolonoskopi (flickr.com/Dr Pradeepta Sethy)

Dokter melakukan kolonoskopi di rumah sakit atau pusat rawat jalan. Prosedur ini biasanya memakan waktu selama 30 hingga 60 menit.

Seorang perawatan akan menempatkan jarum intravena (IV) di pembuluh darah di lengan atau tangan untuk memberikan obat penenang, anestesi, atau obat pereda nyeri, sehingga kamu dalam kondisi tidak sadar atau merasakan sakit selama prosedur. Staf perawatan kesehatan akan memeriksa tanda-tanda vital dan memastikan kamu merasa senyaman mungkin.

Selama prosedur, kamu akan berbaring di atas meja sementara dokter memasukkan kolonoskop melalui anus dan ke dalam rektum serta usus besar. Scope akan memompa usus besar dengan udara untuk tampilan yang lebih jelas. Kamera mengirimkan gambar video ke monitor, memungkinkan dokter untuk memeriksa usus besar.

Dokter mungkin menggerakkan kamu beberapa kali untuk menyesuaikan scope agar bisa melihat dengan lebih baik. Setelah scope mencapai lubang usus kecil, dokter perlahan melepas scope dan memeriksa lapisan usus besar lagi.

Selama kolonoskopi, dokter dapat mengangkat polip dan akan mengirimnya ke laboratorium untuk pengujian. Kamu tidak akan merasakan apa pun saat polip diangkat. Polip usus besar umum terjadi pada orang dewasa dan dalam banyak kasus tidak berbahaya. Namun, sebagian besar kanker usus besar dimulai sebagai polip. Jadi, mengangkat polip lebih awal dapat membantu mencegah kanker.

Apabila dokter menemukan jaringan abnormal, dokter dapat melakukan biopsi. Kamu pun tidak dapat merasakan apa pun saat biopsi dilakukan.

5. Apa yang terjadi setelah kolonoskopi?

Setelah kolonoskopi, inilah gambaran umum hal-hal yang akan terjadi:

  • Anestesi butuh waktu untuk hilang sepenuhnya. Kamu akan tinggal di rumah sakit atau pusat rawat jalan selama 1 hingga 2 jam setelah prosedur.
  • Kamu mungkin mengalami kram perut atau kembung selama satu jam pertama setelah kolonoskopi.
  • Setelah kolonoskopi, kamu—atau orang yang menemani kamu—akan menerima instruksi tentang cara merawat diri sendiri setelah prosedur. Ikuti instruksi ini.
  • Kamu tidak akan dapat mengemudi setelah kolonoskopi.
  • Biasanya kamu akan pulih secara penuh dan kembali ke pola makan normal pada hari berikutnya.
  • Setelah obat penenang atau anestesi hilang, dokter mungkin menginformasikan hasil atau temuan kolonoskopi.

Apabila selama kolonoskopi dokter mengangkat polip atau melakukan biopsi, kamu mungkin mengalami pendarahan ringan dari anus. Ini normal. Seorang ahli patologi akan memeriksa jaringan biopsi, dan hasilnya butuh waktu beberapa hari atau lebih lama. Seorang profesional perawatan kesehatan akan menghubungi kamu atau menjadwalkan janji temu untuk membahas hasilnya.

Jika kamu mengalami satu atau beberapa gejala di bawah ini setelah kolonoskopi, segera cari pertolongan medis:

  • Sakit perut parah.
  • Demam.
  • Darah dalam tinja yang tidak membaik.
  • Pendarahan anus yang tidak berhenti.
  • Pusing.
  • Kelemahan.

6. Potensi risiko

Kolonoskopi: Prosedur, Skrining, Persiapan, Efek Sampingilustrasi kolonoskopi (commons.wikimedia.org/Cancer Research UK)

Karena kolonoskopi adalah prosedur rutin, biasanya ada sedikit efek yang bertahan lama dari pemeriksaan ini. Dalam sebagian besar kasus, manfaat mendeteksi masalah dan memulai perawatan jauh lebih besar daripada risiko komplikasi dari kolonoskopi.

Namun, beberapa komplikasi yang jarang terjadi meliputi:

  • Pendarahan dari situs biopsi jika biopsi dilakukan selama kolonoskopi.
  • Reaksi negatif terhadap obat penenang yang digunakan.
  • Perforasi di dinding dubur atau usus besar.

Prosedur yang disebut kolonoskopi virtual menggunakan CT scan atau MRI untuk mengambil gambar usus besar. Jika prosedur ini yang dilakukan, kamu dapat menghindari beberapa komplikasi yang terkait kolonoskopi tradisional, meskipun langkah-langkah persiapan usus masih diperlukan.

Meski begitu, kolonoskopi virtual memiliki kekurangan. Sebagai contoh, sensitivitasnya sedikit lebih rendah dalam melihat polip yang sangat kecil jika dibandingkan dengan kolonoskopi tradisional. Sebagai teknologi yang lebih baru, kemungkinannya juga lebih kecil untuk ditanggung oleh asuransi kesehatan.

7. Hasil kolonoskopi

Dokter akan meninjau hasil kolonoskopi dan memberi tahu hasilnya. 

Hasil negatif

Kolonoskopi dianggap negatif jika dokter tidak menemukan kelainan pada usus besar. Dokter mungkin menyarankan agar kamu menjalani kolonoskopi lagi:

  • Dalam 10 tahun, jika kamu berada pada risiko rata-rata kanker usus besar dan tidak memiliki faktor risiko kanker usus besar selain usia atau jika memiliki polip kecil yang jinak.
  • Dalam 1 sampai 7 tahun, tergantung pada berbagai faktor: Jumlah, ukuran, dan jenis polip yang diangkat; jika memiliki riwayat polip dalam prosedur kolonoskopi sebelumnya; jika memiliki sindrom genetik tertentu; atau jika punya memiliki riwayat kanker usus besar dalam keluarga.

Jika ada sisa tinja di usus besar yang mencegah pemeriksaan lengkap usus besar, dokter mungkin merekomendasikan kolonoskopi ulang. Kapan ini dilakukan akan tergantung pada jumlah tinja dan seberapa banyak usus besar dapat dilihat. Dokter mungkin menyarankan persiapan usus yang berbeda untuk memastikan usus benar-benar kosong sebelum kolonoskopi berikutnya.

Hasil positif

Kolonoskopi dianggap positif jika dokter menemukan polip atau jaringan abnormal di usus besar.

Kebanyakan polip tidak bersifat kanker, tetapi beberapa dapat bersifat prakanker. Polip yang diangkat selama kolonoskopi dikirim ke laboratorium untuk dianalisis guna menentukan apakah polip bersifat kanker, prakanker, atau nonkanker.

Tergantung ukuran dan jumlah polip, kamu mungkin perlu mengikuti jadwal pengawasan yang lebih ketat di masa mendatang untuk mencari lebih banyak polip.

Jika dokter menemukan satu atau dua polip dengan diameter kurang dari 1 sentimeter (cm), dokter mungkin menyarankan kolonoskopi ulang dalam 7 hingga 10 tahun, tergantung pada faktor risiko kamu yang lain untuk kanker usus besar.

Dokter akan merekomendasikan kolonoskopi lain lebih cepat jika kamu memiliki:

  • Lebih dari dua polip.
  • Polip besar yang ukurannya ​​lebih dari 1 cm.
  • Polip dan sisa tinja di usus besar yang mencegah pemeriksaan lengkap usus besar.
  • Polip dengan karakteristik sel tertentu yang menunjukkan risiko lebih tinggi mengembangkan kanker di masa mendatang.
  • Polip kanker.

Apabila kamu memiliki polip atau jaringan abnormal lainnya yang tidak dapat diangkat selama kolonoskopi, dokter mungkin merekomendasikan pemeriksaan ulang dengan ahli gastroenterologi yang punya keahlian khusus dalam menghilangkan polip besar atau pembedahan.

Baca Juga: Echocardiogram: Kegunaan, Jenis, Prosedur, Risiko

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya