Comscore Tracker

Belanda Siap Bantu Atasi Masalah Ekspor Sawit Indonesia di Uni Eropa

Belanda sesali perselisihan RI dan Uni Eropa

Den Haag, IDN Times - Menteri Luar Negeri Belanda Stef Blok, menjelaskan tentang komitmen Belanda membantu Indonesia mendapatkan sertifikasi produk kelapa sawit yang akan dipasarkan ke Negeri Kincir Angin, dan secara luas, pasar Eropa.

Ia mengatakan, adanya komitmen Belanda untuk membantu Indonesia mendapatkan sertifikat tersebut lantaran permintaan untuk minyak kelapa sawit yang dihasilkan menganut sistem energi berkelanjutan yang cukup besar.

1. Belanda akan bantu Indonesia mendapatkan sertifikasi produk kelapa sawit

Belanda Siap Bantu Atasi Masalah Ekspor Sawit Indonesia di Uni EropaIDN Times/Teatrika Handiko Putru

Blok menjelaskan, adanya komitmen Belanda untuk membantu Indonesia tersebut karena perusahaan-perusahaan kecil di Indonesia sangat tergantung pada produksi kelapa sawit berkelanjutan.

"Jadi cara kita untuk mendukung Indonesia yang memungkinkan untuk kita adalah menahan tekanan dari larangan kelapa sawit. Tidak ada alternatif lain untuk produksi berkelanjutan, jadi kita ingin membantu mereka," ujar Blok di Kantor Kementerian Luar Negeri Belanda, Den Haag, Selasa (18/2).

Baca Juga: 5 Negara Penghasil Minyak Kepala Sawit Terbesar di Dunia

2. Belanda tidak mendukung larangan impor kelapa sawit

Belanda Siap Bantu Atasi Masalah Ekspor Sawit Indonesia di Uni EropaIDN Times/Teatrika Handiko Putru

Oleh karena itu, lanjut Blok, Belanda tak mendukung adanya larangan impor kelapa sawit tersebut. Menurutnya, Belanda sudah bekerja sama dengan Indonesia dalam produksi kelapa sawit.

"Kita menandatangani MoU untuk mempromosikan produksi kelapa sawit berkelanjutan, khususnya untuk perusahaan kecil. Konsumer untuk produksi ini di Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada," ucap Blok.

3. Belanda sesali perselisihan Indonesia dan Uni Eropa soal sawit

Belanda Siap Bantu Atasi Masalah Ekspor Sawit Indonesia di Uni EropaDok.IDN Times/Istimewa

Dengan adanya perselisihan antara Indonesia dan Uni Eropa itu, Blok mengaku menyesalinya. Sebab, banyak perusahaan kecil yang bergantung pada produk kelapa sawit berkelanjutan itu.

"Ketika aku berkunjung ke indonesia setahun lalu, kita berbicara tentang palm oil. Aku sadar bahwa angka terbesar di Indonesia, perusahaan kecil sangat tergantung pada palm oil," jelasnya.

Baca Juga: Mentan: Ekspor Kelapa Sawit ke Tiongkok Jeblok akibat Virus Corona 

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Berita Terkini Lainnya