Periodontitis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatan

Infeksi serius pada gusi yang butuh intervensi medis

Periodontitis adalah infeksi serius pada gusi. Kondisi ini disebabkan oleh bakteri yang dibiarkan menumpuk di gigi dan di gusi. Periodontitis dimulai sebagai peradangan pada gusi atau gingivitis. Seiring berkembangnya periodontitis, tulang dan gigi bisa rusak.

Jika periodontitis ditangani lebih awal dan kebersihan mulut terjaga dengan baik, maka kerusakan bisa dihentikan. Namun, jika periodontitis tidak segera diobati, penderitanya dapat kehilangan gigi dan meningkatkan risiko stroke, serangan jantung, dan masalah kesehatan lainnya.

1. Penyebab dan faktor risiko

Periodontitis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan PengobatanPeriodontitis (thefamilydentalcenter.com)

Orang yang sehat biasanya punya ratusan jenis bakteri yang berbeda di dalam mulutnya. Kebanyakan dari bakteri tersebut tidak berbahaya. Namun, ketika gigi tidak dibersihkan dengan benar setiap hari, maka bakteri akan tumbuh dan menumpuk di gigi.

Dilansir Healthline, periodontitis biasanya disebabkan oleh kebersihan gigi yang buruk. Kalau kamu tidak menyikat gigi dan membersihkan tempat-tempat yang sulit dijangkau di mulut, maka hal berikut ini dapat terjadi:

  • Bakteri di mulut berkembang biak dan membentuk zat yang dikenal sebagai plak gigi.
  • Jika plak tidak dihilangkan dengan menyikat, maka bakteri akan menyimpan mineral di dalam plak seiring waktu.
  • Deposit mineral ini dikenal sebagai karang gigi, yang akan mendorong lebih banyak pertumbuhan bakteri menuju akar gigi.
  • Respon imun tubuh terhadap pertumbuhan bakteri ini, menyebabkan peradangan pada gusi.
  • Perlekatan gusi ke akar gigi terganggu dari waktu ke waktu, dan kantong periodontal (celah) bisa terbentuk antara gusi dan akar.
  • Bakteri anaerob yang berbahaya berkoloni di saku dan berkembang biak, melepaskan racun yang bisa merusak gusi, gigi, dan struktur tulang pendukung.

Selain itu, faktor-faktor tertentu bisa meningkatkan risiko seseorang untuk terkena periodontitis. Ini termasuk:

  • Merokok, yang merupakan salah satu faktor risiko terbesar periodontitis
  • Diabetes tipe 2
  • Kegemukan
  • Perubahan hormonal pada perempuan (seperti menstruasi,  kehamilan, dan menopause), yang bisa membuat gusi lebih sensitif
  • Kondisi yang memengaruhi sistem kekebalan, seperti HIV atau leukemia
  • Obat yang mengurangi aliran air liur di mulut
  • Genetika
  • Gizi buruk, termasuk kekurangan vitamin C

2. Tanda dan gejala

Periodontitis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi gingivitis dan periodontitis (csdentistry.co.uk)

Gusi yang sehat berwarna merah muda pucat dan kencang serta pas di sekitar gigi. Sementara itu, gusi yang terdampak periodontitis bisa menyebabkan gejala seperti:

  • Gusi bengkak
  • Gusi merah cerah, merah kehitaman, atau keunguan
  • Gusi yang terasa lembut ketika disentuh
  • Gusi yang mudah berdarah
  • Sikat gigi berwarna merah muda setelah disikat
  • Meludahkan darah ketika menyikat atau menggunakan benang gigi
  • Bau mulut
  • Nanah di antara gigi dan gusi
  • Gigi goyang atau kehilangan gigi
  • Mengunyah yang menyakitkan
  • Ruang baru berkembang di antara gigi
  • Gusi yang terlepas dari gigi (surut), sehingga membuat gigi terlihat lebih panjang dari biasanya
  • Perubahan cara gigi menyatu ketika menggigit

3. Komplikasi yang dapat terjadi

Periodontitis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi periodontitis pada tahap lanjut (perio.org)

Jika periodontitis tidak dirawat, maka struktur pendukung gigi akan hancur, termasuk tulang rahang. Gigi akan kendur dan mungkin rontok atau perlu dicabut. Komplikasi lain dari periodontitis yaitu meliputi:

  • Abses yang menyakitkan
  • Migrasi gigi, yang bisa mengganggu makan
  • Gusi surut dan terbukanya akar gigi
  • Peningkatan risiko komplikasi selama kehamilan, termasuk berat badan lahir rendah dan preeklamsia
  • Peningkatan risiko penyakit jantung, diabetes, dan penyakit pernapasan

Baca Juga: Selain Menjaga Kebersihan Gigi, 6 Hal Ini Juga Mencegah Gigi Berlubang

4. Diagnosis

Periodontitis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi pemeriksaan gigi (thesgem.com)

Dokter gigi biasanya bisa mendiagnosis periodontitis dengan melihat tanda dan gejala, serta melakukan pemeriksaan fisik. Dokter gigi kemungkinan akan memasukkan probe periodontal di sebelah gigi, di bawah garis gusi. Jika gigi sehat, maka probe tidak boleh meluncur jauh di bawah garis gusi.

Dalam kasus perodontitis, probe akan mencapai lebih dalam di bawah garis gusi. Dokter gigi akan mengukur seberapa jauh jangkauannya. Selain itu, rontgen juga bisa membantu menilai kondisi tulang rahang dan gigi.

5. Pengobatan

Periodontitis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi scaling gigi (pexels.com/Pavel Danilyuk)

Pengobatan periodontitis bisa dilakukan oleh ahli periodonti, dokter gigi, atau ahli kesehatan gigi. Tujuan dari pengobatan adalah membersihkan kantong di sekitar gigi secara menyeluruh dan mencegah kerusakan pada tulang di sekitarnya.

Pasien dengan periodontitis akan memiliki peluang terbaik untuk keberhasilan perawatan jika menerapkan rutinitas harian perawatan mulut yang baik, mengelola kondisi kesehatan yang bisa memengaruhi kesehatan gigi, dan menghentikan penggunaan tembakau.

Pilihan perawatan untuk periodontitis, dapat meliputi:

Perawatan non-bedah

Jika periodontitis tidak berlanjut, maka perawatan kemungkinan melibatkan prosedur yang kurang invasif, seperti:

  • Scaling: untuk menghilangkan karang gigi dan bakteri dari permukaan gigi dan di bawah gusi. Ini bisa dilakukan dengan menggunakan instrumen, laser, atau perangkat ultrasonik.

  • Root planing: proses menghilangkan sisa kalkulus yang berada di akar gigi. Ini juga dapat mencegah penumpukan karang gigi dan bakteri lebih lanjut, serta menghilangkan produk sampingan bakteri yang berkontribusi terhadap peradangan dan menunda penyembuhan atau pelekatan kembali gusi ke permukaan gigi.

  • Antibiotik: antibiotik topikal atau oral bisa membantu mengendalikan infeksi bakteri. Antibiotik topikal bisa mencakup obat kumur antibiotik atau penyisipan gel yang mengandung antibiotik di ruang antara gigi dan gusi, atau ke dalam saku setelah pembersihan mendalam. Namun, antibiotik oral kemungkinan dibutuhkan untuk sepenuhnya menghilangkan bakteri penyebab infeksi.

Perawatan bedah

Jika periodontitis berlanjut, maka maka perawatan mungkin membutuhkan operasi gigi, seperti:

  • Operasi flap (operasi pengurangan saku): ahli periodonti akan membuat sayatan kecil di gusi sehingga sebagian jaringan gusi bisa diangkat kembali, memperlihatkan akar untuk scaling dan root planing yang lebih efektif. Karena periodontitis sering menyebabkan keropos tulang, maka tulang di bawahnya bisa dikontur ulang sebelum jaringan gusi dijahit kembali ke tempatnya. Setelah pasien sembuh, lebih mudah untuk membersihkan area ini dan menjaga kesehatan jaringan gusi.

  • Cangkok jaringan lunak: saat penderita periodontitis kehilangan jaringan gusi, maka garis gusi akan surut. Pasien kemungkinan perlu memperkuat beberapa jaringan lunak yang rusak. Ini biasanya dilakukan dengan membuang sejumlah kecil jaringan dari langit-langit mulutnya (langit-langit mulut) atau menggunakan jaringan dari sumber donor lain dan menempelkannya ke tempat yang terkena. Ini bisa membantu mengurangi resesi gusi lebih lanjut, menutupi akar yang terbuka, dan memberikan penampilan yang lebih baik pada gigi.

  • Pencangkokan tulang: ini dilakukan ketika periodontitis telah menghancurkan tulang di sekitar akar gigi pasien. Cangkok bisa terdiri dari fragmen kecil tulang pasien, sintetis, atau donor. Cangkok tulang membantu mencegah kehilangan gigi dengan menahan gigi di tempatnya. Ini juga berfungsi sebagai platform untuk pertumbuhan kembali tulang alami.

  • Regenerasi jaringan yang dipandu: prosedur ini memungkinkan pertumbuhan kembali tulang yang dihancurkan oleh bakteri. Dalam satu pendekatan, dokter gigi menempatkan sepotong kain biokompatibel khusus antara tulang yang ada dan gigi. Bahan tersebut mencegah jaringan yang tidak diinginkan memasuki area penyembuhan, yang memungkinkan tulang untuk tumbuh kembali.

  • Protein perangsang jaringan: ini melibatkan pengolesan gel khusus pada akar gigi yang sakit. Gel ini mengandung protein yang sama, yang ditemukan dalam mengembangkan email gigi dan merangsang pertumbuhan tulang serta jaringan yang sehat.

Itulah penjelasan seputar periodontitis, infeksi serius pada gusi. Jika memiliki tanda atau gejala yang mengarah pada kondisi ini, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter. Karena, makin cepat kondisi ini didiagnosis dan ditangani, maka akan makin besar juga peluang kesembuhannya.

Baca Juga: Sudah Tahu Belum? Ini 5 Produk Kesehatan Gigi beserta Fungsinya

Eliza Ustman Photo Verified Writer Eliza Ustman

'Menulislah dengan hati, maka kamu akan mendapatkan apresiasi yang lebih berarti'

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topik:

  • Novaya
  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya