Comscore Tracker

Dubes Suryopratomo: UAS Ditolak Masuk ke Singapura Bukan Dideportasi

UAS menuntut penjelasan dari Dubes Singapura

Jakarta, IDN Times - Duta Besar Indonesia untuk Singapura, Suryopratomo, menjelaskan bahwa penceramah Abdul Somad bukan dideportasi oleh otoritas Negeri Singa. Ia mengatakan Ustaz Abdul Somad (UAS) ditolak masuk sejak ia tiba di Pelabuhan Tanah Merah pada Senin, 16 Mei 2022 lalu. 

"Jadi, Beliau belum masuk ke Singapura. Ketika proses di imigrasi, yang bersangkutan ditolak dan tak boleh masuk. Jadi, Beliau belum dibolehkan masuk ke wilayah Singapura," ungkap Suryopratomo kepada IDN Times melalui pesan pendek pada Selasa, (17/5/2022). 

Ia menambahkan karena untuk masuk ke Negeri Singa tak ada proses pengajuan visa, maka proses skrining dilakukan di imigrasi. Menurut pria yang akrab disapa Tommy itu, tidak hanya UAS saja yang dilarang masuk ke Singapura. 

"Setiap hari banyak orang yang dapat NTL (not to land). Bahkan, termasuk dari warga negara lain," katanya. 

Seseorang dikatakan dideportasi, kata Tommy, bila ia sudah masuk ke wilayah Singapura. Lalu, dijemput oleh petugas imigrasi dan diminta kembali ke negara asalnya.

Lebih lanjut, Singapura sudah mulai membuka wilayah perbatasannya untuk pelancong yang sudah divaksin penuh sejak 1 April 2022 lalu. Namun, Tommy mengingatkan tetap ada sejumlah persyaratan yang harus dibawa. 

Pertama, dua hari sebelum berangkat, pelancong membawa bukti hasil tes negatif swab PCR. Kedua, dapat menunjukkan bahwa ia telah divaksinasi dua dosis. 

Lalu, apa komentar UAS usai ia ditolak masuk ke Negeri Singa?

1. UAS tuntut penjelasan dari Dubes Singapura di Indonesia

Dubes Suryopratomo: UAS Ditolak Masuk ke Singapura Bukan DideportasiUstaz Abdul Somad. (ANTARA FOTO/Reno Esnir)

Sementara, menurut UAS, ia masuk ke Negeri Singa melalui Pelabuhan Batam pada Senin, 16 Mei 2022 lalu. UAS dan keluarga akhirnya tiba di Pelabuhan Tanah Merah, Singapura sekitar pukul 13:30 WIB.

Namun, alih-alih bisa menikmati waktu berlibur di Negeri Singa hingga hari ini, Selasa, (17/5/2022), UAS dan keluarga justru harus meninggalkan Singapura pada Senin kemarin. Ia kembali ke Batam dengan menumpang kapal feri sekitar pukul 18:10 waktu setempat. 

"Saya ke Singapura dalam rangka menghabiskan hari libur. Kebetulan teman saya ini rumahnya dekat dari Singapura," ungkap UAS seperti dikutip dari YouTube Hai Guys Official pada Selasa, (17/5/2022).

Menurut UAS, otoritas imigrasi di Pelabuhan Tanah Merah tak bisa memberikan penjelasan soal alasan ia dan enam orang lainnya dideportasi dari Singapura. Ia menduga yang dapat memberikan penjelasan adalah Duta Besar Singapura yang berada di Jakarta.

"You have to explain to our communitiesWhy did your country, why did your government reject us? Why your government deported us? Apa karena isu terorisme, apa karena isu ISIS, atau karena isu narkoba. Itu musti dijelaskan," kata dia. 

Ia pun menunjukkan di video itu bahwa semua dokumen yang dibutuhkan untuk bisa masuk ke Negeri Singa dari Batam sudah dikantongi. Termasuk dokumen bernama arrival card. 

Namun, Tommy mengatakan arrival card bukan jaminan bakal diloloskan oleh petugas imigrasi masuk. Dokumen tertulis itu wajib diisi oleh siapapun yang baru tiba di pintu perbatasan Singapura.

"Nanti, data itu dicocokan dengan paspornya oleh imigrasi. Bukan berarti lantas setelah kita mengisi arrival card, maka otomatis diterima oleh negara yang bersangkutan ya," kata pria yang dulu pernah menjabat sebagai pemimpin redaksi media nasional di Indonesia itu. 

Baca Juga: Soal Dideportasi dari Singapura, UAS: Apakah karena Isu Teroris?

2. Singapura tak wajib memberi penjelasan soal alasan melarang masuk warga asing ke teritorinya

Dubes Suryopratomo: UAS Ditolak Masuk ke Singapura Bukan DideportasiIlustrasi Singapura (IDN Times/Sunariyah)

Lebih lanjut, Tommy menyarankan agar publik menanyakan soal alasan larangan masuk bagi UAS ke Singapura, langsung ke otoritas Negeri Singa. Sebab, mereka yang lebih berhak menjelaskan alasannya. 

"Kami juga sudah menanyakan tetapi karena berkaitan dengan keimigrasian ada kerahasiaan yang tidak bisa mereka buka. Saya paham karena ini kaidah yang berlaku di semua negara," tutur dia. 

Ia menambahkan bahwa Singapura tidak berkewajiban memberikan penjelasan dan alasan mengapa mereka menolak seseorang masuk ke negaranya. Sebab, itu menjadi hak berdaulat dari pemerintah tersebut.

3. UAS akui pernah ditolak masuk ke Timor Leste karena dianggap teroris

Dubes Suryopratomo: UAS Ditolak Masuk ke Singapura Bukan DideportasiUstadz Abdul Somad (UAS) ketika swafoto di dalam ruangan berukuran 1X2 meter ketika ditarik oleh petugas imigrasi di Pelabuhan Tanah Merah, Singapura pada 16 Mei 2022. (www.instagram.com/@ustadzabdulsomad_official)

Di dalam video itu, UAS mengakui pada 2018 lalu pernah juga ditolak masuk ke Timor Leste. Padahal, pihak panitia sudah menyusun acara bahwa kegiatan tersebut ikut dihadiri oleh Xanana Gusmao dan uskup. 

"Begitu sampai di bandara di Timor Leste, rombongan dan kawan saya masuk, sementara saya tak boleh masuk (ke Timor Leste). Saya tanya lah ke orang imigrasinya kenapa saya tak dibolehkan masuk. Dijawab ada informasi baru bahwa bapak adalah teroris," tutur UAS menirukan jawaban petugas imigrasi di bandara di Timor Leste. 

Ia menjelaskan bahwa petugas imigrasi sejam sebelum pesawat yang ditumpangi UAS mendarat, baru menerim faks dari Jakarta. "Kami dapat kiriman yang menyebut bapak teroris," katanya. 

Namun, UAS menyebut hal itu terjadi sebelum Pilpres 2019 digelar. Ia pun sudah memaklumi peristiwa tersebut. 

"Jadi, saya dikhawatirkan akan condong (mendukung Prabowo). Dulu kan dikhawatirkan ada kelompok cebong dan kampret. Lha, sekarang kan semua kampret sudah jadi cebong. Apalagi urusannya," tutur dia sambil tertawa. 

Namun, pada 2017 lalu, UAS juga pernah ditolak masuk ke Hong Kong. Sama seperti kejadian di Singapura dan Timor Leste, UAS dilarang menjejakan kaki ke Hong Kong dan diminta kembali ke Indonesia dengan penerbangan yang sama.

Ia pun mengaku menyesal ketika itu karena tak jadi berdakwah di hadapan komunitas Tenaga Kerja Indonesia (TKI).

Baca Juga: Ustaz Abdul Somad Dikabarkan Dideportasi dari Singapura, Ada Apa?

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya