Comscore Tracker

Memaki Satpol PP saat Penertiban, Pekerja Salon Dilapor ke Polisi

Tidak terima karena ditegur buka hingga larut malam

Banda Aceh, IDN Times - Sejumlah warga, terdiri dari laki-laki dan perempuan terlihat begitu emosi dengan personel Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol PP dan WH) Kota Banda Aceh yang sedang melakukan patroli. Bahkan, di antara mereka ada yang melontarkan kata-kata makian kepada petugas.

Diduga oknum pekerja salon itu merasa tidak terima saat petugas mendatangi tempat mereka bekerja. Kejadian tersebut terekam dalam sebuah video berdurasi lebih kurang 59 detik yang kini viral di media sosial.

Baca Juga: Otak Pembunuhan Pimred Media Online Ternyata Calon Wali Kota Siantar

1. Kejadiannya di salah satu salon di kawasan Kecamatan Lueng Bata

Memaki Satpol PP saat Penertiban, Pekerja Salon Dilapor ke PolisiIlustrasi penertiban pedagang kaki lima (IDN Times/Maulana)

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Kasat Pol PP dan WH) Kota Banda Aceh, Heru Triwijanarko, saat dikonfirmasi membenarkan perihal peristiwa yang terjadi.

Ia mengatakan, insiden tersebut terjadi di salah satu salon yang ada di Kecamatan Lueng Bata, Kota Banda Aceh, Aceh, pada Senin (21/6/2021) malam. Ketika itu, petugas sedang melakukan patroli rutin di kawasan Kota Banda Aceh.

"Kejadian Senin, sekitar jam 11 malam," kata Heru, pada Kamis (24/6/2021).

2. Kelakuan sebagian pekerja salon dianggap telah meresahkan masyarakat

Memaki Satpol PP saat Penertiban, Pekerja Salon Dilapor ke PolisiDok. Satpol PP Kudus

Patroli yang dilakukan Sat Pol PP dan WH Kota Banda Aceh, dikatakan Heru, merupakan  kegiatan rutin di waktu malam dalam menegakkan syariat Islam.

Kebetulan saat itu, anggotanya sedang menyisir kawasan Lueng Bata yang kerap dilaporkan warga karena sebagian pekerja dianggap meresahkan.

"Di situ keseringan terdapat nongkrong dan memanggil-manggil sehingga meresahkan masyarakat," ujarnya.

"Jadi ketika kita sampai mereka memang sudah tidak senang dengan kita, jadi maki-maki gitu," imbuh Heru.

Tidak hanya itu, Heru mengaku beberapa waktu lalu pihaknya bahkan menangkap dua orang laki-laki yang diduga suka sesama jenis di salah satu salon.

3. Tindakan warga itu telah dilaporkan ke pihak kepolisian

Memaki Satpol PP saat Penertiban, Pekerja Salon Dilapor ke PolisiIlustrasi Petugas Satpol PP. ANTARA/HO-Satpol PP Jaktim/am

Heru mengaku, saat melakukan peneguran, pihaknya tidak ada melakukan tindakan kekerasan kepada para pekerja salon tersebut.

Atas tindakan sejumlah warga itu, pihak Satpol PP dan WH Kota Banda Aceh telah melaporkannya ke Kepolisian Resor Kota (Polresta) Banda Aceh karena dinilai telah melecehkan institusi pemerintahan.

"Itu kita laporkan karena mereka telah melecehkan kita secara institusinya," ungkap Heru.

"Laporan ini karena mencatut institusi kita. Karena di sini WH itu sedang melakukan patroli rutin biasa dan sudah sering kita ingatkan karena sudah jam malam tetapi masih beroperasi," tambahnya.
 

Baca Juga: Olike Luncurkan Tablet Belajar Khusus Anak, Ini 3 Kelebihannya

Topic:

  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya