Comscore Tracker

Chhaupadi, Tradisi Pengasingan Perempuan Saat Menstruasi di Nepal

Banyak komunitas perempuan yang menentang tradisi ini

Kathmandu, IDN Times - Tradisi chhaupadi merupakan tradisi yang begitu kontroversial di Nepal. Ditentang oleh semua komunitas perempuan di Nepal, akhirnya tradisi ini dilarang di Nepal oleh pemerintah setempat. Kata chhaupadi berasal dari kata lokal yang digunakan dalam dialek Raute distrik Accham di barat, di mana chhau berarti menstruasi dan padi berarti seorang wanita. Berikut sejarah tradisi chhaupadi hingga akhirnya ditentang banyak orang.

1. Tradisi chhaupadi merupakan tradisi yang dilakukan oleh setiap wanita yang mengalami menstruasi, namun selama masa menstruasi mereka diasingkan ke sebuah tempat yang lokasinya sangat jauh dari tempat tinggalnya

Chhaupadi, Tradisi Pengasingan Perempuan Saat Menstruasi di Nepaltime.com

Seperti yang diketahui, Nepal merupakan negara yang berbatasan dengan India dan mayoritas disana beragama Hindu. Banyak sekali keluarga Hindu tradisional menerapkan pembatasan tertentu bagi wanita ketika mengalami menstruasi. Tradisi chhaupadi merupakan tradisi yang dilakukan oleh setiap wanita yang mengalami menstruasi, namun selama masa menstruasi mereka diasingkan ke sebuah tempat yang lokasinya sangat jauh dari tempat tinggalnya.

Kata chhaupadi berasal dari kata lokal yang digunakan dalam dialek Raute distrik Accham di barat jauh, di mana chhau berarti menstruasi dan padi berarti seorang wanita.  

Hal ini terutama didorong oleh sebuah kepercayaan yang dianggap "takhayul" bagi sebagian besar orang di sana jika wanita yang mengalami menstruasi masih tinggal satu rumah bersama keluarganya, dianggap sebagai fase ketidakmurnian yang mengakibatkan Dewa marah dan berdampak negatif terhadap satu keluarga. Ada juga sebuah kepercayaan bahwa jika wanita menstruasi telah menyentuh sapi, ia akan mati, jika menyeberangi sumber air, sungai akan mengering, jika menyentuh beberapa buah, ia akan jatuh sebelum matang, dan seterusnya.

Tak hanya itu saja, jika wanita seperti itu tidak sengaja menyentuh seseorang secara tidak sengaja, seseorang yang disentuh harus disucikan dengan air seni sapi yang dianggap suci. Wanita-wanita yang sedang mengalami menstruasi disarankan tidak berjalan ke kuil dan dilarang menghadiri berbagai upacara keagamaan apapun, bahkan pernikahan dengan keyakinan bahwa itu tidaklah murni. 

Untuk pantangannya sendiri, wanita menstruasi tidak diperbolehkan diet bergizi seperti susu, daging, buah-buahan, dan sayuran hijau serta mereka harus bertahan hidup dengan memakan nasi, garam, dan beberapa sereal atau makanan kering. Mereka selalu mengalami ketakutan akan bahaya jika mereka menyentuh sesuatu secara tidak sengaja.

2. Bahkan para ibu yang baru saja melahirkan dikurung dalam gubuk. Ibu dengan kondisi postpartum lemah, mereka harus merawat anak mereka sendiri

Chhaupadi, Tradisi Pengasingan Perempuan Saat Menstruasi di Nepalscmp.com

Gubuk yang dijadikan sebagai tempat tinggal bagi wanita-wanita menstruasi berukuran 1 x 2 meter. Biasanya, gubuk seperti itu tidak ada pintu, sangat sempit, gelap, padat, lantai yang kotor dan dingin, serta ada tempat tidur dan tempat duduk.

Chhau terdiri dari dua jenis, chhau mayor dan minor chhau. Dalam chhau minor (menstruasi bulanan) wanita harus tinggal di gubuk-gubuk ini hingga 5 hari dan di chhau utama masa inap berlangsung hingga 11 hari, yang terutama merupakan periode setelah melahirkan dan menarche. Pada hari terakhir para wanita mandi, mencuci pakaian, tempat tidur dan kembali ke rumah.

Namun, bahkan pada hari terakhir, mereka tidak diizinkan membersihkan diri di sumber air publik. Oleh karena itu, para wanita yang berlatih Chhaupadi harus mandi dan membersihkan pakaian mereka di "Chhaupadi Dhara", sebuah sumur terpisah atau keran di dekat desa. chhaupadi memiliki beberapa dampak kesehatan yang terkait dengannya.

Para wanita yang mengalami menstruasi dipaksa untuk menahan suhu dingin di musim dingin dan suhu panas di musim panas di dalam gubuk. Ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang mengancam jiwa seperti pneumonia, diare, infeksi dada, mati lemas, dan infeksi saluran pernapasan. Selama hari-hari itu meskipun perempuan dilarang masuk ke dalam rumah, mereka masih diharapkan untuk melakukan pekerjaan yang lebih melelahkan seperti membawa barang-barang berat, menggali, mengumpulkan kayu bakar dan rumput meskipun tidak ada makanan bergizi dan kenyamanan.

Sebagai akibatnya, tingkat uterus yang prolaps tinggi di antara kelompok ini. Bahkan para ibu yang baru saja melahirkan dikurung dalam gubuk. Ibu dengan kondisi postpartum lemah, mereka harus merawat anak mereka sendiri. Karena gizi buruk dan kondisi hidup yang rentan, tingkat kematian neonatal dan ibu tinggi di daerah-daerah di mana chhaupadi adalah umum.

Baca Juga: Rugi Berwisata Ke India Tanpa Mengunjungi 10 Pasar Tradisional Ini

3. Keterkaitan tradisi chhaupadi dengan hak asasi manusia

Chhaupadi, Tradisi Pengasingan Perempuan Saat Menstruasi di Nepalkathmandupost.ekantipur.com

Menurut deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, pasal 25 menyatakan “Setiap orang memiliki hak untuk hidup standar hidup dengan perawatan kesehatan yang memadai, keamanan, makanan, pakaian, perumahan dan layanan sosial yang diperlukan”. Konferensi Dunia tentang Hak-Hak Wanita, deklarasi Beijing dan platform aksi lainnya telah menyetujui bahwa “Hak asasi perempuan dan anak perempuan adalah bagian yang tidak dapat dicabut, integral dan tak terpisahkan dari semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental”.

Deklarasi Wina dan program aksi dalam paragraf 38 menyerukan “pemberantasan konflik yang mungkin timbul antara hak-hak perempuan dan efek berbahaya dari praktik tradisional atau adat tertentu, prasangka budaya dan ekstremisme agama”. Karena tradisi chhaupadi sebagai praktik tradisional melanggar hak-hak perempuan sebagai manusia dan sebagai anggota kelompok usia reproduksi, tidaklah sulit untuk melihat bahwa praktik tersebut merupakan kasus pelanggaran langsung terhadap semua hukum dan deklarasi internasional ini.

4. Pada akhirnya meski tradisi ini telah dilarang di Nepal, tetap masih ada saja yang melakukannya

Chhaupadi, Tradisi Pengasingan Perempuan Saat Menstruasi di Nepalkathmandutribune.com

Konstitusi sementara Nepal tahun 2007 memastikan hak atas kesetaraan dalam pasal 12 dan hak kesehatan reproduksi dalam pasal 20. Secara khusus, pasal 29 ayat 2 menyebutkan “Tidak seorang pun boleh dieksploitasi atas nama adat, tradisi dan penggunaan apa pun atau dalam dengan cara lain apa pun ”.

Lebih khusus lagi, pada bulan Mei 2005, Mahkamah Agung Nepal mengeluarkan arahan kepada pemerintah Nepal untuk perumusan undang-undang untuk melarang tradisi chhaupadi. Pada tahun 2008, Kementerian Wanita, Anak dan Kesejahteraan Sosial Nepal telah memberlakukan pedoman untuk menghapus chhaupadi.

Meskipun dibuat ilegal oleh hukum Nepal dan sebagai pelanggaran hukum dan perjanjian internasional, chhaupadi sebagai sebuah tradisi masih hidup di beberapa bagian Nepal terutama karena telah dipromosikan dan dilestarikan oleh masyarakat selama beberapa generasi. Karena itu, chhaupadi memunculkan beberapa masalah hukum dan etika.

Kekhawatiran etis itu sekarang akan dibahas dalam konteks liberalisme dan komunitarianisme. Sejak 2017, tradisi chhaupadi menjadi salah satu kasus kriminal yang ada di Nepal dan bagi siapa saja yang memaksa orang untuk melakukan tradisi ini, maka ia akan dikenakan hukuman 1 bulan penjara serta uang denda 3.000 rupee atau setara dengan Rp599 ribu.

Baca Juga: Tradisi Unik di Bali, Perang Air Suwat Untuk Melawan Energi Buruk

Christ Bastian Waruwu Photo Community Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Siantita Novaya

Just For You