Comscore Tracker

Cara PayPal Dapat Profit 28 Persen dengan Menaikkan Gaji Pegawainya

Menaikkan gaji malah menguntungkan perusahaan, kok bisa?

Jakarta, IDN Times - Perusahaan penyedia layanan transfer uang asal Amerika Serikat, PayPal Inc. berhasil meningkatkan profit atau keuntungan mereka sebesar 28 persen dengan menaikkan gaji karyawan mereka.

Keberhasilan strategi PayPal ini terjadi pada 2019 ketika CEO PayPal, Dan Schulman berpikir tentang gaji karyawannya yang dinilai masih rendah dan bisa mengganggu produktivitas perusahaan. Schulman menilai banyak karyawannya yang bergaji rendah berjuang untuk bertahan.

1. 60 Persen karyawan PayPal berjuang memenuhi kebutuhan hidupnya

Cara PayPal Dapat Profit 28 Persen dengan Menaikkan Gaji PegawainyaIlustrasi uang, rupiah, ATM, gajian (IDN Times/Shemi)

Baca Juga: 10 Hal Penting & Cerdas Membangun Startup Menurut Pendiri Paypal

This article supported by vivo as Official Journalist Smartphone Partner IDN Media.

Schulman lalu melakukan penelitian untuk mendapatkan informasi yang kemudian dia bicarakan dengan karyawannya. Ia menemukan bahwa gaji sesuai harga pasar yang berlaku seringkali tidak cukup untuk bertahan hidup.

Schulman kecewa saat mengetahui bahwa 60 persen karyawan PayPal memiliki pendapatan bersih yang dapat dibuang atau net disposable income (NDI) hanya 4 hingga 6 persen dari gaji mereka. NDI adalah gaji yang tersisa setelah seorang karyawan membayar hal-hal yang paling mendasar seperti pajak, makanan, perumahan, dan perawatan kesehatan.

"Meskipun kami menggaji karyawan sesuai harga atau di atas pasar, 60 persen karyawan operasi kami, karyawan level awal, pekerja per jam kami, mereka menghadapi hal yang sama. Mereka berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Dan itu tidak bisa saya terima," kata Schulman dalam wawancara TED Talk yang dilansir dari Inc.com.

Menurutnya, orang-orang dengan NDI rendah akan selalu terlambat membayar tagihan mereka, karena sering kali ada hal tidak terduga seperti perbaikan mobil, perawatan gigi, menjenguk orang tua atau keluarga. "Mereka tidak akan pernah memiliki cukup sisa dari gaji mereka untuk ditabung untuk keadaan darurat di masa depan atau kebutuhan keuangan lainnya," katanya.

2. Keputusan besar PayPal berinvestasi pada karyawannya

Cara PayPal Dapat Profit 28 Persen dengan Menaikkan Gaji PegawainyaIlustrasi bekerja (IDN Times/Panji Galih Aksoro)

Schulman lalu memutuskan untuk meningkatkan pendapatan bersih yang dapat dibuang karyawannya mendekati 20 persen dari sebelumnya hanya 4 hingga 6 persen. Ini berdasarkan rekomendasi oleh para ahli keuangan pribadi.

Untuk melakukannya, PayPal meningkatkan kontribusinya pada biaya perawatan kesehatan, menurunkan apa yang harus dibayar karyawan sekitar 58 persen, menaikkan gaji rata-rata 7 persen, dan memberi semua karyawan unit persediaan terbatas - saham yang diberikan seiring waktu, tergantung tentang masa jabatan dan negara karyawan. Semua ini merupakan investasi besar untuk PayPal.

Pada akhir tahun 2020, PayPal telah meningkatkan rata-rata NDI karyawan menjadi 16 persen. Perusahaan juga menawarkan pendidikan keuangan untuk lebih membantu karyawan mengelola uang mereka dan mulai menumbuhkan tabungan mereka.

3. Alasan dibalik keputusan CEO PayPal

Cara PayPal Dapat Profit 28 Persen dengan Menaikkan Gaji Pegawainyabackztagemedia.com

Semua ini mungkin terdengar mahal. Tetapi Schulman yakin bahwa investasi itu akan membuahkan hasil. Menurutnya, jika seseorang berjuang untuk memenuhi kebutuhan, mereka tidak produktif di tempat kerja. Mereka akan khawatir dengan hidupnya.

"Anda pikir benar-benar menghemat uang dengan menggaji lebih sedikit karyawan, tetapi kenyataannya adalah, setidaknya dalam sistem kepercayaan saya, Anda menjaga karyawan Anda dan hal-hal lain secara alami mengalir dari situ. Mereka senang menjadi bagian dari perusahaan itu. Mereka menangani pelanggan dengan lebih baik. Dan semua hal itu pasti menghasilkan keuntungan bagi perusahaan dalam hal bagaimana perusahaan itu berusaha melayani pasar akhirnya," katanya.

4. Buah manis dari keputusan berinvestasi pada karyawan

Cara PayPal Dapat Profit 28 Persen dengan Menaikkan Gaji PegawainyaIlustrasi Harga Saham Naik (Bullish) (IDN Times/Arief Rahmat)

Kinerja PayPal tampaknya mendukungnya. Pada 2019, tahun pertama program itu dijalankan, perusahaan melihat pendapatan tumbuh dari 15,5 miliar dolar AS menjadi 17,8 miliar dolar AS, meskipun perusahaan belum merilis laporan keuangan 2020. Hal itu memproyeksikan pertumbuhan pendapatan 20 persen atau lebih.

Profitabilitas juga meningkat, dengan pertumbuhan 28 persen pada pendapatan non-GAAP pada 2019 selama 2018, dan perusahaan memproyeksikan akan melaporkan pertumbuhan serupa dari 2020 hingga 2021.

Tentu saja ada banyak faktor yang mendorong pertumbuhan PayPal, termasuk peningkatan e-commerce yang tiada henti. Tetapi profesor di Harvard dan Stanford mengatakan kepada Business Insider bahwa ada banyak bukti yang menunjukkan manfaat mendasar dari membayar karyawan dengan cukup sehingga mereka dapat hidup tanpa ketakutan finansial yang konstan.

Strategi ini bukan pertama kali yang dilakukan. Henry Ford pada tahun 1914 adalah yang pertama melakukannya ketika dia melipatgandakan gaji pekerja otomotif (pria) menjadi lebih dari dua kali lipat menjadi 5 dolar AS per hari dan mempersingkat hari kerja menjadi delapan jam. Para pesaingnya mengira dia gila, tetapi langkah itu terbayar dengan baik dalam produktivitas dan loyalitas yang tinggi.

Baca Juga: Biar Gak Kudet, Inilah Beda Bitcoin dan Paypal yang Harus Kamu Tahu!

Topic:

  • Umi Kalsum

Berita Terkini Lainnya