Comscore Tracker

Hiperkapnia, Kadar Karbon Dioksida yang Terlalu Tinggi dalam Darah

Bisa menyebabkan kejang hingga hilang kesadaran

Hiperkapnia adalah kondisi yang terjadi akibat kadar karbon dioksida terlalu tinggi dalam darah. Hal ini sering disebabkan oleh hipoventilasi atau gangguan pernapasan, di mana kurangnya oksigen yang masuk ke paru-paru dan kurangnya karbon dioksida yang dikeluarkan.

Melansir Verywell Health, hiperkapnia bisa menyebabkan efek seperti sakit kepala, pusing, kelelahan, serta komplikasi serius seperti kejang hingga kehilangan kesadaran.

Hiperkapnia juga bisa berkembang sebagai komplikasi penyakit paru-paru kronis seperti penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), bronkitis, emfisema, penyakit paru-paru interstisial, fibrosis kistik, serta beberapa penyakit neurologis dan juga otot.

Dirangkum dari berbagai sumber, berikut deretan fakta medis seputar hiperkapnia meliputi penyebab, gejala, faktor risiko, diagnosis, dan pengobatannya.

1. Apa penyebabnya?

Hiperkapnia, Kadar Karbon Dioksida yang Terlalu Tinggi dalam Darahparamedicpractice.com

Melansir Medical News Today, hiperkapnia memiliki banyak penyebab, termasuk di antaranya adalah:

  • PPOK: merupakan istilah umum untuk beberapa kondisi yang memengaruhi pernapasan. Bentuk umum PPOK yaitu bronkitis kronis dan emfisema. Bronkitis kronis mengakibatkan peradangan dan juga lendir di saluran udara, sementara emfisema menyebabkan kerusakan pada kantung udara atau alveoli di paru-paru. Menurut keterangan dari National Heart, Lung, and Blood Institute, asap rokok merupakan penyebab iritasi paru-paru paling umum yang menyebabkan PPOK di Amerika Serikat (AS). Selain itu, polusi udara dan paparan bahan kimia atau debu juga bisa menyebabkan PPOK. Emfisema dan bronkitis kronis bisa menyebabkan peningkatan kadar karbon dioksida dalam aliran darah. Namun, meski tidak semua orang dengan PPOK akan mengembangkan hiperkapnia, risiko akan meningkat seiring dengan perkembangan PPOK yang dideritanya.
  • Sleep apnea: menurut laporan dari National Sleep Foundation, antara 5 dan 20 persen orang dewasa menderita sleep apnea. Kondisi ini ditandai dengan pernapasan yang dangkal atau jeda napas ketika tidur. Kondisi ini bisa mengganggu tingkat oksigen dalam aliran darah dan membuang keseimbangan karbon dioksida dan oksigen dalam tubuh.
  • Genetika: pada kasus yang jarang, kondisi genetik di mana hati gagal menghasilkan alfa-1-antitripsin (AAT) yang cukup bisa menyebabkan hiperkapnia. ATT adalah protein yang dibutuhkan untuk kesehatan paru-paru, sehingga defisiensi ATT merupakan faktor risiko PPOK.
  • Gangguan saraf dan masalah otot: pada beberapa orang, saraf dan otot yang dibutuhkan untuk fungsi paru-paru yang benar, kemungkinan tidak bekerja dengan benar. Misalnya, distrofi otot bisa menyebabkan otot melemah, yang pada akhirnya menyebabkan masalah pernapasan. Gangguan lain pada sistem saraf atau otot yang bisa menyebabkan hiperkapnia meliputi amyotrophic lateral sclerosis (ALS), ensefalitis, sindrom Guillain-Barré, dan myasthenia gravis.

Penyebab lain dari tingginya kadar karbon dioksida dalam darah meliputi:

  • Aktivitas yang memengaruhi pernapasan, termasuk menyelam atau penggunaan ventilator.
  • Stroke batang otak, yang bisa memengaruhi pernapasan.
  • Hipotermia, keadaan darurat medis yang disebabkan oleh hilangnya panas secara cepat dari tubuh.
  • Sindrom hipoventilasi obesitas, kondisi ketika orang yang kelebihan berat badan tidak bisa bernapas dalam atau cukup cepat.
  • Overdosis obat tertentu, seperti opioid atau benzodiazepin.

2. Apa saja gejala hiperkapnia?

Hiperkapnia, Kadar Karbon Dioksida yang Terlalu Tinggi dalam DarahIlustrasi sakit kepala (IDN Times/Mardya Shakti)

Gejala hiperkapnia bisa berkisar dari ringan hingga berat. Pada gejala yang ringan, tubuh bisa dengan cepat memperbaiki gejala, untuk bernapas dengan lebih baik dan menyeimbangkan kadar karbon dioksida. Melansir Healthline, gejala ringan hiperkapnia yaitu:

  • Kulit memerah
  • Mengantuk atau tidak bisa fokus
  • Sakit kepala ringan
  • Merasa bingung atau pusing
  • Merasa sesak napas
  • Menjadi lelah atau kelelahan yang tidak normal

Jika gejala-gejala di atas bertahan lebih dari beberapa hari, segera periksa ke dokter. Mereka bisa menentukan apakah kamu mengalami hiperkapnia atau kondisi lain yang mendasarinya.

Pada hiperkapnia yang parah, ini bisa menimbulkan lebih banyak ancaman. Ini bisa mencegah seseorang bernapas dengan benar. Tidak seperti hiperkapnia ringan, tubuh tidak bisa memperbaiki gejala parah dengan cepat. Hal ini dapat sangat berbahaya atau fatal jika sistem pernapasan mati.

Segera cari pertolongan medis bisa kamu memiliki satu atau lebih dari gejala berikut, terutama jika terdiagnosis dengan PPOK:

  • Kebingungan yang tidak dapat dijelaskan
  • Perasaan abnormal paranoia atau depresi
  • Kedutan otot abnormal
  • Detak jantung yang tidak teratur
  • Hiperventilasi
  • Kejang
  • Serangan panik

Baca Juga: Kadar Oksigen yang Rendah dalam Darah, Waspadai Hipoksemia

3. Apa saja faktor risikonya?

Hiperkapnia, Kadar Karbon Dioksida yang Terlalu Tinggi dalam DarahIlustrasi Rokok (IDN Times/Arief Rahmat)

Beberapa orang berisiko lebih tinggi mengembangkan hiperkapnia. Melansir Medical News Today, faktor risiko hiperkapnia yaitu:

  • Merokok: perokok, terutama jika perokok berat, berisiko lebih tinggi terkena PPOK, kesulitan bernapas lainnya, hiperkapnia, dan penyakit paru-paru.
  • Menderita asma: asma mengakibatkan saluran udara meradang dan juga menyempit. Hal tersebut bisa memengaruhi pernapasan dan kadar karbon dioksida dalam tubuh jika tidak terkontrol dengan baik.
  • Mengalami iritasi paru-paru: seseorang yang bekerja dengan bahan kimia, debu, asap, atau penyebab iritasi paru-paru lainnya berisiko lebih tinggi menderita hiperkapnia.
  • Menderita PPOK: orang dengan PPOK, terutama jika terdiagnosis pada tahap lanjut, bisa meningkatkan risiko terkena hiperkapnia.

4. Bagaimana diagnosis hiperkapnia?

Hiperkapnia, Kadar Karbon Dioksida yang Terlalu Tinggi dalam Darahprovider.inogen.com

Jika dokter curiga bahwa pasien menderita hiperkapnia, kemungkinan akan dilakukan tes darah dan pernapasan. Melansir Healthline, tes gas darah arteri biasanya digunakan untuk mendiagnosis hiperkapnia. Tes ini bisa menilai kadar oksigen dan karbon dioksida dalam darah pasien dan memastikan tekanan oksigen pasien normal.

Selain itu, dokter kemungkinan juga menguji pernapasan pasien dengan menggunakan spirometri. Dalam tes ini, pasien bernapas dengan paksa ke dalam tabung. Spirometer yang terpasang mengukur seberapa banyak udara yang terkandung dalam paru-paru pasien dan seberapa kuat pasien bisa meniup.

Selain itu, sinar-X atau CT scan paru juga bisa membantu dokter untuk melihat apakah pasien menderita emfisema atau kondisi paru-paru terkait lainnya.

5. Bagaimana pengobatan hiperkapnia?

Hiperkapnia, Kadar Karbon Dioksida yang Terlalu Tinggi dalam Darahfreepik.com/freepik

Melansir Healthline, beberapa pengobatan bisa membantu penderita hiperkapnia bernapas dengan baik, termasuk:

  • Bronkodilator, yang membantu otot saluran napas bekerja dengan baik.
  • Kortikosteroid inhalasi atau oral, yang bisa membantu meminimalkan peradangan saluran napas.
  • Antibiotik untuk infeksi saluran pernapasan, seperti pneumonia atau bronkitis akut.

Selain pengobatan di atas, beberapa terapi juga bisa membantu mengatasi gejala dan penyebab hiperkapnia. Misalnya dengan terapi oksigen, pasien bisa membawa perangkat kecil yang mengirimkan oksigen langsung ke paru-parunya.

Selain itu, rehabilitasi paru juga memungkinkan pasien untuk mengubah pola makan, rutinitas olahraga, dan kebiasaan lain untuk memastikan pasien berkontribusi terhadap kesehatannya secara keseluruhan. Ini bisa membantu mengurangi gejala dan kemungkinan komplikasi dari kondisi yang mendasari.

Pada beberapa kasus, pasien mungkin butuh pembedahan untuk merawat atau mengganti saluran udara atau paru-paru yang rusak. Dalam operasi pengurangan volume paru-paru, dokter akan mengangkat jaringan yang rusak untuk memberi ruang bagi jaringan sehat pasien yang tersisa, untuk berkembang dan membawa lebih banyak oksigen.

Pada transplantasi paru-paru, paru-paru yang tidak sehat akan diganti dengan paru-paru yang sehat dari donor organ. Namun, karena kedua operasi ini berisiko, sebaiknya bicarakan dengan dokter tentang opsi ini.

Itulah deretan fakta medis seputar hiperkapnia, kondisi ketika kadar karbon dioksida terlalu tinggi dalam darah, mulai dari penyebab, gejala, faktor risiko, diagnosis, dan pengobatannya. 

Kondisi ini bisa dicegah dengan mengobati penyakit yang mendasarinya. Selain itu, mengubah gaya hidup jadi lebih sehat seperti berhenti merokok, rutin olahraga, dan menjaga pola makan sehat bergizi seimbang agar berat badan ideal juga bisa membantu.

Bila mengalami gejala-gejala hiperkapnia di atas dan terdapat faktor risiko, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter. Karena, diagnosis dan perawatan dini akan memperbesar peluang kesembuhan dan terhindar dari risiko komplikasi yang berbahaya.

Baca Juga: 5 Jenis Makanan yang Bisa Bikin Paru-paru Kamu 'Awet Muda'

Eliza ustman Photo Verified Writer Eliza ustman

'Menulislah dengan hati, maka kamu akan mendapatkan apresiasi yang lebih berarti'

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya