Comscore Tracker

Kanker Darah: Jenis, Gejala, Penyebab, Pengobatan

Sel kanker mencegah darah melakukan banyak fungsinya

Kanker darah memengaruhi produksi dan fungsi sel darah. Sebagian besar kanker ini dimulai di sumsum tulang tempat darah diproduksi.

Sel punca di sumsum tulang matang dan berkembang menjadi tiga jenis sel darah: sel darah merah, sel darah putih, atau trombosit. Pada sebagian besar kanker darah, proses perkembangan sel darah normal terganggu oleh pertumbuhan yang tidak terkendali dari jenis sel darah yang tidak normal. Sel darah abnormal ini, atau sel kanker, mencegah darah melakukan banyak fungsinya, seperti melawan infeksi atau mencegah pendarahan serius.

1. Jenis

Menurut American Society of Hematology, ada tiga jenis utama kanker darah, yaitu:

  • Leukemia: Jenis kanker yang ditemukan dalam darah dan sumsum tulang, disebabkan oleh produksi sel darah putih abnormal yang cepat. Tingginya jumlah sel darah putih abnormal tidak mampu melawan infeksi dan merusak kemampuan sumsum tulang untuk menghasilkan sel darah merah dan trombosit. Subtipe leukemia adalah leukemia limfoblastik akut, leukemia mieloid akut, leukemia limfositik kronis, dan leukemia myelogenous kronis.
  • Limfoma: Jenis kanker darah yang memengaruhi sistem limfatik, yang menghilangkan kelebihan cairan dari tubuh dan menghasilkan sel-sel kekebalan. Limfosit adalah jenis sel darah putih yang melawan infeksi. Limfosit abnormal menjadi sel limfoma, yang berkembang biak dan berkumpul di kelenjar getah bening dan jaringan lain. Seiring waktu, sel-sel kanker ini merusak sistem kekebalan. Subtipe limfoma meliputi limfoma Hodgkin, limfoma non-Hodgkin, makroglobulinemia Waldenstrom, limfoma folikular, limfoma sel B, dan limfoma sel T kulit.
  • Mieloma: Ini merupakan adalah kanker sel plasma. Sel plasma adalah sel darah putih yang menghasilkan antibodi penangkal penyakit dan infeksi di tubuh. Sel-sel mieloma mencegah produksi antibodi yang normal, membuat sistem kekebalan tubuh melemah dan rentan terhadap infeksi. Subtipenya antara lain mieloma multipel, plasmacytoma, dan amiloidosis.

2. Penyebab

Kanker Darah: Jenis, Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi leukemia (commons.wikimedia.org/Manu Sharma/Scientific Animations)

Semua kanker darah disebabkan oleh mutasi pada materi genetik (DNA) sel darah. Faktor risiko lain bervariasi berdasarkan jenis kanker darah tertentu.

Merujuk laman Cancer Treatment Centers of America, faktor risiko untuk mengembangkan leukemia mieloid akut, bentuk leukemia yang paling umum pada orang dewasa, meliputi:

  • Usia lanjut.
  • Jenis kelamin laki-laki.
  • Paparan bahan kimia industri seperti benzena.
  • Merokok.
  • Riwayat pengobatan kanker.
  • Paparan radiasi dosis tinggi.
  • Riwayat kanker darah lainnya.

Sementara itu, faktor risiko untuk mengembangkan limfoma Hodgkin di antaranya:

  • Riwayat infeksi virus Epstein-Barr (EBV), yang menyebabkan infeksi mononukleosis.
  • Usia lanjut.
  • Jenis kelamin laki-laki.
  • Riwayat keluarga dengan limfoma Hodgkin.
  • Sistem kekebalan tubuh yang terganggu.

Untuk limfoma non-Hodgkin, faktor risikonya meliputi:

  • Paparan bahan kimia industri tertentu, herbisida, dan insektisida.
  • Riwayat kemoterapi.
  • Paparan radiasi.
  • Sistem kekebalan tubuh yang terganggu.
  • Riwayat penyakit autoimun seperti artritis reumatoid atau lupus.

Faktor risiko untuk mengembangkan multiple myeloma di antaranya:

  • Usia lanjut.
  • Jenis kelamin laki-laki.
  • Ras Afrika-Amerika.
  • Obesitas atau kelebihan berat badan.

3. Gejala

Gejala kanker darah bervariasi berdasarkan jenis kanker darah, tetapi ada beberapa gejala yang sama dari ketiga jenis kanker darah. Ini meliputi:

  • Kelelahan: Merasa sangat lelah hingga membuat kamu tidak dapat mengatur aktivitas harian. Kamu mungkin juga merasa lemah.
  • Demam terus-menerus: Demam adalah tanda tubuh melawan infeksi atau merespons sel kanker yang tidak normal.
  • Keringat malam sampai basah kuyup: Keringat terjadi tiba-tiba saat tidur, mengganggu tidur, dan membuat tempat tidur dan pakaian basah kuyup.
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa: Pendarahan atau memar yang tidak biasa adalah pendarahan yang tidak berhenti dan memar yang tidak kunjung sembuh setelah dua minggu.
  • Penurunan berat badan yang tidak terduga atau tidak dapat dijelaskan: Penurunan berat badan yang tidak terduga sebesar 10 pon (4,5 kg) selama periode 6 hingga 12 bulan dianggap sebagai penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Sering mengalami infeksi: Ini mungkin merupakan tanda bahwa ada sesuatu yang memengaruhi sistem kekebalan.
  • Pembengkakan kelenjar getah bening atau pembesaran hati atau limpa: Gejala ini mungkin merupakan tanda leukemia atau limfoma.
  • Nyeri tulang: Mieloma dan leukemia dapat menyebabkan nyeri tulang.

Banyak gejala kanker darah yang mirip dengan gejala penyakit lain yang kurang serius. Memiliki beberapa gejala di atas tidak berarti kamu memiliki kanker darah. Akan tetapi, kamu harus menghubungi dokter ketika melihat gejala atau perubahan pada tubuh yang berlangsung lebih dari beberapa minggu.

Baca Juga: Studi: Latihan Aerobik Mengurangi Risiko Kanker Hingga 72%

4. Diagnosis

Kanker Darah: Jenis, Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi diagnosis kanker darah (pexels.com/Tima Miroshnichenko)

Dilansir Baptist Health, tidak seperti kanker payudara dan kolorektal, tidak ada metode skrining untuk deteksi dini kanker darah. Kanker darah sering didiagnosis berdasarkan gejala dalam konteks pemeriksaan fisik:

  • Pemeriksaan fisik: Dokter akan mendokumentasikan gejala pada saat pemeriksaan. Jika tanda dan gejala yang kamu deskripsikan memenuhi beberapa atau semua kriteria untuk kanker darah, dokter akan mengambil langkah tambahan untuk memastikan diagnosis.
  • Tes darah: Tes darah sangat penting untuk menentukan adanya kanker darah. Tes hitung darah lengkap dapat mendokumentasikan volume relatif berbagai komponen darah, termasuk sel darah merah, sel darah putih, trombosit, hemoglobin, dan hematokrit, yang merupakan rasio sel darah merah terhadap plasma. Jika salah satu dari hitungan ini atau proporsi relatifnya berada di luar pedoman normal, dokter mungkin akan melakukan tes tambahan. Tes darah tambahan mungkin melibatkan melihat sampel sel di bawah mikroskop atau menilai kapasitas pembekuan darah.
  • Pemeriksaan sumsum tulang: Tes lain untuk kanker darah melibatkan biopsi sumsum tulang, biasanya dilakukan dengan jarum melalui panggul. Ini dilakukan karena kanker darah berasal dari tempat darah diproduksi, di dalam tulang. Dalam kasus yang jarang, pungsi lumbal dilakukan untuk melihat apakah sel kanker darah telah menyerang cairan yang mengelilingi otak.
  • Tes pencitraan diagnostik, termasuk sinar-X dan CT scan: Teknologi pencitraan dapat memberikan bukti pembengkakan kelenjar getah bening atau adanya kanker di hati atau limpa.
  • Pengangkatan dan analisis kelenjar getah bening: Kelenjar getah bening dapat diangkat dari tubuh dengan operasi dan kemudian dianalisis untuk kanker.

5. Pengobatan

Perawatan akan tergantung pada beberapa faktor. Ini termasuk jenis kanker darah yang dimiliki, usia, seberapa cepat kanker berkembang, dan apakah kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, mengutip Yale Medicine.

Karena pengobatan untuk kanker darah telah jauh lebih baik selama beberapa dekade terakhir, banyak jenis kanker darah sekarang sangat dapat diobati. Perawatan umum termasuk:

  • Kemoterapi: Obat antikanker dimasukkan ke dalam tubuh (melalui suntikan ke pembuluh darah atau terkadang dengan meminum pil) untuk membunuh dan menghentikan produksi sel kanker.
  • Terapi radiasi: Bentuk pengobatan kanker ini menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel kanker.
  • Terapi yang ditargetkan: Menggunakan obat yang secara khusus membunuh sel darah ganas tanpa merusak sel normal. Terapi yang ditargetkan paling sering digunakan untuk mengobati leukemia.
  • Transplantasi sel punca: Sel punca yang sehat dapat dimasukkan ke dalam tubuh untuk membantu melanjutkan produksi darah yang sehat setelah terapi untuk menghancurkan sel darah ganas.
  • Bedah kanker: Perawatan ini melibatkan pengangkatan kelenjar getah bening yang terkena untuk mengobati beberapa limfoma.
  • Imunoterapi: Perawatan ini mengaktifkan sistem kekebalan untuk secara khusus membunuh sel kanker.

Menambahkan dari Cleveland Clinic, sering kali tujuan pengobatan kanker darah adalah menyembuhkan kondisi tersebut. Akan tetapi, ketika penyembuhan tidak mungkin dilakukan, ada banyak perawatan yang bisa membuat pasien kanker mencapai tahap remisi. Remisi berarti pengobatan menghilangkan tanda dan gejala kanker untuk waktu yang lama. Pada masa remisi, pasien harus tetap kontrol rutin dan tetap menjaga kesehatan tubuhnya. Remisi berbeda dengan sembuh total.

6. Prognosis dan komplikasi

Kanker Darah: Jenis, Gejala, Penyebab, Pengobatanilustrasi pasien kanker (pexels.com/SHVETS production)

Untuk sebagian besar jenis kanker darah, tingkat kelangsungan hidup telah meningkat secara signifikan selama dekade terakhir. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun berkisar dari 42 persen untuk myeloma hingga 85 persen untuk limfoma Hodgkin, dilansir Baptist Health. Namun, meskipun ada peningkatan signifikan, tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk sebagian besar kanker darah tetap jauh lebih rendah daripada kanker lainnya.

Prognosis spesifik akan dinilai dan ditentukan oleh tim perawatan kesehatan. Dokter biasanya menentukan prognosis dengan membandingkan dengan sekelompok besar orang lain yang memiliki jenis dan stadium kanker yang sama. Kebugaran umum dan usia juga dapat diperhitungkan saat menentukan prognosis.

Perlu diingat, tidak setiap pasien memiliki respons yang sama terhadap pengobatan, dan hasilnya mungkin terlihat berbeda di antara masing-masing pasien. Prognosis biasanya memberikan pandangan umum setelah perawatan, dan terkadang dapat berubah saat menjalani rencana perawatan.

Perawatan kanker biasanya disertai dengan beberapa risiko efek samping atau komplikasi. Komplikasi terbesar dari perawatan kanker darah adalah peningkatan risiko infeksi. Ini karena perawatan untuk kanker darah melemahkan sistem kekebalan, berpotensi menyebabkan kamu mengembangkan neutropenia.

Neutropenia berkembang saat tubuh tidak dapat membuat cukup sel darah putih, membuat kamu lebih rentan terhadap infeksi. Jika mengembangkan infeksi saat mengalami neutropenia, ada risiko lebih besar untuk mengembangkan sepsis neutropenia yang dapat mengancam jiwa.

Komplikasi tambahan dari kanker dan pengobatannya dapat berupa mual, muntah, mukositis, kesulitan makan dan minum, dan tekanan emosional.

Kanker darah terjadi ketika DNA sel darah berubah atau bermutasi. Para peneliti tidak tahu mengapa hal ini terjadi, sehingga sulit untuk menentukan langkah-langkah spesifik untuk mengurangi risikonya. Akan tetapi, para peneliti sudah mengidentifikasi beberapa faktor yang tampaknya berperan dalam perubahan genetik:

  • Paparan radiasi.
  • Bahan kimia tertentu.
  • Menurunkan kekebalan karena infeksi.
  • Riwayat keluarga kanker darah.
  • Kondisi bawaan yang meningkatkan risiko terkena kanker darah.

Walaupun sudah ada banyak kemajuan dalam hal pengobatan, tetapi kanker darah adalah penyakit yang serius. Apabila kamu terdiagnosis kanker darah, minta dokter untuk menjelaskan bagaimana kanker darah akan memengaruhi kamu, rencana pengobatan, dan apa yang diharapkan.

Baca Juga: Kanker Pembuluh Darah: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya