Comscore Tracker

WHO Sebut Varian Omicron Berbahaya, Joe Biden: Tidak Perlu Panik!

AS akan manfaatkan dosis booster sebagai cara lawan Omicron

Jakarta, IDN Times – Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, mendesak warganya untuk memperoleh vaksinasi COVID-19 di tengah kekhawatiran global atas varian baru Omicron. Pada saat yang sama, sekalipun badai Omicron terbilang mengkhawatirkan, Biden mengatakan bahwa itu bukan alasan untuk menimbulkan kepanikan.

Dilansir Al Jazeera, Biden menyampaikan bahwa pejabat tinggi kesehatan AS sedang berkonsultasi dengan para pembuat vaksin, terkait kemungkinan apakah perlu pengembangan kualitas vaksin untuk melawan varian Omicron.

Biden percaya diri untuk mengatakan, AS tidak memerlukan kebijakan penguncian nasional (lockdown) atau menutup perbatasan dari semua negara untuk membatasi transmisi varian yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan ini.

"Varian ini menjadi perhatian, bukan penyebab panik. Jika Anda sudah divaksinasi, tetapi masih khawatir dengan varian baru, dapatkan dosis booster Anda. Jika Anda belum divaksinasi, segera dapatkan suntikan. Paling tidak untuk suntikan pertama,” tutur Biden.

Baca Juga: Cegah Penyebaran Omicron, Jepang Perketat Aturan Masuk

1. AS pertimbangkan manfaatkan vaksinasi dosis booster

WHO Sebut Varian Omicron Berbahaya, Joe Biden: Tidak Perlu Panik!ilustrasi vaksinasi (IDN Times/Herka Yanis).

Berdasarkan penuturan Biden, penasihat kesehatan Gedung Putih Anthony Fauci mengharapkan vaksin booster bisa dimanfaatkan untuk melawan varian baru.

“Kami akan melawan varian ini dengan tindakan dan kecepatan ilmiah dan berpengetahuan, bukan kekacauan dan kebingungan,” terang Biden.

Washington awal bulan ini memperluas rekomendasi suntikan booster untuk semua orang dewasa. Tetapi, data Pengendalian dan Pencegahan Penyakti AS (CDC) memperkirakan bahwa 47 juta orang dewasa AS belum divaksinasi.

Baca Juga: Hong Kong Negara Non-Afrika Dilarang Masuk RI Cegah Varian Omicron

2. AS batasi perjalanan dari sejumlah negara-negara Afrika

WHO Sebut Varian Omicron Berbahaya, Joe Biden: Tidak Perlu Panik!Ilustrasi Virus Corona. (IDN Times/Aditya Pratama)

Sejauh ini, kebijakan yang telah dikeluarkan AS adalah menutup perbatasan dari delapan negara Afrika. “Inti dari pembatasan (perjalanan) adalah memberi kami waktu untuk membuat orang divaksinasi,” kata Biden.

Fauci menambahkan, pembatasan perjalanan merupakan cara AS untuk mempersiapkan infrastruktur kesehatan. Sejauh ini Negeri Paman Sam belum mendeteksi kehadiran varian Omicron. Tetapi, Fauci mengaku tidak terkejut bila varian ini telah menyebar di AS.

Baca Juga: WHO Ungkap Alasan di Balik Penamaan Varian COVID-19 Omicron

3. WHO sebut Omicron mengancam

WHO Sebut Varian Omicron Berbahaya, Joe Biden: Tidak Perlu Panik!Bendera berkibar di kantor pusat WHO di Jenewa, Swiss (www.who.int)

Asosiasi Medis Afrika Selatan, Angelique Coetzee, yang pertama kali mendeteksi Omicron mengatakan bahwa mereka yang terpapar varian ini hanya menunjukkan gejala ringan, terutama mereka yang sudah divaksinasi.

Varian Omicron telah terdeteksi di lebih dari 10 negara termasuk Kanada, Australia, Portugal, Swiss, Inggris dan Mozambik.

Pada Senin, World Health Organization (WHO) memperingatkan bahwa risiko global dari penyebaran Omicron sangat tinggi. WHO juga mendesak 194 negara anggota untuk mempercepat pengiriman vaksinasi ke kelompok rentan.

Belum ada laporan kematian terkait Omicron. WHO juga belum mengetahui tingkat transmisi dan resistensi Omicron terhadap vaksin COVID-19. Butuh waktu sekitar satu pekan bagi WHO untuk memperoleh data tersebut.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya